11 Makanan yang Harus Dihindari Selama Menyusui

Makanan yang Harus Dihindari Selama MenyusuiMenyusui banyak direkomendasikan karena memiliki banyak manfaat kesehatan. Bahkan, bayi yang menyusui memiliki resiko lebih rendah terkena penyakit seperti virus perut dan infeksi telinga.

Anak-anak yang mendapat ASI juga kurang mungkin mengembangkan alergi atau kegemukan, dan juga tampaknya memiliki dampak positif pada kecerdasan anak.

Ibu juga bisa mendapatkan manfaat – mereka yang menyusui mengurangi resiko kanker payudara dan kanker ovarium dan memiliki resiko lebih rendah terhadap depresi postpartum.

Makanan yang Harus Dihindari

Berikut adalah makanan tertentu yang harus dihindari oleh wanita yang sedang menyusui, dilansir dari Symptomfind.com:

Makanan pedas

Rempah-rempah seperti kari dan kayu manis, dan makanan seperti bawang, cabai dan paprika dapat mengganggu perut bayi, jadi makanlah dalam jumlah terbatas.

Perhatikan sakit perut, diare atau muntah, yang dapat menunjukkan bahwa sistem pencernaan bayi yang masih rentan tidak dapat menangani makanan ini.

Buah Jeruk

Seperti halnya makanan pedas, jeruk mungkin berat pada perut bayi. Keasaman dan kadar vitamin C tinggi dalam nanas, jeruk, lemon dan buah jeruk lainnya bisa memberikan bayi sakit perut atau bahkan ruam. Batasi asupan Anda tergantung pada reaksi bayi terhadap makanan ini.

Beberapa sayuran

Ibu perlu memiliki sayuran dalam diet mereka, tetapi orang-orang tertentu harus makan sayuran tertentu hanya dalam jumlah kecil karena dapat memberikan gas bayi. Sayuran ini termasuk kubis, kembang kol, mentimun, dan brokoli. Kacang juga termasuk dalam kategori ini.

READ:  Tips Dan Cara Mengobati Resistensi Insulin

Produk susu

Beberapa bayi dapat mengembangkan kolik jika Anda makan produk susu terlalu banyak. Hindari mengkonsumsi susu dalam jumlah besar dan perhatikan bagaimana bayi Anda menanggapi produk yang berbeda.

Ikan yang mengandung merkuri

Hindari ikan king mackerel, ikan todak, tilefish, dan hiu. Ikan ini mengandung kadar merkuri yang tinggi yang dapat berbahaya bagi bayi.

Kafein

Kafein harus dibatasi pada jumlah kecil sehingga tidak mengganggu pola tidur bayi. Kafein juga bisa menyebabkan gejala seperti kegelisahan dan lekas marah pada bayi.

Alkohol

Jika seorang ibu ingin minum alkohol, ia harus membatasi asupan dan memberikan waktu yang cukup untuk alkohol keluar dari sistem mereka sebelum menyusui. Ini biasanya memakan waktu rata-rata sekitar dua jam bagi tubuh untuk memproses minuman beralkohol.

Cokelat

Cokelat mengandung kafein dan dapat membuat bayi memiliki gas, sehingga ibu harus membatasi asupan makanan ini.

Kacang

Beberapa studi menunjukkan bahwa bayi yang menyusui dari ibu yang makan kacang dapat mengembangkan alergi kacang. Meskipun tidak ada bukti konklusif yang membuktikan fakta ini, ibu harus berhati-hati.

Lemak jenuh dan trans

Makanan yang memiliki kandungan tinggi lemak tidak sehat sebaiknya dihindari karena tidak baik untuk bayi. Lemak jenuh dan trans dapat mengurangi produksi omega-3, yang sangat penting bagi pertumbuhan dan perkembangan yang tepat bagi bayi.

READ:  Manfaat ASI Ekslusif Bagi Kesehatan Bayi

Pestisida

Jelas ini bukan makanan, tapi ada banyak jenis produk yang bisa memiliki pestisida atau insektisida di dalamnya, sehingga secara menyeluruh harus dicuci dan dikupas sebelum dimakan. Anda juga dapat memilih produk organik sebagai gantinya.

Makanan yang Baik untuk Dikonsumsi

Secara umum, wanita yang sedang menyusui harus fokus makan makanan yang sehat, seimbang. Ini biasanya cukup untuk nutrisi yang tepat dalam ASI. Menurut BabyCenter.com, ibu dapat menambah 200 hingga 500 kalori ekstra ke dalam diet untuk mengakomodasi ASI.

Ada beberapa makanan yang menonjol untuk manfaat besarnya, meliputi:

  • Karbohidrat kompleks. Karbohidrat kompleks dalam biji-bijian, labu, apel, buah berry dan beras merah bergizi dan memberikan energi.
  • Lemak sehat. Lemak ini termasuk tunggal dan lemak tak jenuh ganda, seperti yang ditemukan dalam salmon, alpukat dan kacang-kacangan yang baik untuk diet Anda.
  • Protein. Makan daging tanpa lemak, telur, kacang-kacangan dan makanan protein lainnya dikemas untuk pertumbuhan dan perkembangan bayi Anda.
  • Kalsium. Susu, keju dan yogurt merupakan sumber yang baik untuk kalsium yang dibutuhkan bayi, namun jangan sampai berlebih.
  • Buah-buahan dan sayuran. Wortel, ubi jalar, melon, tomat dan buah dan sayuran lain memberikan vitamin dan nutrisi.
  • Air. Pastikan Anda mendapatkan banyak air. Urin berwarna terang adalah tanda bahwa Anda terhidrasi dengan baik.
  • Vitamin. Ibu bisa terus mengambil vitamin prenatal di bulan pertama menyusui. Kemudian, mereka dapat beralih kembali ke multivitamin rutin mereka.
READ:  10 Makanan untuk Otak Lebih Sehat

Catatan:

Banyak ibu baru yang ingin menurunkan berat badan kehamilan mereka, tetapi mereka yang sedang menyusui harus merencanakan untuk menurunkan berat badan secara bertahap dari waktu ke waktu.

Ibu membutuhkan kalori tidak hanya untuk bayi, tetapi juga untuk stamina mereka sendiri saat merawat bayi yang baru lahir. Bahkan, BabyCenter.com menjelaskan bahwa kehilangan berat badan terlalu cepat melepaskan racun dalam tubuh yang berakhir pada ASI.

Cukup makan makanan sehat dan tambahkan beberapa latihan dalam porsi moderat harusnya sehat bagi Anda dan bayi Anda.