Mengenal Gejala dan Penyebab Delirium

Delirium dan DemensiaDelirium adalah gangguan serius pada kemampuan mental seseorang yang menyebabkan menurunnya kesadaran lingkungan dan kebingungan.

Terjadinya delirium biasanya mendadak, sering dalam beberapa jam atau beberapa hari.

Delirium sering dapat dikenali dengan menelusuri satu atau lebih faktor yang berkontribusi, seperti penyakit medis parah atau kronis, obat-obatan, infeksi, operasi, atau penyalahgunaan obat atau alkohol.

Loading...

Gejala-gejala delirium dan demensia bisa serupa, dan masukan dari anggota keluarga atau pengasuh mungkin penting bagi dokter untuk membuat diagnosis yang akurat.

Gejala Delirium

Tanda-tanda dan gejala delirium muncul selama periode waktu yang singkat, dari beberapa jam hingga beberapa hari. Mereka sering berfluktuasi sepanjang hari, sehingga seseorang mungkin memiliki periode tanpa gejala.

Gejala dan tanda primer, dilansir dari Mayo Clinic:

Kurangnya kesadaran lingkungan dapat mengakibatkan:

  • Ketidakmampuan untuk tetap fokus pada topik atau mengubah topik
  • Perhatian terbagi
  • Terjebak oleh ide dibanding menanggapi pertanyaan atau percakapan
  • Menjadi mudah terganggu oleh hal-hal yang tidak penting
  • Tertarik, dengan sedikit atau tanpa kegiatan atau sedikit respon terhadap lingkungan
READ:  Inilah Minuman Yang Bisa Mencegah Anda Jadi Pikun!

Gangguan kognitif muncul berupa:

  • Memori buruk, terutama peristiwa yang terjadi baru-baru
  • Disorientasi, atau tidakyang mana orangnya, siapa orangnya, atau waktu di hari itu
  • Kesulitan berbicara atau mengingat kata-kata
  • Cakap besar atau omong kosong
  • Kesulitan memahami pembicaraan
  • Kesulitan membaca atau menulis

Perubahan perilaku, berupa:

  • Melihat hal yang tidak ada (halusinasi)
  • Gelisah, agitasi, iritabilitas atau perilaku agresif
  • Kebiasaan tidur terganggu
  • Emosi ekstrem, seperti rasa takut, cemas, marah atau depresi

Delirium dan Demensia

Kondisi medis lainnya dapat menyebabkan gejala yang berkaitan dengan delirium. Demensia dan delirium mungkin sangat sulit dibedakan, dan seseorang mungkin memiliki keduanya. Bahkan, seringnya delirium terjadi pada orang dengan demensia.

Demensia adalah penurunan progresif memori dan kemampuan berpikir lainnya karena disfungsi bertahap dan hilangnya sel-sel otak. Penyebab paling umum dari demensia adalah penyakit Alzheimer.

Beberapa perbedaan antara gejala delirium dan demensia meliputi:

– Serangan. Terjadinya delirium terjadi dalam waktu singkat, sementara demensia biasanya diawali dengan gejala yang relatif kecil yang secara bertahap memburuk dari waktu ke waktu.

READ:  Inilah Daftar 10 Makanan Tersehat di Dunia

– Perhatian. Ketidakmampuan untuk tetap fokus atau mempertahankan perhatian secara signifikan terganggu pada penderita delirium. Seseorang pada tahap awal demensia umumnya tetap waspada.

– Fluktuasi. Munculnya gejala delirium dapat berfluktuasi secara signifikan dan sering sepanjang hari. Orang-orang dengan demensia mungkin memiliki hari yang baik atau buruk, namun memori dan kemampuan berpikirnya tetap pada tingkat yang cukup konstan di hari itu.

Penyebab Delirium

Delirium terjadi ketika pengiriman dan penerimaan sinyal normal di otak menjadi terganggu. Penurunan ini kemungkinan besar disebabkan oleh kombinasi faktor yang membuat otak rentan dan memicu kerusakan dalam aktivitas otak.

Setiap kondisi yang menyebabkan seseorang harus tinggal di rumah sakit, terutama di ruang perawatan intensif, meningkatkan resiko delirium. Penyebab umum termasuk dehidrasi dan infeksi, seperti infeksi saluran kemih, pneumonia, dan infeksi kulit dan perut. Contoh kondisi lain yang meningkatkan risiko delirium meliputi:

  • Demensia
  • Usia yang lebih tua
  • Demam dan infeksi akut, terutama pada anak-anak
  • Episode delirium sebelumnya
  • Gangguan visual atau pendengaran
  • Kurang gizi atau dehidrasi
  • Penyakit parah, kronis atau terminal
  • Beberapa masalah atau prosedur medis
  • Pengobatan dengan beberapa obat
  • Penyalahgunaan obat atau alkohol atau penarikan
READ:  6 Khasiat Baik Air Kelapa bagi Wanita

Sejumlah obat atau kombinasi obat dapat memicu delirium, termasuk jenis:

  • Obat nyeri
  • Obat tidur
  • Obat alergi (antihistamin)
  • Obat untuk gangguan mood, seperti kecemasan dan depresi
  • Obat penyakit Parkinson
  • Obat untuk mengobati kejang atau kejang-kejang
  • Obat asma

Delirium mungkin memiliki lebih dari satu penyebab, seperti kondisi medis dan toksisitas obat.

Pengobatan Delirium

Tujuan pertama pengobatan untuk delirium adalah mengatasi penyebab atau pemicu – dengan menghentikan penggunaan obat tertentu, misalnya, atau mengobati infeksi.

Pengobatan kemudian berfokus pada menciptakan lingkungan terbaik untuk penyembuhan tubuh dan menenangkan otak.

(foto: caregivercollege.org)