Definisi Hyperuricemia

gejala asam uratAsam urat adalah produk akhir metabolisme purin.

Kondisi hyperuricemia merupakan indikasi dari tingginya kadar asam urat dalam darah.

Manusia memiliki kadar asam urat lebih tinggi (hyperuricemia) karena kekurangan enzim hati, uricase, dan ekskresi fraksional asam urat yang lebih rendah.

Loading...

Asam urat melewati hati, dan memasuki aliran darah. Sebagian besar diekskresikan (dikeluarkan dari tubuh Anda) melalui urin, atau melewati usus untuk mengatur kadar “normal”.

Kadar asam urat normal adalah 2,4-6,0 mg/dL (wanita) dan 3,4-7,0 mg/dL (pria). Nilai normal akan bervariasi dari satu laboratorium ke laboratorium lainnya.

Yang tak kalah penting bagi kadar asam urat dalam darah adalah purin. Purin merupakan senyawa yang mengandung nitrogen, yang dibuat di dalam sel-sel tubuh (endogen), atau berasal dari luar tubuh, dari makanan yang mengandung purin (eksogen).

Purin terurai menjadi asam urat. Peningkatan kadar asam urat dari kelebihan purin dapat terakumulasi dalam jaringan, dan membentuk kristal. Hal ini dapat menyebabkan kadar asam urat tinggi dalam darah.

Pembentukan asam urat dapat terjadi ketika tingkat asam urat darah naik di atas 7 mg/dL. Masalah, seperti batu ginjal, dan asam urat (pengumpulan kristal asam urat pada sendi, terutama di jari kaki dan jari tangan), dapat terjadi.

Penyebab

Penyebab kadar asam urat tinggi (hiperurisemia) dapat bersifat primer (peningkatan kadar asam urat karena purin), dan sekunder (kadar asam urat tinggi karena penyakit atau kondisi lain). Terkadang, tubuh memproduksi lebih banyak asam urat daripada yang mampu diekskresikan.

READ:  6 Pengobatan Efektif Mengatasi Asam Urat

Penyebab kadar asam urat tinggi termasuk:

1. Hyperuricemia primer

– Peningkatan produksi asam urat dari purin

– Ginjal tidak dapat menyingkirkan asam urat dalam darah, menghasilkan kadar tinggi

2. Hyperuricemia sekunder

– Kanker tertentu, atau agen kemoterapi dapat membalikkan peningkatan kematian sel. Ini biasanya karena kemoterapi, tetapi kadar asam urat tinggi dapat terjadi sebelum kemoterapi diberikan.

– Setelah kemoterapi, sering muncul pesatnya jumlah kerusakan seluler, dan sindrom lisis tumor dapat terjadi. Anda mungkin berada pada resiko sindrom tumor lisis jika Anda menerima kemoterapi untuk beberapa jenis leukemia, limfoma, atau multiple myeloma, jika ada sejumlah besar penyakit yang hadir.

– Penyakit ginjal – ini dapat menyebabkan terhambatnya asam urat keluar dari sistem Anda, sehingga menyebabkan hyperuricemia.

– Obat – dapat menyebabkan peningkatan kadar asam urat dalam darah

– Endokrin atau kondisi metabolik – bentuk tertentu dari diabetes, atau asidosis dapat menyebabkan hyperuricemia

– Peningkatan kadar asam urat dapat menghasilkan masalah ginjal, atau tidak sama sekali. Orang bisa hidup bertahun-tahun dengan kadar asam urat tinggi, dan mereka tidak mengembangkan encok atau arthritis. Hanya sekitar 20% orang dengan kadar asam urat yang pernah mengembangkan encok, dan beberapa orang dengan encok tidak memiliki kadar asam urat tinggi secara signifikan dalam darah mereka.

READ:  Vitamin E Dapat Menyokong Jantung Bekas Perokok

Gejala

– Anda mungkin tidak memiliki gejala apapun.

– Jika kadar asam urat darah Anda meningkat secara signifikan, dan Anda sedang menjalani kemoterapi untuk leukemia atau limfoma, Anda mungkin memiliki gejala masalah ginjal, atau arthritis akibat kadar asam urat tinggi dalam darah Anda.

– Anda mungkin mengalami demam, menggigil, kelelahan jika Anda memiliki beberapa jenis kanker, dan kadar asam urat meninggi (disebabkan oleh sindrom lisis tumor)

– Anda mungkin melihat adanya suatu peradangan pada sendi (disebut encok), jika ada penyimpanan kristal asam urat di salah satu sendi. (* Catatan: encok juga dapat terjadi dengan kadar asam urat normal).

– Anda mungkin memiliki masalah ginjal (disebabkan oleh pembentukan batu ginjal), atau masalah dengan buang air kecil

Pengobatan

Dokter atau penyedia layanan kesehatan mungkin meresepkan obat jika Anda memiliki kadar asam urat darah tinggi. Ini mungkin termasuk:

– Agen non-steroidal anti-inflammatory (NSAID) dan Tylenol, seperti natrium naproxen dan ibuprofen dapat memberikan bantuan nyeri terkait encok. Encok mungkin akibat dari tingkat asam urat tinggi.

– Jika Anda menghindari obat NSAID, karena jenis kanker atau kemoterapi yang diterima, acetaminophen Tylenol, sampai dengan 4000 mg per hari (dua tablet ekstra kuat setiap 6 jam) dapat membantu.

READ:  Lebih Banyak Air Putih Turunkan Berat Badan

– Penting untuk tidak melebihi dosis harian yang direkomendasikan Tylenol, karena dapat menyebabkan kerusakan hati. Diskusikan hal ini dengan dokter Anda.

– Obat uricosuric: Obat ini bekerja dengan menghalangi reabsorpsi urat, yang dapat mencegah kristal asam urat tersimpan ke dalam jaringan Anda. Contoh obat uricosuric termasuk probenesid, dan sulfinpyrazone.

– Inhibitor xanthine oxidase – Seperti allopurinol, akan mencegah asam urat. Namun, dapat menyebabkan gejala encok memburuk jika diambil selama episode peradangan sendi yang menyakitkan.

– Allopurinol juga dapat diberikan, jika Anda memiliki bentuk tertentu leukemia atau limfoma, untuk mencegah komplikasi dari kemoterapi dan sindrom lisis tumor – dan tidak perlu untuk mencegah encok. Dengan tingkat tinggi asam urat dalam darah Anda, sebagai akibat dari penyakit Anda, asam urat akan mengumpul dan membentuk kristal dalam ginjal. Hal ini dapat terjadi selama kemoterapi, dan dapat menyebabkan gagal ginjal.

(foto: perempuan.com)