Cara Kerja dan Efek Samping Acetaminophen

Acetaminophen

Acetaminophen merupakan kelas obat yang disebut analgesik (penghilang rasa sakit) dan antipiretik (pereda demam).

Mekanisme tepat dari acetaminophen tidak diketahui. Obat ini dapat mengurangi produksi prostaglandin dalam otak.

Loading...

Cara Kerja

Prostaglandin melayani sejumlah fungsi pelindung dalam tubuh, tetapi juga dapat menghasilkan nyeri, peradangan dan demam.

Prostaglandin menyebabkan rasa sakit dan peradangan setelah cedera sel oleh sejumlah mekanisme, terutama di lokasi cedera dalam sistem saraf perifer, yaitu saraf di luar otak dan sumsum tulang belakang, juga dalam sistem saraf pusat. Prostaglandin juga meningkatkan suhu tubuh dengan mempengaruhi panas pengatur pusat suatu wilayah otak yang dikenal sebagai hipotalamus.

Acetaminophen mengurangi rasa sakit dengan meninggikan ambang nyeri. Ini mengurangi demam melalui aksinya pada panas yang mengatur pusat otak. Secara khusus, Acetaminophen memberitahu pusat untuk menurunkan suhu tubuh ketika suhu meningkat. FDA menyetujui acetaminophen pada tahun 1951.

Nyeri berhubungan dengan sakit punggung, kram menstruasi, sakit kepala, arthritis dan sering dapat diobati dengan acetaminophen. Hal ini juga dapat digunakan untuk mengurangi demam. Bentuk-bentuk tertentu dari acetaminophen disetujui untuk mengobati demam dan sakit ringan dan nyeri pada anak-anak dan bayi. Kadang-kadang, penyedia layanan kesehatan dapat merekomendasikan penggunaan acetaminophen, seperti untuk pengobatan migrain.

READ:  Mengapa Minum 8 Gelas Air Setiap Hari Penting Untuk Anda?

Interaksi Obat

Acetaminophen dimetabolisme (dihilangkan dengan konversi bahan kimia lainnya) oleh hati. Oleh karena itu obat yang meningkatkan aksi enzim hati yang memetabolisme acetaminophen, misalnya, carbamazepine (Tegretol), isoniazid, rifampisin (Rifamate, Rifadin, dan Rimactane), mengurangi tingkat acetaminophen dan dapat menurunkan efektivitas acetaminophen.

Dosis acetaminophen yang lebih besar dari dosis yang direkomendasikan adalah racun bagi hati dan dapat menyebabkan kerusakan hati yang parah. Potensi acetaminophen menyakiti hati meningkat ketika dikombinasikan dengan alkohol atau obat-obatan yang juga membahayakan hati.

Cholestyramine (Questran) mengurangi efek acetaminophen dengan mengurangi penyerapan ke dalam tubuh dari usus. Oleh karena itu, acetaminophen harus diberikan 3 sampai 4 jam setelah cholestyramine atau satu jam sebelum cholestyramine.

Dosis acetaminophen lebih besar dari 2275 mg per hari dapat meningkatkan efek pengencer darah warfarin (Coumadin) dengan mekanisme yang tidak diketahui. Oleh karena itu, administrasi atau besar dosis berkepanjangan asetaminofen harus dihindari selama terapi warfarin.

Efek Samping

Ketika digunakan secara tepat, efek samping dengan acetaminophen tidak umum. Efek samping yang paling serius adalah kerusakan hati karena dosis besar, penggunaan kronis atau penggunaan bersamaan dengan alkohol atau obat-obatan lain juga merusak hati. Penggunaan alkohol kronis juga dapat meningkatkan resiko pendarahan perut.

READ:  5 Jenis Makanan Untuk Detoksifikasi Tubuh

Tylenol dan obat penghilang rasa sakit lainnya yang mengandung bahan acetaminophen dapat menyebabkan ruam yang berpotensi mematikan dan melepuhkan kulit, regulator kesehatan Amerika Serikat memperingatkan pada hari Kamis kemarin.

Dua kondisi kulit tersebut, Stevens-Johnson Syndrome dan TEN (toxic epidermal necrolysis), bisa berakibat fatal. Mereka biasanya diawali dengan gejala seperti flu, diikuti dengan ruam, melepuh, dan terlepasnya bagian atas permukaan kulit, kata FDA.

Suatu kondisi yang terpisah, acute generalized exanthematous pustulosis, biasanya tidak mengancam jiwa dan ditandai oleh kemunculan tiba-tiba kulit merah dengan puluhan atau ratusan lepuhan kecil berisi cairan putih atau kuning.

Peringatan itu didasarkan pada informasi baru yang diperoleh dari database efek samping FDA yang dilaporkan dan literatur medis. Badan itu mengatakan sulit untuk menentukan seberapa sering reaksi kulit tersebut terjadi akibat meluasnya penggunaan obat, tetapi kemungkinan kejadian tersebut jarang terjadi.

Obat lainnya yang digunakan untuk mengobati demam dan nyeri seperti ibuprofen dan naproxen juga membawa resiko kondisi kulit yang serius, tapi resikonya sudah dijelaskan dalam bagian peringatan label-label obat, kata FDA.

READ:  10 Cara Sederhana Atasi Sakit Kepala

(foto: worldbulletin.net)