5 Jenis Bunga yang Bisa Dikonsumsi dan Berkhasiat untuk Kesehatan Tubuh

Bunga SaffronBunga tampak mekar di mana-mana – dan tidak hanya di kebun. Dari makanan kecil hingga koktail, banyak restoran yang kini menyajikan hidangan kuliner bunga.

“Bunga tampak hebat di piring. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh palet warnanya yang indah,” kata Alain d’Ombrille, seorang pengembang bunga yang dapat dimakan.

Tapi bukan hanya itu – bunga juga bergizi.

“Bunga penuh antioksidan dan baik untuk meningkatkan kekebalan alami tubuh,” kata Mim Beim, naturopath body+soul. “Kita berevolusi dari makan bunga. Saya tidak tahu mengapa mereka menghilang dari makanan.”

Beim, yang merupakan penggemar nasturtium dan secara teratur membuat teh dengan violet dan kelopak mawar, mengatakan bunga juga merupakan “tambahan besar untuk obat tradisional”.

Bunga juga dapat membantu menarik anak-anak untuk makan. Caroline Webster, penulis blog parenting Caro & Co, mengatakan bunga adalah cara yang baik untuk mendorong anak-anak menjadi kreatif dengan makanan.

Berikut adalah beberapa bunga yang dapat dimakan dan manfaatnya bagi kesehatan, dilansir dari Medindia:

1. Teratai

Teratai dipuja di seluruh dunia karena merupakan tanda kemakmuran, kemurnian dan perdamaian. Seluruh bagian teratai dapat dikonsumsi, termasuk kelopak, bunga, benang sari, biji, dan batang.

– Bunga ini membantu dalam pengelolaan demam, sengatan matahari, insomnia, masalah kencing, diare, disentri, batuk, dan pilek.

– Juga efektif dalam mengurangi gula darah dan tekanan darah dan harus digunakan dengan hati-hati pada pasien yang memakai obat yang sama.

– Lotus juga dikenal sebagai antioksidan (mengurangi radikal bebas yang merusak di dalam tubuh) dan penelitian telah menunjukkan bahwa ekstrak rimpang teratai memiliki sifat antioksidan tertinggi.

READ:  Zeolit, Agen Detoksifikasi Tubuh Secara Alami

– Kardiotonik, hepatoprotektif (melindungi hati), mengurangi kolesterol dan bertindak sebagai astringent.

2. Dandelion

Dandelion digunakan secara tradisional oleh orang Eropa untuk pengobatan demam, penyakit mata, diare, bisul, masalah hati, keasaman, dan penyakit kulit.

India dan Cina telah menggunakan kekuatan terapi bunga ini dalam pengobatan penyakit hati dan pencernaan selain radang usus buntu, saluran empedu dan batu empedu.

Dandelion telah digunakan dalam mengobati retensi cairan karena merupakan diuretik (membantu meningkatkan pembentukan urin oleh ginjal) dan membantu pencernaan karena menggalvanisasikan saliva dan cairan asam yang disekresikan oleh kelenjar lambung.

Dandelion kaya akan vitamin seperti vitamin A, B kompleks, C dan D dan mineral seperti kalium, kalsium, seng, dan besi.

Bunga yang digunakan untuk membuat wine dandelion, sirup madu, dan selai, sedangkan daun dan akar berfungsi sebagai diuretik, dan “pembersih darah.”

3. Borage

Borage atau Borago officinalis juga disebut sebagai starflower atau “ramuan sukacita”. Ini adalah bunga yang terkait dengan kesejahteraan.

Merupakan sumber yang kaya asam gamma-linolenat (GLA) selain kaya asam lemak seperti asam palmitat, asam oleat, asam stearat, asam linoleat, asam erusat dan asam nervonat. Bunga ini merupakan bunga biru langka tapi nyata dapat dimakan.

Borage digunakan dalam pengelolaan beberapa kondisi peradangan termasuk artritis, dermatitis atopik (radang kulit), demam, diare, penyakit jantung, dan paru-paru dan saluran pernapasan.

Ia juga mengatur sistem hormonal dan metabolisme, di samping mengatur aliran susu pada ibu menyusui. Dan digunakan dalam pengobatan depresi.

READ:  Definisi Sirosis

4. Mawar

Mawar adalah salah satu bunga yang paling populer, indah dan dicintai di seluruh dunia.

Ada lebih dari 100 spesies keluarga Rosaecea yang ditemukan dalam variasi dan warna, masing-masing memiliki sifat obat dan biokimia khasnya sendiri.

Buah dari tanaman mawar merupakan dasar gembung dari bunga yang berkembang menjadi polong biji. Mengandung vitamin C, asam malat dan sitrat, antioksidan, fitokimia dan bioflavonoid (zat yang membantu untuk meningkatkan kesehatan).

Juga telah digunakan terapi dalam pengelolaan arthritis (radang sendi), sembelit dan gangguan pencernaan, masalah kencing, demam, flu dan pilek, kanker, kencing batu, dan gonore (penyakit menular seksual).

Kelopak mawar juga merupakan sumber yang kaya vitamin A, B3, C, D, E, minyak atsiri, asam tanin, asam malat, pektin, bioflavonoid dan antioksidan. Kelopak mawar teh bermanfaat untuk menghilangkan stres dan sakit kepala, mengobati depresi, insomnia dan gangguan saraf lainnya.

Dapat juga digunakan sebagai pembersih darah, pencahar, diuretik, cardio-tonic, sebagai agen anti infeksi untuk sistem pencernaan dan sistem pernapasan.

Selain itu dikenal membantu pengaturan untuk kemandulan dan masalah menstruasi.

Buah dari mawar liar (dog rose, Rosa canina) mengandung beta-karoten dan biokimia lainnya yang telah terbukti menurunkan tingkat keparahan peradangan hati dan fibrosis pada hewan percobaan.

5. Saffron

Saffron, berasal dari bagian reproduksi betina bunga Crocus sativus, sangat berharga seperti emas karena budidaya 75.000 bunga hanya menghasilkan satu pon safron.

READ:  11 Manfaat Daun Kemangi Bagi Kesehatan  

Saffron memiliki banyak antioksidan dan sifat obat selain penggunaannya dalam menanamkan warna dan rasa untuk berbagai hidangan eksotis. Memiliki karotenoid seperti a-crocin, zeaxanthin, likopen, á- dan â-karoten, biokimia seperti picrocrocin dan safranal selain minyak atsiri.

Juga kaya mineral seperti kalium, kalsium, zat besi, selenium, tembaga, mangan, seng dan magnesium, serta vitamin A, riboflavin, niasin, asam folat, dan vitamin C.

Secara tradisional digunakan sebagai antioksidan, antiseptik, antidepresan, pencernaan, karminatif, agen anti-convulsant dan anti-karsinogenik.

Ibu hamil harus menghindari konsumsi, karena merupakan stimulan rahim dan dapat menyebabkan keguguran. Keamanan pada anak-anak, ibu menyusui dan orang dengan penyakit hati dan ginjal belum ditetapkan.

**

Dan ini bukan satu-satunya bunga yang dapat dimakan dengan berbagai manfaat kesehatan. Bunga matahari, pisang, kemangi, brokoli, bee balm, calendula, daylily, dill dan banyak lagi memberikan manfaat kesehatan tak terhingga.

Meskipun ada banyak bunga yang dapat dimakan, ada banyak bunga lain atau bagian tanaman, yang tidak dapat dimakan atau bahkan beracun.

Oleh karena itu, waspadalah dan pendapat ahli sangat dianjurkan sebelum Anda memutuskan untuk menghidangkan bunga-bunga berwarna-warni di piring Anda.