Benarkah Leukimia dapat Diobati tanpa Kemo?

leukemiaAcute promyelocytic leukemia (APL) mungkin dapat disembuhkan tanpa kemoterapi konvensional, meskipun demikian studi tahap III disarankan.

Pada median tindak lanjut dari 34,4 bulan, remisi lengkap dicapai pada semua 77 pasien secara acak terhadap asam retinoat all-trans (ATRA) ditambah arsenik trioksida, dibandingkan dengan 75 dari 79 pasien (95%) diberikan perawatan berbasis kemoterapi standar dari (P = 0,12), Francesco Coco-Lo, MD, dari University Tor Vergata di Roma, dan rekannya melaporkan secara online dalam New England Journal of Medicine.

APL telah menjadi penyakit yang sangat dapat disembuhkan dengan pengobatan kontemporer, yang terdiri dari ATRA dan kemoterapi berbasis anthracycline.

Loading...

Seperti dilaporkan dalam beberapa percobaan besar, tingkat remisi keseluruhan mencapai hingga 95% dan angka kesembuhan sekarang melebihi 80%, demikian para peneliti mencatat.

Namun demikian, kombinasi kemoterapi dikaitkan dengan toksisitas hematologi, peneliti terkemuka mencari alternatif yang kurang beracun.

Arsenik Trioksida + ATRA

Seperti dilansir dari Everyday Health, studi awal menunjukkan arsenik trioksida dengan atau tanpa ATRA mungkin menjadi salah satu pilihan tersebut, tetapi studi terutama terdiri dari penaksiran satu pusat dengan tindak lanjut relatif terbatas.

READ:  5 Bahaya Tidur di Malam Hari dengan Lampu Menyala

Jadi Coco dan rekannya merancang fase III, percobaan multicenter yang membandingkan dua strategi pada pasien APL yang diklasifikasikan dengan resiko rendah-ke-menengah, dengan jumlah sel putih 10×109 per liter atau lebih rendah.

Sebanyak 162 pasien secara acak ditugaskan untuk menerima baik ATRA yang ditambah arsenik trioksida untuk induksi dan terapi konsolidasi ataupun terapi induksi ATRA-idarubicin standar yang diikuti oleh tiga siklus terapi konsolidasi dengan ATRA ditambah kemoterapi dan terapi pemeliharaan dengan kemoterapi dan ATRA dosis rendah.

Penelitian ini dirancang sebagai percobaan bukan inferioritas untuk menunjukkan bahwa perbedaan antara tingkat kelangsungan hidup selama 2 tahun dalam dua kelompok tidak lebih besar dari 5%.

Total 156 pasien yang menerima setidaknya satu dosis terapi yang diberikan setelah pengacakan dimasukkan dalam analisis intent-to-treat. Tidak ada perbedaan yang signifikan dalam karakteristik awal, termasuk usia, jumlah sel darah putih dan platelet, antara kedua kelompok.

Median waktu untuk remisi lengkap hematologi adalah 32 hari pada kelompok ATRA-arsenik trioksida dan 35 hari pada kelompok ATRA-kemoterapi (P = 0.61).

READ:  5 Cara Alami Menghilangkan Sakit Kepala Sebelah

Empat pasien dalam kelompok ATRA-kemoterapi meninggal selama terapi induksi: dua akibat sindrom diferensiasi, satu akibat stroke iskemik, dan satu akibat bronkopneumonia.

Terapi induksi dihentikan lebih awal pada dua pasien dalam kelompok ATRA-arsenik trioksida, satu diantaranya karena melanggar protokol utama dan yang lain karena perpanjangan interval QTc dan kelainan elektrolit pada hari ke-3.

Apa itu APL?

Menurut Genetics Home Reference, acute promyelocytic leukemia merupakan bentuk leukemia myeloid akut, kanker dari jaringan pembentuk darah (sumsum tulang).

Dalam sumsum tulang yang normal, sel-sel induk hematopoietik memproduksi sel darah merah (eritrosit) yang membawa oksigen, sel darah putih (leukosit) yang melindungi tubuh dari infeksi, dan platelet (trombosit) yang terlibat dalam pembekuan darah.

Dalam kasus APL, sel darah putih yang belum matang yang disebut promyelocyte terakumulasi di sumsum tulang. Pertumbuhan berlebih dari promyelocyte menyebabkan kekurangan sel darah putih dan merah normal dan trombosit dalam tubuh, yang menyebabkan banyak tanda-tanda dan gejala kondisi.

Orang dengan APL sangat rentan untuk mengembangkan memar, titik-titik merah kecil di bawah kulit (petechiae), mimisan, pendarahan gusi, darah dalam urin (hematuria), atau pendarahan menstruasi yang berlebihan.

READ:  5 Alasan Pentingnya Mengurangi Asupan Garam

Perdarahan dan memar abnormal terjadi sebagian karena rendahnya jumlah trombosit dalam darah (trombositopenia) dan juga karena sel-sel kanker melepaskan zat yang menyebabkan pendarahan yang berlebihan.

Rendahnya jumlah sel darah merah (anemia) dapat menyebabkan orang dengan APL memiliki kulit pucat atau kelelahan berlebihan (pingsan). Selain itu, individu yang terkena mungkin lebih lambat sembuh dari luka atau infeksi, sering disebabkan oleh hilangnya sel darah putih normal yang melawan infeksi.

Selain itu, sel-sel leukemia dapat menyebar ke tulang dan sendi, yang dapat menyebabkan rasa sakit di daerah tersebut. Tanda-tanda umum dan gejala lain dapat terjadi juga, seperti demam, kehilangan nafsu makan, dan penurunan berat badan.

(foto: wondergressive.com)