9 Kebiasaan yang Dianggap Sehat

Kebiasaan yang Dianggap SehatDasar agar tetap sehat tampaknya cukup mudah untuk diikuti: makan dengan baik, berolahraga, cukup tidur dan Anda harus berada di jalur yang benar, bukan?

Anehnya, semuanya bisa jadi lebih rumit. Sering kali pilihan yang kita buat untuk kesehatan kita bisa jadi merugikan dalam jangka panjang.

Baca terus untuk tahu kebiasaan yang tak terduga – seperti menyikat gigi sehabis makan atau mengenakan sepasang sandal yang nyaman – mungkin bisa membahayakan Anda, dilansir dari MNN.

1. Menggunakan pembersih tangan secara kompulsif

Jika Anda meraih pembersih tangan setiap kali Anda membuat kontak dengan dunia luar, Anda mungkin harus memikirkannya kembali. Kecuali Anda berada di tempat yang sangat rawan kuman seperti rumah sakit, sabun dan air akan bekerja dengan baik, kata Richard Gallo, MD, PhD, kepala Divisi Dermatologi di University of California – San Diego.

Bila Anda tidak dekat dengan wastafel, gel pembersih tangan sanitasi dapat membantu, tapi pastikan untuk membaca label terlebih dahulu.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa gel yang mengandung triclosan dapat mempromosikan bakteri dan resistensi virus terhadap obat antibiotik (ini berlaku untuk sabun tangan antibakteri yang mengandung triclosan juga).

Sebaiknya, pilih merek seperti Purell, yang mengandung setidaknya 60 % alkohol, yang akan membunuh 99 % bakteri saat kontak.

2. Bereksperimen dengan produk perawatan kulit

Siapa yang tidak tergoda untuk membeli krim kulit terbaru dan serum yang tampak menjanjikan? Sambil mencari sesuatu yang bekerja untuk kulit Anda, mungkin itu adalah ide yang bagus. Tapi tidak!

“Saya selalu mendorong pasien saya untuk membuat sendiri rejimen sehari-hari dan bertahan dengan itu,” kata Jody Levine, MD, dermatolog di New York City.

“Wanita bisa dengan mudah bosan dengan rutinitas kecantikan mereka, terutama jika mereka tidak melihat hasilnya langsung. Butuh waktu antara enam dan delapan minggu untuk melihat perubahan. Jika Anda menggunakan produk untuk meningkatkan kolagen, tunggulah selama enam bulan untuk melihat hasilnya.”

Sering mengganti produk dapat menyebabkan rosacea (kondisi yang menyebabkan kulit merah, merata dan kadang-kadang meradang).

“Orang mungkin akan membentuk kulit sensitif dengan mencoba terlalu banyak produk yang berbeda dengan keharuman tingkat tinggi dan sensitizer lainnya,” kata Dr. Levine. Alih-alih mencoba sesuatu yang baru, tetaplah pada apa yang bekerja untuk Anda, atau konsultasi dengan dokter kulit.

READ:  Ingin Sehat? Lakukan 6 Kebiasaan Ini

3. Mengenakan sandal jepit

Sandal jepit mungkin mengistirahatkan kaki Anda dari high heels, ya kan? Tidak persis.

Menurut Jordana Szpiro, DPM, ahli penyakit kaki dan ahli bedah kaki di Boston, “Sandal jepit dan sandal lainnya, tidak memiliki dukungan lengkungan dan tidak memberikan dukungan struktural ke kaki, dapat menyebabkan stres patah tulang karena kaki Anda menjadi tegang ketika mereka mencoba untuk mendukung berat badan terlalu banyak,” jelasnya.

Extensor atau flexor tendinitis juga merupakan masalah umum yang terjadi jika Anda tetap mengenakan sandal jepit. Dr. Szpiro merekomendasikan sandal yang nyaman yang juga menyediakan banyak dukungan, seperti gaya dari Fit Flops, OrthoHeel dan Mephisto.

4. Menyikat gigi setiap habis makan

Bergegas untuk menyikat gigi segera setelah setiap kali makan mungkin tampak seperti cara terbaik untuk menjaga kesehatan mulut, tetapi menurut Greg Diamond, DDS, seorang periodontist di New York City, lebih baik untuk menunda.

Makanan bisa meninggalkan asam pada gigi Anda, yang dapat melemahkan enamel, “dan menyikat gigi saat enamel dalam keadaan lemah benar-benar dapat melepaskan enamel.” Untuk mengusir semua partikel makanan yang mungkin ada setelah makan, ia menyarankan untuk membilas mulut dengan air dan menyikat gigi saat pagi dan malam.

Kemudian ketika Anda menyikat gigi, pastikan untuk melakukannya dalam gerakan melingkar. Menurut Dr. Diamond, ini akan meningkatkan kesempatan Anda untuk menghilangkan bakteri berbahaya di antara gigi dan gusi.

Menyikat atas dan bawah atau bolak-balik, di sisi lain, dapat meninggalkan bakteri berbahaya, menyebabkan penyakit gusi, sekaligus menerapkan terlalu banyak tekanan dapat menyebabkan gusi surut.

5. Hanya melakukan cardio saat berolahraga

Sangat mudah untuk mengasumsikan bahwa cara terbaik untuk menurunkan berat badan adalah tetap berpegang pada latihan cardio yang sama, tetapi “jika Anda hanya melakukan cardio, tubuh Anda akan menjadi begitu terbiasa dengan rutinitas membakar lemak lebih sedikit dari waktu ke waktu,” kata Joseph Ciccone, DPT, CSCS , seorang terapis fisik di ColumbiaDoctors Eastside Sports Therapy di New York.

Selain itu, gerakan berulang pada mesin treadmill atau elips dapat membuat otot-otot tegang dan menyebabkan cedera.

Ganti beberapa cardio dengan olahraga sirkuit, yang melibatkan sejumlah latihan kekuatan yang berbeda dengan sedikit istirahat di antara gerak untuk menjaga detak jantung Anda sekaligus menggerakkan seluruh tubuh Anda, memastikan bahwa Anda akan membakar sebagian besar kalori.

READ:  7 Makanan Super Halloween

Mengintegrasikan latihan ketahanan dalam rutinitas Anda akan membuat massa otot, yang akan membantu Anda membakar lebih banyak kalori sepanjang hari, bahkan ketika Anda sedang beristirahat, kata Jennifer Fleischer, pelatih olahraga dan gizi dan pemilik Holistic Fitness di San Francisco.

Dia juga merekomendasikan pembenahan rutin cardio dengan melakukan latihan interval seminggu sekali. Cobalah melakukan 30 detik gerak intensitas tinggi, entah itu treadmill, elliptical machine atau berenang, diikuti dengan 90 detik pemulihan pada kecepatan moderat, lakukan hingga 10 kali pengulangan.

Semburan intensitas diikuti pemulihan efektif dan efisien akan meledakkan kalori dan lemak.

6. Melewatkan makanan untuk “menabung”

Banyak wanita yang menunda makan siang sehingga mereka dapat memiliki beberapa gelas anggur untuk bersantai di akhir hari. Tidak masalah asalkan Anda hati-hati mengalokasikan kalori Anda, kan?

“Sayangnya ketika Anda melewatkan sarapan atau makan siang Anda dapat mengembangkan ngidam dan mudah tersinggung, yang dapat menyebabkan makan berlebihan di kemudian hari,” jelas Danine Fruge, MD, direktur medis asosiasi di Pritikin Longevity Center + Spa di Miami.

Pendekatan cerdas saat makan: Isi perut Anda dengan makanan berprotein dan makanan ringan kaya gizi yang akan membuat Anda puas sepanjang hari, jadi saat makan malam atau pesta koktail Anda tidak akan tergoda untuk mengisi piring Anda dengan makanan kaya kalori dan tinggi lemak.

7. Minum hanya air kemasan

Dengan meraih sebotol H20 Anda mungkin berpikir itu lebih baik bagi tubuh Anda dibandingkan air keran. Tapi itu tidak terjadi.

“Air kemasan tidak mengandung fluorida, dan kita melihat semakin banyak orang dewasa menderita kekurangan fluorida, yang dapat menyebabkan kerusakan gigi,” kata Dr. Diamond.

8. Membersihkan dengan produk desinfektan

Menjaga rumah Anda murni dan bebas kuman mungkin tampak sehat, namun menggunakan pembersih yang menggunakan sifat antibakteri atau desinfektan bisa memiliki efek sebaliknya.

“Produk ini belum terbukti lebih efektif daripada produk pembersihan secara teratur, dan ada bukti yang signifikan bahwa bahan kimia dalam pembersih desinfektan – disebut senyawa surfaktan – dapat menyebabkan asma,” kata Rebecca Sutton, PhD, ilmuwan senior di Environmental Working Group.

Bahan kimia produk pembersih lainnya yang harus dihindari termasuk 2-butoxyethanol, yang menurut Environmental Protection Agency bersifat karsinogen terhadap manusia dan telah dikaitkan dengan kanker; alkylphenol ethoxylate, yang dapat mengganggu hormon; dan ethanolamine, yang dapat menyebabkan asma.

READ:  Pengobatan Stimulasi Otak Dalam untuk Obesitas

Karena perusahaan produk pembersih tidak diharuskan untuk menuliskan sebagian bahan pada label produk mereka, bisa jadi sulit untuk mengetahui mana yang harus Anda beli.

Dr. Sutton merekomendasikan pembersih dengan campuran satu bagian air dan satu bagian cuka, atau menggosok permukaan dengan baking soda, yang keduanya memiliki sifat antibakteri alami. Dia menekankan bahwa untuk mengusir kuman, kuncinya adalah rutin, Anda tidak harus menggunakan pembersih paling keras yang bisa Anda temukan.

9. Mengonsumsi suplemen gizi

Ketika bicara mengenai vitamin dan mineral, sebagian orang mungkin berpikir, lebih banyak lebih baik. Tidak selalu, kata Christine Rosenbloom, PhD, RD , profesor emeritus di Georgia State University. “Orang sering mengambil suplemen gizi tanpa benar-benar memahami apa yang mereka konsumsi, atau jika mereka benar-benar membutuhkannya.”

Jika Anda sudah mendapatkan cukup dari apa yang Anda butuhkan, skenario terbaik adalah bahwa suplemen tidak akan berpengaruh pada Anda.

Namun ada efek samping yang lebih serius dari pil sembarangan yang bermunculan: vitamin A dalam jumlah besar dapat menjadi racun bagi janin yang sedang berkembang, vitamin C dalam dosis besar dapat menyebabkan gangguan pencernaan serta mengganggu pembacaan glukosa pada orang yang berobat diabetes dan terlalu banyak vitamin B6 dapat menyebabkan kerusakan saraf.

Sebuah studi dalam The American Journal of Clinical Nutrition tahun 2009 menyimpulkan bahwa dalam ketiadaan kekurangan, makan makanan bukan suplemen harusnya menjadi cara utama untuk memenuhi kebutuhan gizi dan memberikan manfaat kesehatan.

Jika Anda menemukan bahwa Anda perlu untuk asupan mineral, katakanlah, kalsium, coba integrasikan makanan kaya kalsium dalam diet Anda, seperti segelas susu skim atau salad bayam, alih-alih mengambil suplemen.