3 Rempah Terbaik untuk Hidup Lebih Lama

Rempah TerbaikSaat Anda mengambil rempah-rempah di lemari dapur Anda, Anda mungkin akan melakukan lebih banyak untuk kesehatan Anda dari sekedar membuat makan malam.

Pengobatan tradisional Cina dan tradisi Timur lainnya telah menggunakan bumbu dan rempah-rempah untuk menyembuhkan penyakit umum dan menjaga kesehatan yang baik selama berabad-abad lamanya.

Misalnya, dokter Cina telah menggunakan jahe sejak zaman kuno untuk menyembuhkan sakit dan nyeri. Suatu trik kecantikan tradisional India ialah menyebarkan pasta kunyit pada kulit untuk memurnikan dan mencegah jerawat.

Loading...

Nah, berikut adalah rempah-rempah yang dapat membantu Anda agar merasa lebih baik dan hidup lebih lama:

Jahe untuk Pencernaan

Jahe terkenal di Barat untuk sifat anti-mualnya, jahe mungkin merupakan obat botani yang paling lama digunakan di dunia. Orang Cina menggunakannya untuk tujuan pengobatan dan kuliner, seringnya dalam memasak makanan laut, karena bertindak sebagai pendetoksifikasi untuk mencegah keracunan makanan laut.

Selain populer untuk sakit pencernaan, jahe telah ditemukan mengandung geraniol, yang merupakan pelawan kanker potensial.

READ:  Mengenal Pengobatan Ayurveda

Jahe juga memiliki sifat anti-inflamasi yang membantu mengurangi rasa sakit, mencegah pembekuan darah dan menghambat timbulnya sakit kepala migrain. Sejak zaman kuno, dokter Cina mengkonsumsi teh jahe secara teratur untuk menjaga vitalitas.

“Di India, jahe dianggap sebagai obat yang universal. Ini digunakan untuk membantu menyembuhkan hampir semua, termasuk sakit kepala, nyeri otot, nyeri sendi dan cedera kembali bahkan buruk,” kata Dr. Lonsdorf.

Makan satu sendok teh jahe parut (atau tiga irisan manisan jahe) per hari dapat membantu mengatasi sakit dan nyeri hingga 63 persen pada wanita dalam waktu dua minggu, menurut peneliti University of Miami.

Evergreen untuk Vitalitas

Pada zaman kuno, Tao yang tinggal di pegunungan Cina mengamati bahwa selama musim dingin bersalju, satu-satunya tanaman yang menunjukkan vitalitas ialah evergreen seperti pinus.

Melalui eksperimen, mereka menemukan penggunaan terapi untuk setiap bagian dari pohon pinus: teh jarum pinus dan teh kulit pinus memberikan dorongan energi fisik dan mental, sifat antimikroba dalam getah pohon, dan kacang pinus sebagai makanan. Sejak itu, pinus telah menjadi simbol umur panjang dalam budaya Cina.

READ:  Aneka Rempah Untuk Kulit Cantik

Antioksidan kuat dalam pinus, disebut pycnogenol, melindungi sel endotel (yang membentuk lapisan pembuluh darah dan jantung) dari kerusakan akibat radikal bebas, berfungsi sebagai anti-inflamasi dan melindungi struktur kulit yang sehat.

Ini adalah salah satu dari hanya beberapa antioksidan yang melintasi penghalang darah-otak, melindungi sel-sel otak dari kerusakan akibat radikal bebas dalam darah. Pycnogenol tersedia dalam bentuk suplemen makanan, flavonoid yang sama menguntungkan dapat diperoleh dengan mengkonsumsi kacang pinus.

Bawang Putih untuk Stamina

Bahan rempah-rempah yang banyak digunakan sebagai bumbu dalam makanan Italia melakukan lebih banyak daripada sekedar mengasah selera makan Anda.

Studi menunjukkan bahwa allicin, bahan aktif dalam bawang putih, dapat mencegah aterosklerosis dan penyumbatan koroner, menurunkan kolesterol, mengurangi pembentukan bekuan darah, merangsang hipofisis, mengatur gula darah dan mencegah kanker. Sebagai antibakteri, bawang putih sering digunakan untuk mengobati infeksi ringan.