Diabetes Tipe 1 pada Anak

diabetes pada anakDiabetes tipe 1 pada anak merupakan suatu kondisi di mana pankreas anak Anda tidak lagi menghasilkan insulin yang dibutuhkan anak untuk bertahan hidup, dan harus mengganti insulin yang hilang.

Diabetes tipe 1 pada anak dulu dikenal sebagai juvenile diabetes.

Diagnosis diabetes tipe 1 pada anak bisa sangat kuat pada awalnya. Tiba-tiba, Anda dan anak Anda – tergantung pada usianya – harus belajar bagaimana memberikan suntikan, menghitung karbohidrat dan memantau gula darah.

Loading...

Tanda-Tanda dan Gejala

Tanda-tanda dan gejala diabetes tipe 1 pada anak biasanya berkembang dengan cepat, selama periode minggu. Diantaranya adalah sebagai berikut, dilansir dari Mayo Clinic:

  • Rasa haus meningkat dan sering buang air kecil

Karena kelebihan gula menumpuk dalam aliran darah anak Anda, cairan ditarik dari jaringan. Ini mungkin menyebabkan anak Anda haus. Akibatnya, anak Anda mungkin minum – dan buang air kecil – lebih banyak dari biasanya.

  • Kelaparan ekstrim

Tanpa insulin yang cukup untuk memindahkan gula ke sel anak Anda, otot dan organ anak Anda kehabisan energi. Hal ini memicu rasa lapar yang intens.

  • Penurunan berat badan

Meskipun makan lebih banyak dari biasanya untuk menghilangkan rasa lapar, anak Anda mungkin kehilangan berat badan – terkadang sangat cepat. Tanpa pasokan gula energi, jaringan otot dan cadangan lemak menyusut.

  • Kelelahan
READ:  Terapi Sel Induk Untuk Diabetes Tipe 1

Jika gula sel-sel anak Anda terampas, ia mungkin menjadi lelah dan lesu.

  • Lekas marah atau perilaku yang tidak biasa

Anak-anak dengan diabetes tipe 1 yang tidak terdiagnosis mungkin tiba-tiba tampak murung atau marah.

  • Penglihatan kabur

Jika gula darah anak Anda terlalu tinggi, cairan dapat ditarik dari lensa mata anak Anda. Hal ini dapat mempengaruhi kemampuan anak Anda untuk fokus dengan jelas.

  • Infeksi jamur

Anak perempuan dengan diabetes tipe 1 mungkin memiliki infeksi jamur kelamin, dan bayi dapat mengembangkan ruam popok yang disebabkan oleh ragi.

Penyebab

Penyebab pasti diabetes tipe 1 tidak diketahui. Para ilmuwan tahu bahwa pada kebanyakan orang dengan diabetes tipe 1, sistem kekebalan tubuh sendiri – yang biasanya memerangi bakteri dan virus berbahaya – keliru menghancurkan sel yang memproduksi insulin (islet) di pankreas.

Genetika mungkin memainkan peran dalam proses ini, dan paparan virus tertentu dapat memicu penyakit.

Apapun penyebabnya, setelah sel-sel islet yang rusak, anak Anda akan menghasilkan sedikit atau tidak ada insulin. Biasanya, hormon insulin membantu glukosa masuk ke sel-sel anak Anda untuk memberikan energi ke otot-otot dan jaringan.

Jadi bukannya diangkut ke dalam sel anak Anda, gula justru menumpuk dalam aliran darah anak Anda, di mana ia dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa.

READ:  Kenali Diabetes Mellitus - Penyebab, Jenis dan Pengobatannya

Faktor Resiko

Tidak ada banyak faktor resiko yang diketahui, meskipun peneliti terus menemukan kemungkinan-kemungkinan baru.

  • Faktor resiko yang diketahui meliputi:

– Riwayat keluarga. Siapapun dengan orang tua atau saudara kandung yang menderita diabetes tipe 1 memiliki sedikit peningkatan resiko mengembangkan kondisi.

– Gen. Kehadiran gen tertentu menunjukkan peningkatan resiko mengembangkan diabetes tipe 1. Dalam beberapa kasus – biasanya melalui uji klinis – pengujian genetik dapat dilakukan untuk menentukan apakah anak yang memiliki riwayat keluarga diabetes tipe 1 adalah pada peningkatan resiko mengembangkan kondisi.

  • Faktor resiko yang mungkin, meliputi:

– Paparan virus. Paparan virus Epstein-Barr, coxsackievirus, gondok atau sitomegalovirus dapat memicu kerusakan autoimun sel-sel islet, atau virus dapat langsung menginfeksi sel-sel islet.

– Kadar vitamin D rendah. Penelitian menunjukkan bahwa vitamin D dapat melindungi terhadap diabetes tipe 1. Namun, asupan awal susu sapi – sumber umum vitamin D – telah dikaitkan dengan peningkatan resiko diabetes tipe 1.

– Faktor diet lainnya. Air minum yang mengandung nitrat dapat meningkatkan resiko diabetes tipe 1. Waktu pengenalan sereal ke dalam makanan bayi juga dapat mempengaruhi resiko diabetes tipe 1 pada anak.

Pengobatan

Pengobatan untuk diabetes tipe 1 adalah komitmen seumur hidup dalam memantau gula darah, insulin, makan sehat dan olahraga teratur – bahkan untuk anak-anak. Dan karena anak Anda tumbuh dan berubah, begitu juga dengan rencana pengobatan diabetesnya.

  • Pemantauan gula darah
READ:  Kadar Gula Darah Normal dan Diabetes

Tergantung pada jenis terapi insulin yang anak Anda butuhkan, Anda mungkin perlu memeriksa dan mencatat gula darah anak Anda setidaknya tiga kali sehari atau lebih.

  • Pemantauan glukosa berkelanjutan (CGM)

Continuous glucose monitoring (CGM) adalah cara terbaru untuk memonitor kadar gula darah, dan mungkin paling bermanfaat bagi orang-orang yang telah mengembangkan hipoglikemia.

CGM menempel pada tubuh dengan menggunakan jarum halus tepat di bawah kulit yang memeriksa kadar glukosa darah setiap beberapa menit. CGM belum dianggap seakurat pemantauan gula darah standar, sehingga tidak dianggap sebagai metode pengganti untuk melacak gula darah, tapi digunakan sebagai alat tambahan.

  • Insulin dan obat lain

Siapapun yang memiliki diabetes tipe 1 membutuhkan terapi insulin untuk bertahan hidup. Karena enzim-enzim di perut mengganggu pengambilan insulin melalui mulut, insulin oral bukanlah pilihan untuk menurunkan gula darah.

(foto: bluesforhumanity.org)