Efek Ganja Pada Otak

efek ganjaSebuah studi terbaru yang dilakukan oleh para peneliti di University of California menemukan bahwa penggunaan ganja di kalangan usia 16-20 tahun selama periode 18 bulan memiliki efek kurang negatif pada jaringan otak seorang remaja dibandingkan minum alkohol.

Untuk studi ini, peneliti mengamati otak dari 92 orang berusia 16-20 tahun, sebelum dan sesudah jangka waktu 18 bulan.

Selama delapan belas bulan, setengah dari remaja menggunakan ganja dan alkohol dalam jumlah yang bervariasi, sementara separuh lainnya abstain atau mengkonsumsi dalam jumlah minimal.

Loading...

Di antara mereka yang mengkonsumsi lima atau lebih alkohol setidaknya dua kali seminggu, peneliti menemukan penurunan kesehatan jaringan otak. Secara khusus, mereka yang pola konsumsinya membahayakan integritas jaringan otak putih dalam saluran tertentu, yang dapat menyebabkan penurunan memori serta kemampuan pengambilan keputusan.

Namun, di antara mereka yang menggunakan ganja, tidak ada temuan efek buruk pada jaringan putih selama periode pemindaian, seperti dilansir dari Medical Daily.

Meskipun mungkin menarik untuk dicatat bahwa ganja memiliki efek yang kurang buruk pada jaringan otak, penelitian ini tidak harus menjadi ‘awan’ bagi masalah kesehatan masyarakat.

READ:  Khasiat dan Kandungan Nutrisi Menakjubkan Raspberry

Studi lain, yang melibatkan penelaahan data dari Australia, menunjukkan beberapa masalah kesehatan mental negatif yang berkaitan dengan penggunaan ganja.

Ganja, Gangguan Depresif Mayor, dan Pikiran Bunuh Diri

Dr. Michael Lynskey dan rekan-rekannya di Washington University School of Medicine di St. Louis mengumpulkan data dari empat kelompok pasangan kembar sesama jenis (508 identik, 493 fraternal, 518 wanita, 483 pria) yang terdaftar di Australian Twin Registry.

Para peneliti menemukan bahwa individu yang bergantung pada ganja memiliki resiko lebih tinggi mengalami penyakit depresi dan perilaku dan pikiran bunuh diri dibandingkan dengan individu yang tidak ketergantungan.

Mereka juga menemukan bahwa pria dan wanita yang mengisap ganja sebelum usia 17 tahun 3,5 kali lebih mungkin untuk mencoba bunuh diri dibandingkan mereka yang memulai kemudian.

Meskipun hubungan kausal antara penggunaan ganja dan penyakit mental tidak jelas, para peneliti menunjukkan pentingnya mempertimbangkan isu-isu kesehatan mental dalam pengobatan dan pencegahan penyalahgunaan ganja.

Fakta bahwa kedua dari hubungan yang diamati pada fraternal tapi tidak kembar identik menunjukkan bahwa pengalaman terkait dalam tiap – ketergantungan ganja dan PDK, dan ketergantungan ganja dan pikiran untuk bunuh diri – dapat berbagi dasar genetik umum yang mendasari, catat Lynskey.

Dampak ganja terhadap kesehatan mental, bersama dengan hasil yang merugikan lainnya, muncul dalam penelitian lain.

READ:  7 Fakta Menarik Tentang Otak Manusia

Efek Lain Ganja Pada Tubuh

“Efek samping yang paling mungkin termasuk sindrom ketergantungan, peningkatan resiko kecelakaan kendaraan bermotor, gangguan fungsi pernapasan, penyakit jantung, dan efek samping dari penggunaan reguler pada perkembangan psikososial remaja dan kesehatan mental,” tulis Prof. Louisa Degenhardt, yang melakukan penelitian tentang penggunaan narkoba untuk National Drug and Alcohol Research Centre (NDARC) di Australia dan proyek lainnya.

Tinjauan menyimpulkan bahwa efek samping akut penggunaan ganja termasuk kecemasan dan kepanikan pada pengguna. Sementara itu, ia juga menemukan bahwa penggunaan selama kehamilan dapat mengurangi berat lahir, tapi tampaknya tidak menyebabkan cacat lahir.

“Apakah ganja berkontribusi terhadap gangguan perilaku pada anak dari wanita yang mengisap ganja selama kehamilan tidak pasti,” tulisnya.

Penggunaan ganja kronis dapat menyebabkan sindrom ketergantungan dalam sebanyak satu dari 10 pengguna. Pengguna biasa memiliki resiko bronkitis kronis dan gangguan fungsi pernafasan, dan gejala dan gangguan psikotik lebih tinggi.

Banyak orang dengan gangguan mental memiliki riwayat gejala psikotik atau riwayat keluarga dengan gangguan ini.

READ:  Manfaat Kesehatan dari Teh Tulsi

Meskipun ia menemukan bahwa penggunaan ganja secara teratur pada masa remaja menunjukkan kecenderungan untuk menggunakan obat-obatan terlarang lainnya, dia menyatakan dampak psikososial yang merugikan paling mungkin pada remaja yang menjadi pengguna biasa ialah “terganggunya pencapaian pendidikan.”

Untuk kinerja kognitif, ukuran dan reversibilitas penurunan nilai tetap tidak jelas.

Degenhardt mencatat bahwa penelitian di Australia baru-baru ini memperkirakan bahwa penggunaan ganja menyebabkan nol sampai dua persen dari total beban penyakit di Australia, yang merupakan negara dengan salah satu tingkat penggunaan ganja tertinggi yang dilaporkan.