Gen dan Obesitas

obesitasPara peneliti telah menemukan penjelasan genetik yang potensial mengapa beberapa orang makan berlebihan dan memiliki resiko lebih besar untuk menjadi obesitas.

Varian Gen FTO

Orang yang membawa dua salinan dari bentuk varian dari gen “FTO” lebih mungkin untuk merasa lapar segera setelah makan, karena mereka membawa kadar hormon ‘penghasil rasa lapar’ ghrelin yang lebih tinggi dalam aliran darah mereka, tim ilmuwan internasional menemukan.

Terlebih lagi, scan otak mengungkapkan varian gen FTO ganda mengubah cara di mana otak bereaksi terhadap makanan dan ghrelin. Orang dengan varian ganda menampilkan respon saraf yang berbeda di daerah otak yang dikenal untuk mengatur nafsu makan dan pusat rasa senang yang biasanya merespon alkohol dan penggunaan narkoba.

Loading...

Sekitar satu dari setiap enam orang membawa dua salinan varian gen FTO. Orang-orang ini 70 persen lebih cenderung menjadi gemuk daripada orang yang membawa versi lain dari gen FTO, menurut informasi latar belakang dalam studi yang diterbitkan 15 Juli dalam Journal of Clinical Investigation, seperti yang dilansir dari Everyday Health.

“Kami telah mengetahui untuk sementara bahwa variasi dalam gen FTO sangat terkait dengan obesitas, tetapi sampai sekarang kami tidak tahu mengapa,” kata ketua penulis Dr. Rachel Batterham. “Apa yang studi ini tunjukkan adalah bahwa individu dengan dua salinan dari varian FTO yang beresiko obesitas secara biologis diprogram untuk makan lebih banyak.”

READ:  Hormon Melatonin dan Diabetes Tipe 2 Mungkin Berkaitan

Evolusi mungkin bertanggung jawab terhadap keberadaan varian ganda pada begitu banyak orang.

Para peneliti pertama meminta sekelompok 20 orang – 10 dengan varian ganda, dan 10 dengan versi gen FTO yang dikaitkan dengan resiko obesitas lebih rendah – untuk menilai rasa lapar mereka sebelum dan setelah makan. Sampel darah diambil untuk menguji kadar ghrelin, hormon yang disekresikan oleh lambung yang merangsang nafsu makan.

Kadar ghrelin biasanya meningkat sebelum makan dan jatuh setelah itu, namun para peneliti menemukan pria dengan varian FTO ganda memiliki kadar ghrelin lebih tinggi setelah makan dan merasa lapar setelah makan daripada pria yang memiliki variasi yang membawa resiko obesitas lebih rendah.

Pada langkah berikutnya, tim peneliti menggunakan MRI fungsional untuk mengukur bagaimana otak merespon gambar makanan dan kadar ghrelin sebelum dan sesudah makan, menggunakan kelompok yang berbeda dari 24 pria.

Scan MRI mengungkapkan aktivitas otak berubah pada pria dengan dua varian, baik di pengendali-nafsu makan hipotalamus dan daerah otak, yang dikenal untuk merespon alkohol dan narkoba. Perubahan aktivitas terjadi saat menanggapi gambar makanan dan pada ghrelin dalam aliran darah mereka.

Lebih lanjut, pria dengan varian FTO ganda menilai gambar makanan berkalori tinggi lebih menarik setelah makan dibanding orang dengan varian-resiko rendah.

READ:  Benarkah Kacang Menangkal Obesitas?

“Tidak hanya orang-orang memiliki kadar ghrelin lebih tinggi dan karena itu merasa lapar, otak mereka merespon secara berbeda terhadap ghrelin dan gambar makanan – itu adalah benturan ganda,” kata Batterham, kepala layanan bariatrik dan obesitas dan direktur Center for Obesity Research di University College London Hospitals.

Para dokter kemudian mengambil satu langkah akhir penelitian mereka lebih lanjut, dengan menggunakan sel tikus dan manusia untuk mencari tahu apa yang menyebabkan peningkatan kadar ghrelin pada pria dengan varian FTO ganda.

Mereka menemukan bahwa peningkatan ekspresi gen FTO “membuka” template genetik yang digunakan untuk membuat ghrelin, yang menyebabkan peningkatan produksi hormon rasa lapar.

Studi ini memberikan “kontribusi penting untuk memahami proses mekanistik bagaimana gen FTO mempengaruhi rasa lapar dan obesitas,” kata Emmanuel Pothos, seorang profesor di departemen fisiologi molekuler dan farmakologi di Tufts University School of Medicine, di Boston. Dia tidak terlibat dengan penelitian ini.

Epidemi Obesitas

Namun, Emmanuel Pothos mencatat bahwa gen FTO saja tidak dapat menjelaskan epidemi obesitas.

“Pasti ada faktor-faktor penting lain di sini yang belum kita tidak ketahui,” kata Pothos. “Gen FTO memiliki peran penting di sini, tapi ia bukan satu-satunya faktor.”

Ada kemungkinan bahwa jalur hormonal dan saraf lainnya yang berhubungan dengan obesitas akan terbuka melalui mekanisme yang sama yang menyebabkan peningkatan produksi ghrelin, kata Ruth Loos, direktur program genetika obesitas dan terkait sifat metabolik di Icahn School of Medicine di Mount Sinai, New York City.

READ:  Ingin Mata Tetap Sehat? Simak Tips Ini!

“Ini adalah interaksi yang sangat kompleks yang mereka gambarkan. Ini cerita yang sangat bagus. Semuanya cocok, dan memberikan wawasan pertama mengenai bagaimana FTO mungkin berkontribusi terhadap obesitas,” kata Loos. “Tapi penelitian lebih lanjut diperlukan.”

Penulis studi Batterham mengatakan ini sama sekali tidak harus meyakinkan orang-orang dengan varian genetik bahwa mereka tidak akan bisa melawan obesitas.

“Pada tingkat terapi, ini mempersenjatai kami dengan beberapa wawasan baru yang penting untuk membantu memerangi pandemi obesitas,” katanya. “Sebagai contoh, kita tahu bahwa ghrelin dapat dikurangi dengan latihan seperti berjalan dan bersepeda, atau dengan makan diet tinggi protein. Ada juga beberapa obat yang menekan ghrelin, yang mungkin sangat efektif jika mereka ditargetkan untuk pasien dengan varian gen FTO.”