Tidur Siang Dapat Meningkatkan Aktivitas Otak Kanan

Tidur SiangTidur Siang

Tidur siang ternyata dapat meningkatkan aktivitas otak kanan, seperti yang diungkapkan oleh Amanda Gardner dalam tulisannya di Health.com.

Kita semua pernah mengalaminya: Setelah berjuang menyelesaikan masalah selama berjam-jam, kita mengistirahatkan mata kita untuk beberapa menit dan tiba-tiba saja jawabannya ada di depan kita.

Loading...

Manfaat Tidur Siang

Fenomena umum ini telah memberikan kontribusi terhadap gagasan yang disebut kekuatan tidur siang, istirahat singkat yang menggantikan sejenis tidur nyenyak namun entah bagaimana berhasil menyegarkan dan menstimulasi.

Meskipun ada banyak hal mengenai kekuatan tidur siang yang tetap menjadi misteri, para peneliti telah mulai mengungkap proses otak di balik keajaiban kecil yang dihasilkan itu.

Penelitian terbaru, yang disajikan pada pertemuan tahunan ahli saraf, dapat membantu menjelaskan percikan mental yang kadang-kadang terjadi selama tidur siang.

Aktivitas Otak

Para peneliti memantau aktivitas otak dari 15 individu yang beristirahat dan menemukan bahwa sisi kanan otak mereka yang paling terkait dengan kreativitas – sibuk untuk dirinya sendiri dan begitu juga dengan otak kiri, yang relatif tenang.

READ:  5 Gangguan Tidur yang Dapat Terjadi pada Anda

“Sisi kanan otak jadi lebih terintegrasi,” kata penulis studi Andrei Medvedev, Ph.D., asisten profesor di pusat Universitas Georgetown untuk Pencitraan Fungsional dan Molekuler, di Washington, DC.

Medvedev telah memperkirakan sisi kiri otak menjadi lebih terintegrasi, karena sisi kiri cenderung dominan bagi orang yang aktif menggunakan tangan kanan (dan sebaliknya pada orang kidal). Semua kecuali dua dari peserta studi-dan sepenuhnya 95% dari populasi umum-tidak kidal.

Pembagian kerja antara sisi kanan dan kiri dari otak tidak begitu jelas seperti yang pernah dipikirkan. Secara umum, sisi kanan berhubungan dengan tugas-tugas kreatif seperti visualisasi dan gambaran besar pemikiran, sedangkan sebelah kiri lebih analitik yang mengkhususkan diri dalam pengolahan angka dan bahasa.

Ini belum jelas bagaimana, atau jika, hasil studi baru masuk ke dalam kerangka ini. Tapi Medvedev berspekulasi bahwa otak kanan dapat melakukan tugas penting “pembersihan” selama tidur siang.

Yang paling penting dari ini mungkin adalah konsolidasi memori, meskipun tugas-tugas lain mungkin terlibat juga, katanya.

Tidur dan Pembentukan Memori

Hipotesis ini cocok dengan pemahaman tentang peran penting dari tidur dalam pembentukan memori, kata Suresh Kotagal, MD, seorang profesor neurologi di Mayo Clinic di Rochester, Minnesota.

READ:  Inilah 10 Tips Menyehatkan Jantung Anda!

“Kami menyingkap potongan informasi tertentu, tetapi jika kita bisa tidur di atasnya, tidur tampaknya untuk memfasilitasi transfer informasi dari bank memori jangka pendek ke bank memori yang lebih permanen,” kata Kotagal, yang tidak terlibat dalam penelitian.

Jonathan Friedman, MD, direktur dari Texas Brain and Spine Institute, di Bryan, mengatakan temuan baru datang pada saat meningkatnya minat dalam ilmu saraf dari tidur.

“Muncul bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa tidur siang-bahkan yang sangat pendek sekalipun-secara signifikan meningkatkan fungsi kognitif,” kata Friedman. “Peningkatan pemahaman tentang bagaimana tidur meningkatkan fungsi otak suatu hari nanti dapat memungkinkan kita untuk memanfaatkan efek ini, dan penelitian ini dapat membuka salah satu dari banyak pintu dalam hal ini.”

Medvedev dan rekan-rekannya menggunakan jenis pencitraan otak yang dikenal sebagai spektroskopi inframerah-dekat, yang melibatkan penempatan serat optik yang mirip dengan elektroda simetris di sekitar kulit kepala seseorang. “Optode” ini mengirim cahaya inframerah melalui otak dan mengukur seberapa banyak cahaya kembali.

READ:  6 Cara Mengatasi Susah Tidur Karena Mimpi Buruk

Intensitas cahaya yang memantul kembali memberikan perkiraan aliran darah di daerah otak yang berbeda. Aliran darah, pada gilirannya, merupakan indikator seberapa aktif mereka adalah daerah.

Hasil studi yang Medvedev presentasikan pada pertemuan 2012 Neuroscience di New Orleans, harus dipertimbangkan di awal. Mereka juga belum ditinjau oleh para ahli lain di lapangan, dan mereka akan perlu direplikasi dalam studi lain sebelum kesimpulan dapat ditarik.

Tapi mereka benar-benar memancarkan sinar inframerah, dalam hal ini-tentang bagaimana kedua sisi otak kita berinteraksi ketika kita beristirahat. “Ini mungkin mengubah perspektif kita tentang otak,” kata Medvedev. “Kami hanya dapat menyimpulkan bahwa bagian sub-dominan otak juga mungkin penting.”

(foto: Shutterstock)