Ini dia 8 Manfaat Menakjubkan dari Berjalan!

Manfaat Menakjubkan dari BerjalanManfaat kesehatan yang ditawarkan oleh berjalan ternyata lebih mengesankan dari sekedar mengecilkan paha.

Manfaat yang didpatkan dari berjalan sangatlah beragam, mulai dari berhemat biaya hingga meningkatkan kemungkinan kelangsungan hidup bagi pasien kanker payudara.

Berjalan hanya 40 menit sehari bisa memberikan manfaat bagi kesehatan Anda. Check out manfaat menakjubkan dari berjalan kaki berikut, dilansir dari MNN:

Loading...

1. Mengurangi resiko diabetes

Penelitian baru telah mengaitkan jalan cepat dengan pengurangan resiko pengembangan diabetes tipe 2 yang signifikan. Resistensi insulin merupakan prediktor penyakit ini, bahkan pada orang dengan kadar glukosa normal.

Tapi sebuah penelitian di Inggris baru-baru ini menemukan bahwa orang yang memiliki riwayat keluarga dengan penyakit ini dan melakukan jalan cepat, atau beberapa jenis lainnya, dari sedang hingga berat secara rutin, meningkatkan sensitivitas insulin.

2. Meningkatkan kehidupan seks

Dalam sebuah penelitian terhadap wanita berusia antara 45 dan 55 tahun, mereka yang berolahraga, termasuk jalan cepat, dilaporkan tidak hanya memiliki keinginan seksual yang besar, tapi juga kepuasan seksual yang lebih baik.

READ:  Mengejutkan, 4 Hal Ini Menjadi Pemicu Utama Stres

3. Menghemat biaya olahraga

Berjalan menghemat biaya olahraga. Sangat baik utamanya dalam kondisi perekonomian saat ini.

Tidak peduli di mana Anda tinggal, Anda bisa melakukannya, dan 150 menit berjalan dengan intensitas sedang dalam seminggu dapat membantu mengelola stres dan mencegah penyakit jantung. Berjalan dalam kecepatan sedang rata-rata sekitar 100 langkah per menit.

Peneliti San Diego State University menyarankan menggunakan pedometer dan melakukan 1.000 langkah dalam 10 menit, dan meningkatkannya hingga 3.000 langkah dalam 30 menit.

4. Menjauhkan dari obat-obatan

Menggunakan data dari National Walkers’ Health Study, meliputi lebih dari 32.000 wanita dan 8.000 pria, peneliti menemukan bahwa mereka yang berjalan lama dalam setiap minggunya, lebih mungkin untuk menggunakan lebih sedikit obat.

Lakukan jalan-jalan pendek dalam sepekan, tapi Anda juga harus mempertimbangkan untuk berjalan seminggu sekali, mungkin pada akhir pekan ketika Anda memiliki lebih banyak waktu luang.

5. Meringankan nyeri fibromyalgia

Kondisi kronis ini mempengaruhi lebih dari 4 persen populasi, dan sering melibatkan rasa sakit, kelelahan dan kabut otak.

READ:  Mengenal Pengobatan Ayurveda

Sebuah studi kecil menemukan bahwa pada wanita berusia 32 hingga 70 tahun yang berjalan selama 60 menit, melakukan latihan ringan, dan melakukan peregangan tiga kali seminggu selama 18 minggu melaporkan peningkatan signifikan dalam berjalan dan kapasitas mental, dan lebih sedikit lelah dan tertekan.

6. Membantu mengalahkan kanker payudara

Wanita yang berjalan secara teratur setelah didiagnosa menderita kanker payudara memiliki kesempatan 45 persen lebih besar untuk bertahan hidup daripada mereka yang tidak aktif, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Oncology.

Peneliti Yale yang melakukan studi yang sama juga menemukan bahwa mereka yang dieksekusi pada tahun sebelumnya dengan diagnosis adalah 30 persen lebih mungkin untuk bertahan hidup, dibandingkan dengan wanita yang tidak berolahraga menjelang diagnosisnya.

7. Mengurangi resiko stroke

Berjalan cepat selama hanya 30 menit, lima hari seminggu secara signifikan, dapat menurunkan resiko menderita stroke, menurut peneliti University of South Carolina.

Setelah mempelajari 46.000 pria dan 15.000 wanita selama 18 tahun, orang-orang dengan tingkat kebugaran meningkat terkait dengan jalan cepat teratur memiliki resiko 40 persen lebih rendah menderita stoke dibandingkan dengan tingkat kebugaran terendah.

READ:  5 Cara Alami Menghilangkan Sakit Kepala Sebelah

8. Meningkatkan kesehatan otak

Peneliti Italia mendaftarkan 749 orang yang menderita masalah daya ingat dalam studi dan mengukur aktivitas berjalan dan moderat lainnya.

Pada empat tahun tindak lanjut, mereka menemukan bahwa mereka yang mengeluarkan paling banyak energi dengan berjalan memiliki resiko 27 persen lebih rendah terkena demensia dibandingkan mereka yang sedikit berjalan.

Ini bisa menjadi hasil dari peran aktivitas fisik dalam meningkatkan aliran darah ke otak.