Diagnosis dan Pengobatan Kanker Kulit

melanomaSemua pertumbuhan kulit berpotensi kanker harus dibiopsi untuk mengkonfirmasi diagnosis kanker.

Tergantung pada jenis kanker kulit yang dicurigai, teknik biopsi sedikit bervariasi namun krusial.

Setiap melanoma potensial memerlukan biopsi bedah, di mana seluruh pertumbuhan diangkat dengan pisau bedah jika mungkin. Seorang ahli patologi kemudian mempelajari sampel di bawah mikroskop untuk menentukan apakah sel-sel kanker hadir.

Loading...

Seperti dilansir dari webMD, jika melanoma didiagnosis, tes lain mungkin diberikan untuk menilai tingkat penyebaran kanker (metastasis). Tes tersebut meliputi:

– Pencitraan. CT scan, MRI, PET Scan, scan tulang, dan sinar-X dada.
– Biopsi lainnya. Menggunakan berbagai teknik, dokter mungkin ingin mendapatkan sampel jaringan dari kelenjar getah bening.

Pertumbuhan kulit yang paling mungkin seperti karsinoma sel basal, karsinoma sel skuamosa, atau bentuk lain dari non-melanoma dapat dibiopsi dengan berbagai cara. Sebagian atau seluruh pertumbuhan dapat diambil dengan pisau bedah untuk diperiksa di bawah mikroskop.

Apa saja pengobatan untuk kanker kulit?

Sebagian besar kanker kulit terdeteksi dan sembuh sebelum mereka menyebar. Melanoma yang telah menyebar ke organ lain menyajikan tantangan pengobatan terbesar.

Pengobatan standar untuk sel basal lokal dan karsinoma sel skuamosa aman dan efektif dan menyebabkan beberapa efek samping. Tumor kecil bisa diangkat dengan operasi, dihilangkan dengan menggores kulit dan kauterisasi arus listrik, dibekukan dengan nitrogen cair, atau dibunuh dengan radiasi dosis rendah.

READ:  Pengobatan Pada Anak Penderita Retinoblastoma

Dalam kasus yang jarang terjadi di mana sel basal atau karsinoma sel skuamosa telah mulai menyebar di luar situs kulit lokal, tumor primer pertama diangkat melalui pembedahan.

Kemudian pasien dapat diobati dengan radiasi, imunoterapi dalam bentuk interferon, dan jarang, kemoterapi. Namun, tanggapan terhadap terapi ini jarang terjadi dan berumur pendek.

Pasien langka dengan karsinoma sel skuamosa tingkat lanjut menanggapi dengan baik kombinasi asam retinoat (turunan dari vitamin A) dan interferon (sejenis protein pelawan penyakit yang diproduksi di laboratorium untuk imunoterapi kanker). Asam retinoat dapat menghambat kekambuhan kanker pada pasien yang telah diangkat tumornya.

Tumor melanoma harus diangkat melalui pembedahan, sebaiknya sebelum mereka menyebar di luar kulit ke organ lain. Dokter bedah menghilangkan tumor sepenuhnya, bersama dengan margin yang aman dari jaringan di sekitarnya dan kemungkinan kelenjar getah bening di dekatnya.

Baik radiasi maupun kemoterapi akan menyembuhkan melanoma tingkat lanjut, tetapi pengobatan dapat memperlambat penyakit dan meringankan gejala.

Kemoterapi, kadang dikombinasikan dengan imunoterapi – seperti interferon, interleukin-2 – umumnya lebih disukai. Jika melanoma menyebar ke otak, radiasi digunakan untuk memperlambat gejala pertumbuhan dan kontrol.

READ:  Apa itu Tamoxifen?

Imunoterapi merupakan bidang pengobatan kanker yang mencoba untuk menargetkan dan membunuh sel-sel kanker dengan memanipulasi sistem kekebalan tubuh.

Beberapa perkembangan yang paling menjanjikan di bidang imunoterapi telah muncul dari upaya untuk menyembuhkan melanoma tingkat lanjut.

Beberapa peneliti menangani kasus-kasus lanjutan dengan vaksin, sementara yang lain menggunakan obat-obatan seperti interferon, interleukin-2, dan Yervoy (ipilimumab) dalam upaya untuk merangsang sel-sel kekebalan tubuh menyerang sel-sel melanoma dengan lebih agresif.

Manipulasi genetik tumor melanoma dapat membuat mereka lebih rentan terhadap serangan oleh sistem kekebalan tubuh.

Masing-masing pendekatan pengobatan bertujuan untuk mengimunisasi tubuh pasien terhadap kanker sendiri – sesuatu yang tubuh tidak bisa lakukan secara alami.

Obat lain, Zelboraf (vemurafenib), telah disetujui untuk melanoma stadium akhir yang tidak dapat dibedah dengan hasil tes positif untuk mutasi BRAF.

Orang-orang yang telah menderita kanker kulit sekali beresiko untuk mendapatkan lagi. Siapapun yang telah dirawat karena kanker kulit apapun harus memiliki pemeriksaan setidaknya dua kali setahun.

Sekitar 20% pasien kanker kulit mengalami kekambuhan atau tumor terpisah kedua, sering dalam dua tahun pertama setelah diagnosis.

READ:  Resiko Sunstroke Saat Ibadah Haji

Terapi Alternatif dan Komplementer

Setelah kanker kulit didiagnosis, pengobatan yang diterima hanya perawatan medis. Pendekatan alternatif mungkin berguna dalam pencegahan kanker dan dalam memerangi mual, muntah, kelelahan, dan sakit kepala akibat kemoterapi, radiasi, atau imunoterapi yang digunakan untuk mengobati kanker kulit tingkat lanjut.

Pastikan untuk mendiskusikan pengobatan alternatif yang Anda sedang pertimbangkan dengan dokter Anda.

Diet dan Kanker Kulit

Pakar kulit tahu bahwa mineral seng dan vitamin antioksidan A (beta-karoten), C, dan E dapat membantu memperbaiki jaringan tubuh yang rusak dan mempromosikan kulit yang sehat.

Sekarang, peneliti mencoba untuk menentukan apakah unsur-unsur gizi dapat melindungi kulit dari efek berbahaya dari sinar matahari. Untuk menguji teori ini, pasien kanker kulit yang dipilih akan diberikan suplemen eksperimental vitamin dengan harapan mencegah kambuhnya kanker.

Sejauh ini, tidak ada nutrisi yang ditemukan menjadi pelindung terhadap kanker kulit.

(foto: en.wikipedia.org)