Cara Melindungi Keluarga dari Virus Hepatitis

Loading...

Virus HepatitisPara ilmuwan telah mengidentifikasi beberapa jenis virus hepatitis, hepatitis A, B, dan C.

Virus tersebut menyebabkan gejala yang sama, termasuk demam, kelelahan, kehilangan nafsu makan, mual, muntah, sakit perut, nyeri sendi, buang air besar berwarna tanah liat, dan penyakit kuning (kulit atau mata kuning).

Hampir semua orang dengan hepatitis A sembuh dalam beberapa minggu atau bulan. Sebaliknya, hepatitis B dan C dapat menjadi infeksi kronis yang menyebabkan sirosis hati, kanker hati, dan bahkan kematian.

Terlebih lagi, ketiga jenis hepatitis ini memiliki cara penyebaran yang berbeda dari orang ke orang:

– Hepatitis A. Virus hepatitis A (HAV) hadir dalam tinja orang yang menderita hepatitis A dan menyebar melalui kontak fecal-oral. Infeksi dapat terjadi bahkan jika sejumlah mikroskopis kotoran sarat virus mencapai mulut.

Hal ini dapat terjadi dengan mengkonsumsi makanan atau minuman yang terkontaminasi, serta melalui kontak pribadi yang dekat atau berhubungan seks dengan orang yang terinfeksi.

– Hepatitis B. Virus hepatitis B (HBV) ditemukan dalam darah, air mani, cairan vagina, dan cairan tubuh lain dari orang yang memiliki hepatitis B.

Infeksi terjadi ketika ada kontak dengan cairan ini – misalnya, selama berhubungan seks dengan orang yang terinfeksi atau terkena jarum yang terkontaminasi atau barang-barang pribadi. Sampai dengan 25% orang dengan infeksi HBV kronis meninggal akibat penyakit hati.

READ:  Mengenal Jenis-jenis Rumput Laut dan Khasiatnya Untuk Kesehatan

– Hepatitis C. Virus hepatitis C (HCV) ditemukan dalam darah orang yang memiliki hepatitis C.

Hal ini dapat menyebar melalui hubungan seksual, meskipun ia biasanya ditularkan dari ibu ke anak saat melahirkan atau dengan berbagi jarum suntik atau kepemilikan obat lainnya. Sampai dengan 85% orang yang terinfeksi HCV mengembangkan infeksi hepatitis C kronis.

Apa cara terbaik untuk melindungi keluarga dari hepatitis? Ikuti 8 tips berikut, dilansir dari webMD:

1. Tanyakan kepada dokter Anda tentang vaksinasi

Vaksin untuk hepatitis A dan hepatitis B sangat efektif. Mereka dapat diberikan dalam suntikan terpisah, atau dalam vaksin gabungan. Tidak ada vaksin yang tersedia untuk hepatitis C.

2. Prioritaskan mencuci tangan

Bersikeraslah bahwa anggota keluarga harus mencuci tangan dengan bersih setelah menggunakan kamar mandi (atau mengganti popok) dan sebelum memegang makanan atau makan. Hand sanitizer berbasis alkohol tampaknya lebih efektif dibandingkan mencuci tangan dengan air dan sabun.

3. Waspadai darah orang lain

Tidak ada yang tahu apakah orang tertentu memiliki hepatitis atau tidak. “Banyak orang dengan hepatitis sama sekali tidak menunjukkan gejala apa pun,” kata Melissa Palmer, MD, profesor klinis kedokteran di New York University School of Medicine di New York City.

READ:  Manfaat Air Asin untuk Kesehatan

Asumsikan bahwa semua darah dapat mengakibatkan infeksi. “Setiap paparan darah dapat menularkan hepatitis B dan C,” kata John W. Ward, MD, direktur divisi virus hepatitis di CDC.

“Jika kontak darah terjadi, cuci sesegera mungkin.”

4. Waspadalah terhadap jarum

Ada kemungkinan penularan hepatitis dari jarum suntik dan alat yang digunakan untuk membuat tato dan tindik. Jadi berhati-hatilah – dan dorong anggota keluarga untuk melakukan hal yang sama.

5. Tahu kapan saatnya berbagi – dan kapan tidak

Berbagi mainan, peralatan, dan brownies tak mengapa. Namun merupakan ide yang buruk jika Anda berbagi sikat gigi, pisau cukur, kikir kuku, dan barang-barang pribadi lainnya. Ini termasuk peralatan medis dan jarum.

Barang-barang tersebut dapat menjadi pelabuhan jejak darah pemilik. Jika pemilik memiliki hepatitis, mereka dapat menularkan penyakit.

6. Lakukan seks yang aman

Tiga bentuk utama dari hepatitis dapat ditularkan melalui kontak seksual. Jadi penting untuk tahu sejarah pribadi pasangan Anda. Sadarilah bahwa seks tertentu bisa sangat beresiko.

READ:  Mentega atau Margarin, Mana yang Lebih Sehat?

7. Perhatikan apa yang Anda makan dan minum

Bahkan jika Anda dan anggota keluarga berhati-hati dengan mencuci tangan sebelum makan dan setelah menggunakan kamar mandi, ada kemungkinan mendapatkan hepatitis dari makanan yang telah disiapkan oleh orang yang tidak begitu pemilih.

Secara umum, buah-buahan segar, sayuran, sandwich, salad, dan makanan mentah lainnya lebih cenderung menyebarkan hepatitis dibandingkan makanan yang dimasak.

8. Ketahui sejarah keluarga Anda

Virus hepatitis ini terutama umum di beberapa bagian tertentu di dunia, termasuk Afrika Sub-Sahara, Eropa Timur, Timur Tengah, cekungan Amazon, dan Asia.

“Kami merekomendasikan skrining untuk hepatitis jika mereka lahir di negara di mana tingkat hepatitis B tinggi,” kata Ward. “Dari setiap satu anggota keluarga yang ditemukan terinfeksi, semua anggota yang lainnya juga harus diskrining.”