Obat Baru untuk Kanker Prostat

xofigo Kanker ProstatSuatu obat baru yang disetujui memancarkan partikel radioaktif dan dapat membantu memperpanjang kehidupan orang-orang tertentu dengan kanker prostat, demikian percobaan klinis menemukan.

Para ahli mengatakan hasil, yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine edisi 18 Juli, menawarkan beberapa kabar baik bagi pria yang kankernya telah bermigrasi ke tulang – sebuah fitur umum dan menyakitkan dari kanker prostat.

Obat Xofigo

Obat, yang dipasarkan sebagai Xofigo, ditujukan untuk pria dengan kanker yang telah menyebar ke tulang meskipun pengobatan standar ialah memotong kadar testosteron dalam tubuh – hormon “pria” yang menjadi bahan bakar pertumbuhan kanker prostat.

Loading...

Dikenal umum sebagai radium-223, obat ini memancarkan partikel radioaktif yang me-nol-kan jaringan kanker di tulang. Dalam studi baru, para peneliti menemukan bahwa pria yang diberikan Xofigo memiliki tingkat kematian yang lebih rendah dan kualitas hidup yang lebih baik dibandingkan dengan pengobatan standar saja, seperti yang dilansir dari webMD.

Xofigo telah dipasarkan di Amerika Serikat, setelah mendapatkan persetujuan cepat dari Food and Drug Administration pada bulan Mei. Itu didasarkan pada temuan dari percobaan saat ini, yang dirancang dan didanai oleh pembuat obat Bayer dan Algeta.

Studi ini seharusnya berlangsung tiga tahun, tapi dihentikan lebih awal ketika hasil sementara menunjukkan bahwa pria yang mengambil obat ini memiliki manfaat kelangsungan hidup yang jelas.

Pasien tersebut biasanya bertahan selama 15 bulan, dibandingkan 11 bulan di antara pria yang menerima plasebo tidak aktif di samping pengobatan standar.

READ:  Tips Mengontrol Bau Mulut saat Berpuasa

“Mungkin tidak terdengar seperti sangat banyak,” kata pemimpin peneliti Dr. Christopher Parker, dari Rumah Sakit Royal Marsden di Inggris. “Di sisi lain, ini merupakan peningkatan 30 persen dalam kelangsungan hidup pada kelompok pasien yang memiliki prognosis yang sangat buruk.”

Lebih penting, waktu ekstra cenderung merupakan waktu yang lebih berkualitas, kata seorang spesialis kanker yang tidak terlibat dalam penelitian.

Jika terapi kanker memberikan orang bulan lebih hidup, tapi bulan-bulan yang penuh dengan efek samping pengobatan melemahkan, maka kelangsungan hidup lebih lama mungkin tidak layak, kata Dr Neha Vapiwala, seorang ahli onkologi radiasi di University of Pennsylvania di Philadelphia.

“Dalam studi ini, kualitas hidup mereka membaik, selain kelangsungan hidup mereka yang lebih lama,” catatnya.

Kanker Prostat yang Menyebar ke Tulang

Studi ini melibatkan 921 pria dengan kanker prostat yang telah menyebar ke tulang tapi tidak organ lain. Semua telah menerima terapi hormon standar dan, dalam beberapa kasus, obat kemoterapi docetaxel. (Beberapa orang tidak cukup sehat untuk menerima kemoterapi, dan yang lain tidak menginginkannya.)

Sekitar 600 orang secara acak ditugaskan untuk mengambil suntikan Xofigo, sebulan sekali selama enam bulan, sisanya diberi suntikan plasebo dan perawatan standar, termasuk terapi hormon atau radiasi eksternal untuk mencoba mengobati nyeri tulang.

Pada saat percobaan dihentikan, 35 persen dari kelompok Xofigo telah meninggal, dibandingkan dengan 46 persen dari kelompok plasebo. Seperempat dari pria yang mengambil obat melaporkan peningkatan kualitas hidup yang “berarti”, dibandingkan dengan 16 persen dari kelompok plasebo.

READ:  Diet Tinggi Lemak dalam Sayuran dapat Menurunkan Resiko Kanker Prostat

Ada efek samping. Mana saja dari 18 persen hingga 36 persen pria menderita mual, diare, sembelit atau kelelahan, tetapi sebagian besar dari gejala sama lazimnya pada kelompok plasebo.

Namun, ada masalah yang lebih serius berkaitan dengan kemampuan tubuh untuk memproduksi sel-sel darah, yang ditangani oleh sumsum tulang. Dua belas persen pria pada Xofigo mengembangkan trombositopenia, penurunan sel darah yang disebut platelet yang dapat menyebabkan pendarahan serius. Itu dibandingkan dengan 6 persen dari kelompok plasebo.

Pria lainnya, sebanyak 5 persen, pada obat mengembangkan neutropenia, penurunan sel darah putih pelawan infeksi dalam tubuh.

Bagi kebanyakan pria dengan kanker prostat, tumor tumbuh lambat dan tidak pernah berkembang ke titik di mana ia mengancam kehidupan mereka. Menurut American Cancer Society, hampir semua pria dengan kanker terbatas pada kelenjar prostat atau kelenjar getah bening yang masih hidup lima tahun setelah diagnosis mereka – dan banyak dapat memilih untuk menunda mengambil pengobatan apapun, dan sebagai gantinya hanya memantau kanker.

Tapi pandangan ke depan lebih redup untuk pria dengan kanker prostat menyebar ke tulang atau situs jauh lainnya. Hanya 28 persen masih hidup lima tahun setelah diagnosis mereka.

“Ada pria yang memiliki penyakit serius, dan di tahun-tahun mereka masih hidup mereka sering sakit, dan keluar-masuk rumah sakit,” kata Vapiwala.

Xofigo memberikan pilihan untuk setidaknya beberapa dari mereka, katanya.

READ:  Ini Beberapa Ide Untuk Mengatasi Mual Selama Kehamilan

Pancaran Partikel Radioaktif Obat

Karena obat memancarkan partikel radioaktif, ia harus diberikan oleh ahli onkologi radiasi atau spesialis kedokteran nuklir. Jadi, rumah sakit komunitas kecil mungkin tidak dapat menawarkan itu, Vapiwala mencatat.

Peran utama dari obat dalam mengobati kanker prostat masih menjadi pertanyaan, menurut Vapiwala. Beberapa perawatan lain – terapi hormonal dan dua obat kemoterapi – telah disetujui untuk pasien yang sama dalam beberapa tahun terakhir. Dan itu tidak diketahui apakah Xofigo bisa, misalnya, dikombinasikan dengan pengobatan tersebut.

“Kombinasi yang tepat dari pengobatan, dan urutan yang tepat, masih sedang dipelajari,” kata Vapiwala.

Dan Parker menambahkan bahwa tidak ada yang tahu jika obat bisa membantu orang dengan jenis kanker lain yang telah menyebar ke tulang. “Secara teori,” katanya, itu seharusnya terjadi. “Tapi kita belum memiliki data apapun mengenai hal ini.”

Dia mencatat bahwa percobaan yang sedang berlangsung sedang mempelajari radium-223 untuk kanker payudara yang telah menyebar ke tulang.

(foto: metroecuador.com.ec)