5 Serial dan Film Korea untuk Anak

film korea untuk anakDrama, roman dan komedi Korea telah mencapai keberhasilan di dunia internasional dan menuai banyak pujian.

Namun, film dan serial televisi anak-anak belum begitu banyak dikenal.

Jika Anda adalah orang tua, wali, nenek, bibi, paman, guru, atau anak itu sendiri, berikut adalah beberapa serial dan film Korea untuk anak-anak yang patut ditonton dan mungkin akan menjadi favorit baru Anda, dilansir dari HanCinema:

Loading...

Pororo the Little Penguin

Pertama tayang: 2003
Grafik: CGI, tegas, ekspresif
Karakter: Hewan termasuk si penguin Pororo dan Petty, beruang kutub Poby dan berang-berang Loopy.
Warna: Ringan, lucu, imut, menawan.

Trailer:

“Di suatu tempat yang jauh, tak diketahui dan tak tersentuh oleh peradaban manusia, terletak sebuah pulau damai tertutup salju dan es. Di pulau putih ini, jauh masuk ke dalam hutan kecil terpencil, terdapat sebuah desa kecil yang dihuni oleh binatang-binatang kecil.”

Dengan tampilan yang luar biasa lucu dan mengganggu, serta lagu yang catchy, Pororo mengembalikan wawasan kanak dalam pertelevisian Korea kembali pada tahun 2008.

Di Korea saat itu, TV seri seperti ini tampaknya terus-menerus ditayangkan. Terlebih lagi, semua orang mencintai Pororo. Tahun 2013 ini ada rilis fitur film panjang Pororo: The Racing Adventure (Dir. Park Yeong-gyoon) yang bercerita mengenai Pororo dan kawan-kawan yang meninggalkan pulau indah mereka untuk pertama kalinya.

READ:  10 Drama Terbaik bagi Pecinta Baru K-Drama

Serial anak ini menarik dan menyenangkan, seperti seharusnya sebuah film keluarga.

Leafie, A Hen Into The Wild

2011, Dir. Oh Sung Yoon
Grafik: CGI / digambar-tangan, artistik, puitis, rinci.
Karakter: Hewan termasuk si ayam jantan Leafie, Rooster, bebek Greenie, bebek Wanderer, mudang Mr. Otter dan One-Eye.
Warna: Cerdas, menggerakkan, dramatis.

Trailer:

“Di sebuah peternakan ayam di antara ratusan ayam, adalah Leafie, seekor ayam menakjubkan yang bermimpi hidup di luar sangkarnya. Dengan menggunakan kecerdasanya, ia berhasil melarikan diri dari penangkaran, hanya untuk menemukan dirinya dikelilingi oleh bahaya. Terutama ketika dia menjadi ibu angkat seekor itik.

Leafie pernah diputar di acara-acara internasional termasuk London Korean Film Festival dan mendapatkan pujian kritis. Ini ternyata bukan hanya sekedar film animasi biasa. Leafie merupakan film berdasarkan buku terlaris oleh Hwang Sun Mi.

Tema cinta tanpa syarat, orang tua, kebebasan dan penerimaan berpadu dengan khalayak remaja dan dewasa pada tingkat asli, sekaligus mempertahankan karakter anak-anak yang menawan dan animasi yang mempesona.

READ:  5 Ciri Khas Dari Drama Korea

Dooly the Little Dinosaur

Pertama tayang: 1983
Grafik: Kartun, lucu, warna-warni.
Karakter: Dinosaurus, alien, hewan dan manusia termasuk si dinosaurus Dooly, alien Douner, burung unta Ddochi dan ayah Kildong (manusia).
Warna: imajinatif, lucu, ajaib, dagelan.

Trailer:

“Dooly adalah bayi dinosaurus yang diculik oleh alien, yang telah bereksperimen untuk memberinya kekuatan magis. Ketika ia kembali ke bumi, ia terperangkap dalam es gletser menyebabkan dia pingsan selama Zaman Es. Sekitar 10 juta tahun kemudian, salah satu gletser pecah dan ia datang ke Seoul.”

Dooly mencapai kombinasi sempurna dari dunia imajiner (dinosaurus, alien dan negara adidaya) dengan kehidupan nyata sehari-hari. Oleh karena itu, anak-anak benar-benar terkoneksi sekaligus dibuat terpesona dan kagum.

Selain serinya yang menyenangkan, ada juga film Dooly kecil Little Dino Dooly, the Great Adventure on Iced Star (1996, Dir. Soo Jung Kim). Dooly dicintai oleh beberapa generasi, dan harus dinonton untuk setiap pecinta Korea.

Tayo the Little Bus

Pertama tayang: 2010
Grafik: CGI, warna-warni, cerah, sederhana.
Karakter: Kendaraan termasuk bus Tayo, Rogi, Lani dan Gani, dan manusia yang berbagi dunia dengan mereka.
Warna: Pendidikan, moral, lembut, bersahaja.

READ:  Tips dan Cara Aman untuk Bersihkan Gigi Balita

Trailer:

“Kota metropolitan, di mana sebagian besar cerita ditetapkan dihuni oleh mobil seperti bus muda Tayo dan teman-temannya, serta orang-orang dengan beragam pekerjaan yang hidup harmonis dan saling membantu.”

Tayo merupakan serial anak yang relatif baru yang sudah menjadi favorit anak. Gaya menyenangkan, karakter ekspresif dan alur cerita yang jelas memikat pemirsa muda dan menyenangkan khalayak yang lebih tua.

Setiap episode selalu menyertakan pelajaran pada berbagai tingkatan, dan moral memainkan peran besar. Manis dan populer tentu menunjukkan bahwa kita akan terus melihat Tayo hingga di tahun-tahun mendatang.

(foto: en.korea.com)