Pro dan Kontra Rapamycin

Loading...

rapamycinAnda tidak perlu pergi jauh untuk menemukan cara bagaimana seharusnya menunda proses penuaan, dari diet eksentrik hingga suplemen khusus.

Untuk saat ini, hanya ada beberapa metode yang secara konsisten memperpanjang hidup mamalia. Makan sedikit – secara resmi dikenal sebagai “pembatasan kalori” – adalah salah satunya.

Rapamycin, obat yang awalnya ditemukan pada bakteri tanah Streptomyces hygroscopicus, adalah hal yang berbeda.

Obat Awet Muda

Dijuluki sebagai “obat awet muda”, Rapamycin telah ditemukan memiliki potensi untuk membalikkan efek penuaan dini, dan bahkan bisa membantu memperpanjang rentang hidup hingga sepuluh tahun, peneliti melaporkan dalam Science Translational Medicine.

Namun Rapamycin, juga dikenal sebagai Sirolimus, memiliki kelemahan. Awalnya, obat ini merupakan imunosupresan. Itulah mengapa saat ini Rapamycin diberikan kepada orang-orang yang menerima organ baru, untuk mencegah penolakan setelah transplantasi organ. Hal ini umumnya digunakan setelah transplantasi ginjal.

Rapamycin juga dapat meningkatkan resiko diabetes. Pada mencit, tikus dan manusia, obat ini melemahkan kemampuan untuk menstabilkan kadar gula dalam darah. Orang yang mengambil Rapamycin untuk waktu yang lama menjadi resisten terhadap insulin, dan intoleran terhadap gula.

READ:  Kapan Waktu Tepat Memperkenalkan Sayur-sayuran Kepada Bayi?

Anda akan mengharapkan sebaliknya. Hewan berumur panjang harus lebih baik dalam berurusan dengan gula, dan kecil kemungkinannya untuk menderita resistensi insulin. Memang, itulah yang Anda lihat pada individu yang mengurangi kalori. Jadi kenapa Rapamycin begitu paradoks?

Pro Kontra Rapamycin

Dudley Lamming dari MIT telah menemukan alasan yang mungkin. Rapamycin memblokir protein yang disebut TOR (“target of rapamycin”). TOR adalah protein yang pertama dikenal mempengaruhi rentang umur dalam semua spesies yang biasa digunakan para ilmuwan untuk mempelajari masalah penuaan: ragi, cacing, lalat dan tikus.

TOR berjalan dalam dua jalur yang berbeda, yang dikenal sebagai mTORC1 dan mTORC2. Di dalam keduanya, ia bergabung dengan pasukan kelompok yang terpisah dari protein. Lamming menemukan bahwa kompleks ini melakukan pekerjaan yang berbeda, dan Rapamycin memberikan efek yang berbeda dengan menargetkan keduanya. Dengan mengganggu mTORC1, ia memperpanjang umur. Dengan mengganggu mTORC2, ia mengacaukan kemampuan untuk memproses gula.

David Harrison, salah satu ilmuwan yang pertama kali menunjukkan bahwa Rapamycin dapat memperpanjang hidup pada tikus, memuji studi tersebut, tetapi khawatir pada beberapa aspek dari eksperimen. Dia mencatat bahwa tikus Lamming terlalu mirip secara genetik, diperlakukan dengan Rapamycin hanya dalam waktu singkat, dan sangat muda (obat tampaknya memiliki dampak terbesar pada tikus tua).

READ:  Mengkonsumsi Kacang-Kacangan Bermanfaat Bagi Tubuh

Untuk benar-benar memahami bagaimana Rapamycin mempengaruhi rentang umur, dan bagaimana mTORC1 dan mTORC2 terlibat, dia merekomendasikan studi lebih lama dengan beragam hewan yang lebih tua.

Meskipun demikian, hasil menunjukkan bahwa beberapa efek positif dan negatif rapamycin itu dapat dipecah. Ia memperpanjang umur dengan menghalangi kompleks mTORC1, tetapi melabilkan kadar gula dengan memblokir mTORC2. Dan itu menunjukkan bahwa jika kami menargetkan mTORC1, dan mengabaikan mTORC2 saja, kita bisa mendapatkan manfaat perpanjangan usia dari Rapamycin tanpa kekurangan (meskipun masih harus berurusan dengan penekanan kekebalan tubuh).

HGPS (Hutchinson-Gilford Progeria Syndrome)

Dalam penelitian terbaru, Rapamycin digunakan pada anak-anak dengan HGPS (Hutchinson-Gilford Progeria Syndrome), suatu kondisi genetik yang menghancurkan di mana anak menua dengan cepat dan mencapai usia tua pada saat mereka berusia 12 tahun. Percepatan penuaan disebabkan oleh akumulasi di setiap sel dalam tubuh dari protein yang disebut Progerin.

Para ilmuwan menjelaskan bahwa Rapamycin menyingkirkan progerin dalam sel.

HGPS adalah penyakit yang sangat langka. Menurut NIH (National Institutes of Health), sekitar 100 kasus telah didokumentasikan selama 100 tahun terakhir.

READ:  Tips Untuk Mengembalikan Kesehatan Jantung

(foto: wellsphere.com)