Benarkah Pemanis Buatan Menyebabkan Berat Badan Anda Naik?

pemanis buatanPemanis buatan tampaknya mengganggu kemampuan tubuh untuk menghitung kalori dan, sebagai hasilnya, makanan dan minuman diet mungkin malah mendorong kenaikan berat badan daripada penurunan berat badan, seorang ahli berpendapat.

Pemanis ini juga dapat meningkatkan resiko masalah kesehatan seperti penyakit jantung dan diabetes, demikian beberapa bukti penelitian telah menunjukkan.

Apa itu Pemanis Buatan

Dalam sebuah opini yang diterbitkan 10 Juli dalam jurnal Trends in Endocrinology and Metabolism, Susan Switchers, seorang profesor ilmu saraf perilaku di Purdue University di West Lafayette, Ind, mengumpulkan penelitian terbaru tentang pemanis buatan.

Loading...

Pemanis yang umum digunakan termasuk sucralose, aspartam dan sakarin.

Switchers telah mempelajari efek dari pemanis buatan pada tikus, namun jurnal memintanya untuk melihat bukti efek kesehatan pada manusia juga.

Switchers mengatakan bahwa studi melibatkan orang-orang yang secara teratur mengkonsumsi minuman ringan diet dari waktu ke waktu telah menemukan bahwa mereka berada pada resiko tinggi untuk mendapatkan berat badan dan obesitas dibandingkan dengan orang yang tidak minum soda sama sekali, seperti dilansir dari Everyday Health.

Dibandingkan dengan orang yang menghindari minuman ringan biasa atau diet, peminum soda diet juga tampaknya memiliki resiko tinggi untuk diabetes tipe 2, penyakit jantung dan sindrom metabolik – sekelompok gejala yang menempatkan orang pada peningkatan resiko terhadap kondisi tersebut.

READ:  Manfaat Menangis untuk Kesehatan Jiwa dan Raga

Terlebih lagi, kata Switchers, resiko untuk efek kesehatan tampaknya akan serupa pada orang yang minum soda diet dibandingkan dengan mereka yang minum soda biasa, menunjukkan bahwa tidak ada banyak manfaat dalam mengganti.

Beberapa dari studi tidak meyakinkan, namun, karena mereka tidak dapat mengesampingkan kemungkinan bahwa orang-orang minum soda diet karena mereka kenaikan berat badan, bukan sebaliknya – masalah disebut kausalitas terbalik.

Satu studi minum soda pada remaja menemukan bahwa mereka yang ditugaskan menukar soda biasa untuk satu soda diet setiap hari mendapatkan kenaikan berat badan kurang selama 18 bulan daripada mereka yang terus minum soda manis. Akan tetapi, studi ini tidak melihat apa yang mungkin terjadi jika remaja diminta untuk minum air putih ketimbang minuman manis.

Tidak semua orang setuju dengan penilaian Switchers terhadap penelitian.

Pemanis Buatan dan Obesitas

“Pandangan dalam potongan pendapat saya temukan untuk menjadi berat sebelah dan spekulatif,” kata Theresa Hedrick, spesializ gizi dan urusan ilmiah untuk Calorie Control Council, sebuah kelompok lobi untuk produsen pemanis buatan. “Dia hanya menyajikan penelitian yang mendukung pendapatnya dan mengabaikan tubuh besar penelitian ilmiah yang menunjukkan keamanan dan manfaat dari pemanis berkalori rendah.”

READ:  Gen dan Obesitas

“Saya pikir sangat penting untuk diingat bahwa pemanis berkalori rendah adalah salah satu aspek pendekatan multifaset untuk kesehatan atau pencegahan obesitas,” kata Hedrick. “Mereka bukan peluru ajaib.”

Tapi Switchers mengatakan studinya pada hewan mendukung gagasan intuisi bahwa pemanis buatan dapat menyebabkan kenaikan berat badan, bahkan jika mereka tidak memiliki kalori.

Katanya, dia melihat bukti gangguan metabolisme yang disebabkan oleh pemanis buatan pada tikus.

Pada dasarnya berlangsung seperti ini: Dalam dunia tanpa pemanis buatan, sesuatu yang terasa manis menyiapkan otak dan usus untuk pencernaan kalori yang masuk. Ketika kalori tidak muncul, seperti yang terjadi dengan pemanis buatan, respon metabolik tidak membakar seperti cara kerja mereka seharusnya. Insulin tidak meningkat, hormon yang meningkatkan perasaan kenyang dan kepuasan tidak terpicu, dan otak tidak mendapatkan perasaan ganjaran dari dopamin yang gula lepaskan.

Akibatnya, ketika gula asli dan kalori yang nyata datang, tubuh tidak menanggapi mereka sekuat seperti biasanya. Kalori pada akhirnya tidak membuat Anda merasa seolah kenyang sebagaimana mestinya. Mereka tidak bermanfaat. Jadi Anda tidak mendapatkan sinyal yang mungkin menghentikan Anda dari makan di waktu yang seharusnya.

READ:  Tanda-Tanda dan Gejala Penyakit ALS

Distorsi Kognitif

Pemanis buatan juga dapat memfasilitasi sesuatu yang psikolog sebut sebagai distorsi kognitif. Artinya, mereka memungkinkan kita untuk mengelabui diri sendiri dengan berpikir kita bisa makan lebih banyak kalori daripada yang seharusnya.

“Saya pikir ada beberapa hal yang berkontribusi terhadap ini,” kata Switchers. “Psikologi adalah suatu faktor, tetapi fisiologi juga dapat diubah.”

Berdasarkan penelitiannya, katanya, air adalah pilihan terbaik bagi orang-orang yang mencoba untuk menurunkan berat badan atau meningkatkan pengukuran lain dari kesehatan.

“Kelemahan dari minum soda diet adalah bahwa mereka dapat merusak proses-proses bawah sadar yang bisa membantu kita mengatur berat badan dan hal-hal lain seperti gula darah,” katanya.