Bahaya Vitamin D Rendah Bagi Jantung

Loading...

vitamin D dan jantungResiko jantung akibat kadar rendah dari vitamin D dapat bergantung pada ras atau etnis Anda, penelitian baru menunjukkan.

Secara khusus, tim ilmuwan menemukan itu mungkin meningkatkan resiko penyakit jantung di antara orang kulit putih atau Cina, tapi tampaknya tidak menimbulkan bahaya kardiovaskular pada orang dewasa berkulit hitam atau Hispanik.

“Kami pikir perbedaannya terutama karena perbedaan biologis dalam metabolisme vitamin D antara ras [dan] kelompok etnis. Namun, studi di masa depan diperlukan untuk lebih hati-hati terhadap dalam memeriksa perbedaan potensial,” kata penulis studi Cassianne Robinson-Cohen, dari University of Washington, di Seattle.

“Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa kita harus berhati-hati dalam ekstrapolasi hasil dari penelitian yang dilakukan di Amerika Eropa untuk semua ras [dan] kelompok etnis.”

Vitamin D

Vitamin D dikenal sebagai vitamin sinar matahari karena tubuh manusia memproduksinya bila terkena sinar matahari.

Dalam beberapa tahun terakhir, kekurangan vitamin D telah dikaitkan dengan sejumlah penyakit, termasuk penyakit jantung, kanker tertentu, osteoporosis, diabetes, penyakit Alzheimer, skizofrenia dan beberapa gangguan autoimun.

Institute of Medicine merekomendasikan 600 unit internasional (IU) per hari untuk setiap orang berusia 1 hingga 70 tahun dan 800 IU sehari untuk orang dewasa yang lebih dari 70 tahun.

READ:  Jarang Berolahraga? Coba 7 Tips Ini untuk Memulainya Kembali

Pengukuran Tingkat Vitamin D

Seperti dilansir dari webMD, dalam studi tersebut, peneliti mengukur tingkat vitamin D di antara lebih dari 6.400 orang dari latar belakang etnis yang berbeda. Tidak ada yang memiliki bukti penyakit jantung ketika penelitian dimulai.

Setelah lebih dari delapan tahun masa tindak lanjut, 361 peserta telah mengalami serangan jantung atau kejadian terkait jantung lain. Orang kulit putih adalah 26 persen lebih mungkin untuk mengalami peristiwa jantung terkait untuk setiap penurunan kadar vitamin D dari 10 nanogram per mililiter darah (ng/mL), dan orang-orang Cina menunjukkan resiko 67 persen lebih tinggi untuk penurunan yang sama.

Namun, hubungan yang sama tidak terlihat di antara orang kulit hitam dan Hispanik dalam penelitian ini.

Vitamin D dan Penyakit Jantung

Dr. Keith Norris, seorang profesor kedokteran di David Geffen School of Medicine di University of California, Los Angeles, rekan penulis editorial yang menyertai studi baru.

“Penelitian ini membawa beberapa ide menarik tentang vitamin D dan penyakit jantung, dan bagaimana hal itu mungkin berbeda dalam populasi yang berbeda,” katanya.

Ironisnya, kulit hitam dan Hispanik yang dikenal memiliki kadar vitamin D rendah dibanding rekan-rekan putih atau Asia mereka, kata Norris.

“Kami akan berpikir bahwa populasi dengan kadar vitamin D rendah akan beresiko lebih besar untuk penyakit jantung,” tapi temuan ini menunjukkan kebalikannya, katanya.

READ:  Makanan Kaya Vitamin D untuk Tulang Kuat

Dalam studi tersebut, peserta berkulit hitam memiliki kadar vitamin D terendah 19,2 ng/mL. Peserta Hispanik memiliki kadar vitamin D 24,6 ng/mL. Orang Cina memiliki kadar vitamin D dari 26,7 ng/mL dan partisipan kulit putih memiliki tingkat rata-rata 30,1 ng/ml.

Temuan “memperkuat fakta bahwa kita tidak bisa menggeneralisasi dari satu kelompok ke kelompok lain apakah kulit hitam dengan kulit putih, pria terhadap wanita atau anak-anak hingga orang dewasa,” Norris menekankan. “Kita tidak bisa hanya mengambil sekelompok pasien dengan kadar vitamin D, dan menempatkan setengah pada suplemen dan setengah lainnya pada tidak ada.”

Penemuan ini dipublikasikan pada 10 Juli dalam Journal of American Medical Association.

Sementara penelitian menunjukkan hubungan antara kadar vitamin D rendah dan penyakit jantung, itu tidak membuktikan bahwa ada hubungan sebab-akibat untuk setiap ras atau etnis.

Para peneliti melakukan kontrol faktor resiko penyakit jantung lainnya seperti diabetes, obesitas dan tingkat tekanan darah tinggi, tapi Norris berspekulasi bahwa “faktor-faktor resiko lainnya tidak sekuat antara orang kulit putih dan Asia, sehingga vitamin D dapat mengekspresikan dampak yang lebih signifikan dalam hubungannya dengan penyakit jantung.

READ:  6 Sumber Berharga Vitamin D untuk Mencegah Defisiensi

Seorang pakar mengatakan studi ini menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban.

“Ini hanya menunjukkan bahwa pada pasien tertentu, rendahnya vitamin D mungkin meramalkan resiko penyakit jantung lebih tinggi sementara bagi yang lain tidak begitu jelas,” kata Dr. David Friedman, kepala layanan gagal jantung di North Shore-LIJ’s Plainview Hospital, di Plainview, NY.

Sarannya adalah untuk melihat dokter dan mendapatkan uji kadar vitamin D. Jika rendah, mengambil suplemen mungkin masuk akal untuk kesehatan tulang, dan mungkin kesehatan jantung. “Pastikan semua resiko penyakit jantung Anda lainnya juga berada di kisaran normal,” katanya.

(foto: drweilblog.com)