Beras Merah dan Beras Putih, Mana yang Lebih Baik?

Beras Merah dan Beras PutihBeras merupakan bahan makanan pokok di negara kita. Namun dalam beberapa tahun terakhir, perdebatan telah memicu lebih dari manfaat kesehatan dari beras putih dan merah.

Banyak orang mengatakan bahwa beras putih memiliki sedikit nilai gizi dan beras merah jauh lebih sehat.

Untuk menjawab pertanyaan ini, penting untuk memahami perbedaan dan manfaat keduanya.

Loading...

Beras Merah

Beras merah adalah sereal gandum, yang merupakan jenis biji-bijian paling sehat yang dapat Anda konsumsi.

Sereal gandum merupakan gandum yang berada dalam bentuk alaminya. Mereka dimurnikan, yang berarti bahwa dedak dan kuman belum dilepaskan selama proses penggilingan. Dedak dan kuman di mana sebagian besar nutrisi berada di dalamnya, yang membuat beras merah sangat sehat.

Beras Putih

Nasi putih, di sisi lain, adalah biji-bijian halus sehingga dedak dan kuman telah dihilangkan selama proses penggilingan. Hal ini memperpanjang masa simpan beras dan memberikan tekstur yang lebih halus, kurang berpasir.

Namun, tanpa dedak dan kuman, nasi putih memang kehilangan beberapa nilai gizi. Contoh lain dari biji-bijian olahan meliputi tepung putih dan roti putih.

READ:  Kenali 8 Kebiasaan Buruk Sebelum Tidur

Karena biji-bijian olahan kehilangan beberapa nilai gizi selama proses penggilingan, banyak diantaranya, termasuk nasi putih, diperkaya atau difortifikasi dengan vitamin B dan zat besi.

Kandungan Gizi

Ketika membandingkan data nilai gizi dari beras putih dan merah, Anda mungkin akan terkejut melihat bahwa beras merah tidak jauh lebih sehat daripada beras putih. Satu cangkir setiap jenis beras mengandung sekitar 200 kalori dan keduanya sangat rendah kolesterol dan natrium.

Keduanya juga rendah lemak, tapi nasi putih sebenarnya memiliki lebih sedikit lemak. Satu cangkir nasi putih hanya berisi satu gram lemak sedangkan beras merah mengandung tiga gram lemak. Namun, ketika bicara mengenai nutrisi, beras merah lebih bergizi karena tidak dimurnikan.

Berikut adalah alasan mengapa beras merah lebih sehat dibandingkan beras putih, dilansir dari Symptomfind.com:

– Selenium: Beras merah merupakan sumber selenium, vitamin yang dapat memperbaiki DNA dan mengatur hormon tiroid dan meningkatkan fungsi sistem kekebalan tubuh. Satu cangkir berisi 27 persen dari nilai harian yang direkomendasikan sementara satu cangkir beras putih hanya mengandung 17 persen.

READ:  Somnambulisme, Berbahayakah?

– Magnesium: Beras merah juga merupakan sumber yang baik dari magnesium, mineral yang penting bagi kesehatan tulang. Satu cangkir mengandung 21 persen nilai harian yang direkomendasikan sedangkan satu cangkir nasi putih hanya berisi 5 persen dari nilai harian.

– Mangan: Sejauh ini, beras merah merupakan sumber mangan terbaik, yang memainkan peran kunci dalam proses antioksidan. Hanya satu cangkir mengandung 88 persen dari nilai harian yang direkomendasikan sementara satu cangkir beras putih hanya mengandung 37 persen.

Dalam perbandingan nilai gizi, ada satu kategori di mana nasi putih tidak mengalahkan beras merah – vitamin B. Nasi putih sebenarnya merupakan sumber yang baik dari folat. Sayangnya, nasi putih tidak diperkaya dengan serat, yang sarat pada beras merah.

Manfaat Kesehatan

Karena kandungan gizinya, beras merah menawarkan manfaat kesehatan seperti:
– Melindungi terhadap penyakit jantung
– Menurunkan kolesterol
– Mengurangi resiko diabetes tipe 2
– Dapat membantu menurunkan tekanan darah
– Mengurangi resiko mengembangkan sindrom metabolik
– Mengurangi resiko asma anak
– Mencegah pembentukan batu empedu
– Dapat membantu mencegah penambahan berat badan

READ:   5 Vitamin Berbahaya Saat Dikonsumsi Berlebihan

Tapi ini hanya beberapa di antaranya. Beras merah juga mengandung fitonutrien, lignin tanaman yang bertindak sebagai antioksidan dan melawan radikal bebas. Di sisi lain, beras merah tidak mengandung vitamin B, khususnya folat, yang merupakan nutrisi penting, terutama bagi wanita hamil.

Oleh karena itu, campuran beras merah dengan sedikit beras putih, pada suatu kesempatan, sangat ideal untuk diet bergizi.