Mengenal Pregorexia pada Ibu Hamil

Gejala PregorexiaPregorexia adalah istilah modern yang digunakan untuk menggambarkan adanya gejala seperti anorexia pada wanita hamil.

Wanita dengan gangguan tersebut memiliki ketakutan berlebih mengenai berat badan yang berhubungan dengan kehamilan dan menggunakan berbagai metode, termasuk rutinitas latihan ekstrim dan pembatasan kalori, untuk menghindari kenaikan berat badan yang menandai perjalanan kehamilan normal yang sehat.

Potensi konsekuensi perilaku ini termasuk komplikasi kehamilan, persalinan prematur dan berbagai kondisi kesehatan yang berhubungan dengan berat lahir anak sangat rendah.

Loading...

Nah, simak artikel berikut untuk tahu lebih banyak mengenai penyebab, gejala dan pengobatan pregorexia, dilansir dari Elementsbehavioralhealth.com.

Dasar Pregorexia

Wanita perlu mendapatkan berat badan selama kehamilan untuk memberikan cukup nutrisi dalam mendukung pertumbuhan dan kesehatan anak mereka yang sedang berkembang. Biasanya, seorang wanita mengharapkan bayi tunggal aman sekitar 11 hingga 40 kilogram selama kehamilan. Wanita yang mengharapkan kelahiran ganda berpotensi mendapatkan jumlah signifikan yang lebih besar dari berat badan.

Selain jumlah anak, jumlah kenaikan berat badan yang berhubungan dengan kehamilan yang disarankan bervariasi sesuai dengan faktor-faktor yang meliputi berat badan ibu sebelum kehamilan, kesehatan ibu secara keseluruhan dan kesehatan anak yang sedang berkembang.

READ:  Waspadai Ancaman Bakteri Listeria pada Makanan Anda

Wanita dengan pregorexia mengalami kesulitan ekstrim memisahkan kebutuhan fisik untuk mendukung kesehatan anak mereka yang sedang berkembang dan tuntutan internalisasi dan sosial untuk tetap langsing dan menarik. Akhirnya, kekhawatiran mengenai citra tubuh menimpa masalah kesehatan yang berhubungan dengan kehamilan dan wanita pregorexic mengambil langkah untuk mengurangi atau menghindari potensi kenaikan berat badan yang signifikan. Pregorexia relatif jarang terjadi, demikian menurut Mayo Clinic.

Penyebab Pregorexia

Wanita dengan pregorexia memiliki banyak kesamaan dengan wanita yang memiliki gangguan makan anorexia nervosa, juga cukup dikenal sebagai anorexia. Ciri umum dari kedua kondisi termasuk ketakutan ekstrim atau irasional terhadap kenaikan berat badan, pembatasan yang tidak biasa dan tidak sehat pada asupan kalori harian, dan pengabdian yang tidak biasa atau berlebihan terhadap berbagai bentuk latihan.

Beberapa wanita dengan pregorexia memiliki sejarah anorexia atau gangguan makan lainnya, sementara yang lain mengembangkan masalah setelah hamil.

Tanda dan Gejala Pregorexia

Seorang wanita pregorexic biasanya akan gagal memenuhi tujuan berat badan yang biasanya menandai perkembangan tahap kehamilan. Tanda-tanda peringatan lain untuk kehadiran gangguan termasuk perilaku seperti melewatkan makan, menempatkan penekanan berat atau kontinu dengan menghitung kalori, makan makanan saja, membahas kehamilan secara terpisah atau tidak realistis, dan berolahraga berat bahkan dalam situasi atau lingkungan yang merugikan.

READ:  5 Manfaat Tidur dalam Keadaan Gelap

Konsekuensi Pregorexia

Pregorexia dapat memicu perubahan dalam tubuh wanita yang menyebabkan pendarahan uterus abnormal, peningkatan kesempatan untuk mengalami keguguran, peningkatan resiko perkembangan janin yang buruk, peningkatan kesempatan untuk melahirkan bayi prematur, berat lahir rendah dan abnormal.

The March of Dimes memberikan daftar potensi konsekuensi berat lahir rendah yang meliputi pendarahan di otak, gangguan pernapasan yang disebut sindrom gangguan pernapasan (RDS), gangguan penglihatan yang disebut retinopati prematuritas (ROP), gangguan usus yang disebut necrotizing enterocolitis (NEC), dan kondisi jantung yang disebut patent ductus arteriosus (PDA).

Pengobatan Pregorexia

Wanita dengan pregorexia biasanya memerlukan pengobatan yang meliputi baik masalah fisik kenaikan berat badan yang tidak memadai selama kehamilan dan kesulitan mental dan emosional yang datang dengan hadirnya gangguan makan.

Pengobatan bervariasi dari orang ke orang. Beberapa wanita memiliki masalah fisik yang serius yang harus didahulukan dari yang lainnya, sementara yang lain memiliki masalah mental dan emosional yang mungkin memerlukan pengobatan prioritas.

Profesional yang biasanya berperan dalam pemulihan dari pregorexia termasuk dokter kandungan, ginekolog, psikoterapis dan ahli gizi.

READ:  6 Tips dan Trik Berpakaian Untuk Wanita Hamil

(foto: venusbuzz.com)