Terlalu Sedikit Tidur Dapat Memicu Resistensi Terhadap Insulin

TidurTidur

Tidur ternyata sangat penting untuk kesehatan. Seperti yang diungkapkan oleh Amanda Gardner dalam tulisannya di Health.com.

Orang yang terlalu sedikit tidur secara terus-menerus akan menghadapi masalah yang lebih besar dibanding kelelahan di siang harinya. Dalam jangka panjang, kurang tidur juga meningkatkan risiko masalah kesehatan serius termasuk obesitas dan diabetes tipe 2.

Loading...

Para ilmuwan telah memberikan beberapa penjelasan yang masuk akal mengenai peningkatan resiko ini. Berbagai penelitian telah menunjukkan, misalnya, bahwa berapa lama kita tidur dapat mempengaruhi kadar gula darah, hormon yang mengontrol nafsu makan, dan bahkan persepsi otak dari makanan berkalori tinggi.

Sebuah studi kecil baru, yang diterbitkan di Annals of Internal Medicine, menambahkan sepotong kunci teka-teki dengan menelusuri hingga ke tingkat sel: Studi ini menemukan bahwa kurang tidur mengganggu kemampuan sel-sel lemak untuk merespon insulin, suatu hormon yang mengatur metabolisme dan terlibat dalam diabetes.

Dalam studi tersebut, tujuh laki-laki dan wanita muda yang sehat menghabiskan total delapan hari tidur di laboratorium. Mereka diizinkan untuk tidur normal selama empat malam, dan pada malam-malam lainnya hanya tidur 4,5 jam. Untuk menetralisir efek nafsu makan atau makan berlebihan, para peneliti mengawasi dengan ketat makanan dan asupan kalori mereka.

READ:  Hormon Melatonin dan Diabetes Tipe 2 Mungkin Berkaitan

Setelah empat malam kurang tidur, tes darah menunjukkan bahwa sensitivitas insulin keseluruhan peserta adalah 16% lebih rendah, rata-rata, dibandingkan setelah malam-malam tidur normal.

Selain itu, sensitivitas sel-sel lemak mereka terhadap insulin menurun sebesar 30%, ke tingkat yang biasanya terlihat pada orang yang mengalami obesitas atau yang menderita diabetes.

“Ini setara dengan metabolisme seseorang yang mengalami penuaan 10 hingga 20 tahun hanya dengan empat malam dari pembatasan tidur parsial,” kata Matthew Brady, Ph.D., penulis senior studi dan profesor kedokteran di Universitas Chicago. “Sel-sel lemak membutuhkan tidur, dan ketika mereka tidak mendapatkan cukup tidur, mereka menjadi goyah secara metabolis.”

Secara spesifik, sel lemak peserta dikumpulkan melalui biopsi dan analisis hampir tiga kali lebih banyak insulin yang diperlukan untuk mengaktifkan enzim yang dikenal sebagai Akt, yang memainkan peran penting dalam mengatur gula darah.

Jika resistensi terhadap insulin semacam ini menjadi persisten, kelebihan gula dan kolesterol dapat terakumulasi dalam darah, meningkatkan risiko diabetes dan penyakit jantung.

Studi laboratorium mengenai tidur sebelumnya menemukan bahwa kurang tidur dapat mempengaruhi sensitivitas insulin secara keseluruhan, tapi ini adalah yang pertama yang mengidentifikasi mekanisme seluler konkrit yang mungkin mendasari hubungan antara tidur, diabetes, dan obesitas.

READ:  8 Efek Minuman Bersoda Terhadap Kesehatan

“Ini membawa penelitian tentang efek dari kurang tidur pada metabolisme selangkah lebih maju, dengan mengungkapkan mekanisme molekular yang terlibat dalam pengurangan total sensitivitas insulin dalam tubuh,” kata Nathaniel F. Watson, MD, co-direktur dari University of Washington Medicine Sleep Cente, di Seattle, yang tidak ikut terlibat dalam penelitian ini.

“Jika Anda ingin membuat argumen mengapa tidur singkat menyebabkan diabetes,” tambah Watson, “salah satu elemen kunci ada pada mekanisme fisiologis di mana hal ini akan terjadi.”

Brady dan rekannya belum yakin bagaimana sel-sel lemak tepatnya mengenali kurang tidur. Salah satu kemungkinan, mereka mengatakan, adalah bahwa kurang tidur memicu respon stres tubuh, menyebabkan pelepasan hormon stres kortisol dan norepinephrine, yang berhubungan dengan resistensi insulin.

Temuan baru ini perlu dikonfirmasi dalam populasi dan pengaturan yang berbeda. Penelitian ini hanya melibatkan tujuh orang (dan hanya satu wanita diantaranya), dan mereka semua masih muda, sehat, dan kurus, sehingga hasilnya tidak selalu dapat diramalkan untuk orang yang lebih tua atau kelebihan berat badan.

READ:  Terapi Humor dan Kanker

Kurang tidur juga dalam penelitian ini relatif drastis dan berumur pendek. Tidak jelas apakah kurang tidur yang tidak parah selama waktu yang cukup lama – yanglebih umum dalam skenario dunia nyata – akan memiliki efek yang sama pada sel-sel lemak.

Hasilnya nanti akan dilihat di masa depan, kabar baiknya adalah bahwa pengobatan untuk jenis resistensi insulin yang terlihat dalam penelitian ini sangatlah sederhana: tidur lebih banyak.

Tidur adalah “sama pentingnya untuk kesehatan Anda seperti diet dan olahraga,” kata Watson. “Sampai seseorang menciptakan suatu prosedur atau pil yang memperkirakan semua aspek dari tidur, padahal apa yang Anda butuhkan adalah treatment yang cukup sederhana… Hanya mematikan komputer dan pergi tidur lebih awal.”

(foto: Planetbeach.com)