Alasan Mengapa Ponsel Bahaya Bagi Kesehatan

Loading...

bahaya ponselHampir semua orang telah memiliki perangkat yang telah merevolusi komunikasi di abad ke-21 – ponsel.

Entah Anda memiliki Android, iPhone, Blackberry, atau ponsel flip dasar, kemungkinan Anda memeriksanya untuk pesan, peringatan, atau panggilan bahkan ketika ponsel Anda tidak berdering atau bergetar, laporan survei Pew Internet & American Life Project.

Kenyamanan modern dari ponsel bertanggung jawab atas peningkatan penggunaan sehari-hari. Dengan perkiraan enam miliar langganan di seluruh dunia, ponsel telah menjadi salah satu sarana dasar komunikasi dalam masyarakat.

Meskipun ponsel memberikan cara yang efisien dan mudah untuk berkomunikasi dengan teman, keluarga, dan rekan kerja, penggunaannya yang berlebihan dapat memberikan resiko bagi kesehatan Anda.

Ponsel menggunakan transmisi gelombang radio melalui serangkaian BTS dimana gelombang frekuensi-radio merupakan medan elektromagnetik yang tidak dapat memutuskan ikatan kimia atau menyebabkan ionisasi dalam tubuh manusia, kata World Health Organization (WHO).

Meskipun ponsel dianggap sebagai pemancar frekuensi radio bertenaga rendah, handset Anda mentransmisikan daya ketika aktif, dan oleh karena itu penting untuk memperkirakan jarak Anda dari handset untuk mengurangi paparan frekuensi radio.

Federal Communications Commission (FCC) menunjukkan pengguna ponsel untuk menjaga jarak minimal 20 cm dari handset untuk secara signifikan mengurangi paparan radiasi. Orang dewasa dan terutama anak-anak dapat menderita efek jangka panjang gelombang radiasi pada otak.

“Anak-anak muda khususnya perlu berhati-hati,” kata Dr. Devra Davis, direktur onkologi lingkungan di University of Pittsburgh, mengatakan pada CNN.com. “Kami tidak memiliki informasi ataupun waktu yang cukup untuk memastikan bahwa ponsel aman, dan ada alasan kekhawatiran bahwa ponsel mungkin berbahaya,” katanya. University of Pittsburgh juga memperingatkan fakultas dan staf untuk membatasi penggunaan telepon seluler karena kemungkinan resiko kanker.

READ:  Mengenal Food Combining

Jangan berjudi dengan hidup Anda, dan pelajari alasan mengapa peningkatan penggunaan ponsel dapat memiliki efek jangka pendek dan jangka panjang pada kesehatan Anda.

Berikut 5 alasan mengapa ponsel buruk bagi kesehatan, dilansir dari Medical Daily.

Mempengaruhi emosi secara negatif

Kehadiran ponsel dapat menghasilkan perasaan negatif. Dalam dua studi yang dilakukan di University of Essex di Inggris, para peneliti mempelajari efek dari sebuah perangkat mobile selama percakapan.

Dalam studi pertama, 37 pasang orang asing diminta untuk menghabiskan 10 menit berbicara satu sama lain tentang peristiwa menarik yang terjadi dalam hidup mereka dalam bulan terakhir. Setengah dari partisipan duduk di area terpencil dengan kehadiran perangkat mobile di meja di dekatnya sedangkan setengah lainnya tetap tanpa ponsel.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa mereka yang memiliki perangkat mobile di dekatnya dirasa kurang positif oleh orang asing, dibandingkan dengan partisipan lain tanpa hadirnya ponsel.

Dalam studi kedua, para peneliti termasuk 34 pasangan yang berbeda dari orang asing diminta untuk mendiskusikan topik-topik sepele sementara yang lain diminta untuk membahas kejadian penting yang terjadi dalam hidup mereka. Setengah dari partisipan mengobrol dengan perangkat mobile saat dengan asing dan setengah lainnya memakai notebook.

READ:  Efek Radiasi Handphone Pada Tubuh dan Cara Menguranginya

Hasil penelitian menunjukkan bahwa mereka yang berbicara tentang peristiwa penting dalam kehidupan mereka dengan adanya notebook mengalami perasaan kedekatan dan kepercayaan asing, tidak seperti orang-orang dengan ponsel. “Hasil ini menunjukkan bahwa kehadiran ponsel dapat mengganggu hubungan manusia, efek yang paling jelas ketika individu sedang membahas topik pribadi yang bermakna,” kata para peneliti.

Menaikkan Tingkat Stres

Tingginya frekuensi penggunaan ponsel dapat memiliki efek negatif pada tingkat stres. Dering konstan, peringatan bergetar, dan pengingat dapat menempatkan pengguna ponsel.

Dalam penelitian yang dilakukan di University of Gothenburg, Swedia, peneliti memeriksa apakah ada hubungan langsung antara aspek psikososial dari penggunaan ponsel dan gejala kesehatan mental pada orang dewasa muda. Partisipan studi meliputi usia 20 sampai 24 tahun yang merespon kuesioner, di samping satu tahun follow up.

Peneliti menemukan bahwa penggunaan ponsel yang tinggi dikaitkan dengan stres dan gangguan tidur bagi wanita, sedangkan penggunaan ponsel yang tinggi dikaitkan dengan gangguan tidur dan gejala depresi pada pria. Secara keseluruhan, penggunaan ponsel yang berlebihan dapat menjadi faktor resiko untuk masalah kesehatan mental pada orang dewasa muda.

Meningkatkan Resiko Penyakit Dalam Sistem kekebalan

Menyentuhnya terus-menerus dapat menjadi pelabuhan kuman pada ponsel. Residu berminyak mungkin terlihat pada ponsel Anda setelah digunakan sehari-hari, itu dapat berisi lebih banyak kuman penyakit rawan daripada yang ditemukan di toilet.

Dalam penelitian yang dilakukan di London School of Hygiene & Tropical Medicine and Queen Mary, University of London, peneliti mengambil sampel 390 ponsel dan tangan untuk mengukur tingkat bakteri.

READ:  Meningitis, Siapa yang Paling Berisiko?

Hasil penelitian menunjukkan bahwa 92 persen dari ponsel sampel memiliki bakteri pada mereka – 82 persen dari tangan memiliki bakteri – dan 16 persen dari ponsel dan tangan memiliki E. Coli. Tinja dengan mudah dapat ditransfer oleh ponsel dari satu orang ke orang lain.

Meningkatkan Resiko Sakit kronis

Ponsel memerlukan penggunaan konstan tangan Anda, terutama ketika mengirim pesan teks dan e-mail. Menanggapi pesan dengan cepat dapat menyebabkan rasa sakit dan peradangan sendi.

Sakit punggung juga umum dengan peningkatan penggunaan ponsel, terutama jika Anda memegang telepon di antara leher dan bahu saat Anda multitasking. “Periode panjang penggunaan ponsel menyebabkan Anda melengkungkan leher dan menahan tubuh Anda dalam posisi yang aneh. Hal ini dapat menyebabkan sakit punggung,” kata Healthcentral.com.

Meningkatkan Resiko Masalah Penglihatan

Menatap perangkat mobile Anda dapat menyebabkan masalah dalam penglihatan Anda di kemudian hari. Layar pada perangkat mobile cenderung lebih kecil daripada layar komputer, yang berarti Anda lebih mungkin untuk menyipitkan dan memaksa mata Anda saat membaca pesan.