Memahami Kadar Kolesterol Anda

Kadar Kolesterol Salah satu hal yang paling penting yang dapat Anda lakukan untuk jantung sehat adalah uji kolesterol secara teratur.

Sama pentingnya memahami angka kolesterol Anda dan apa maksudnya. Meskipun banyak orang yang mungkin menguji kolesterol, mereka sering tidak tahu bagaimana menafsirkan hasilnya.

“Sekarang ada data di seluruh dunia yang membuktikan bahwa kolesterol tinggi secara langsung terkait dengan penyakit jantung, ” kata Vincent J. Bufalino, MD, ahli jantung dan juru bicara AHA.

Sebagai seorang ahli penyakit kardiovaskular dan pencegahan stroke, ia menjelaskan bahwa untuk menentukan bagaimana kadar kolesterol Anda mempengaruhi resiko penyakit jantung, dokter juga akan memperhitungkan faktor resiko lain seperti usia, riwayat keluarga dan apakah Anda merokok atau memiliki tekanan darah tinggi.

Kolesterol, katanya, tidak semuanya buruk. Zat seperti lilin ini digunakan oleh tubuh untuk energi dan untuk membuat bahan kimia penting seperti hormon dan empedu. Bahkan ada jenis kolesterol yang “baik,” yang semakin tinggi semakin baik.

Namun, kolesterol “buruk” dapat terakumulasi dalam arteri, membentuk plak yang dapat menyebabkan serangan jantung dan stroke. Untuk kesehatan jantung , tingkatkan kolesterol “baik” Anda, minimalkan kolesterol “buruk” dan targetkan total kurang dari 200.

READ:  Mengenal ISPA, Infeksi Saluran Pernapasan Atas

Siapa saja yang seharusnya menguji kolesterol?

Jika Anda berusia 20 tahun atau lebih tua dan sehat, AHA merekomendasikan untuk menguji kolesterol Anda setiap lima tahun.

Dalam waktu dekat, pengujian kemungkinan akan mulai di usia muda karena tingkat peningkatan obesitas dan diabetes – yang keduanya merupakan faktor resiko untuk kolesterol tinggi – pada orang muda.

“Skrining tes darah pada usia 10 atau 15 tahun sekarang sedang sangat direkomendasikan (oleh AHA),” kata Bufalino.

Berdasarkan tes darah sebelumnya dan faktor-faktor lain, Anda mungkin perlu diuji lebih sering jika salah satu dari berikut ini berlaku untuk Anda:

– Kolesterol total Anda sebelumnya adalah 200 mg/dL atau lebih .
– Anda seorang pria di atas 45 tahun atau wanita di atas 50 tahun.
– HDL (kolesterol baik) Anda terlalu rendah: kurang dari 40 mg/dL untuk pria dan kurang dari 50 mg/dL untuk wanita.
– Anda memiliki faktor resiko lain untuk penyakit jantung atau stroke, seperti riwayat keluarga penyakit jantung atau tekanan darah tinggi.

READ:  Phytosterol Mampu Menurunkan Kolestrol

Selain itu, banyak yang bisa terjadi dalam waktu lima tahun. Katakanlah, Anda mulai merokok, berat badan naik, melakukan pekerjaan dengan tekanan tinggi – semua ini dapat mengubah angka kolesterol Anda dan meningkatkan resiko stroke dan penyakit jantung.

“Mayoritas orang dengan kadar kolesterol normal masih perlu mengecek kolesterol sekali setahun dan setidaknya setiap dua tahun,” kata Bufalino.

Melakukan Uji Kolesterol

Ketika menguji kadar kolesterol, Anda dapat dikaji dalam panel lipoprotein puasa standar, yang berarti mengambil tes setelah 9 sampai 12 jam tidak minum atau makan apapun. Berikut adalah angka yang akan Anda terima, dilansir dari Symptomfind.com:

– Kolesterol total: Pengukuran ini meliputi kolesterol baik dan buruk. Mengetahui tingkat normal akan membantu, tetapi belum tentu menjadi indikator kesehatan yang baik. Angka kolesterol total ideal ialah kurang dari 200 mg/dL.

– Kolesterol LDL (LDL-C ): Lipoprotein “buruk” atau tidak sehat ini membuang kolesterol dalam arteri dan jaringan. Dan kadar LDL yang ideal adalah kurang dari 130 mg/dL.

READ:  Cara Hidup Sehat bagi Penderita Sakit Maag

– Kolesterol HDL (HDL-C): Lipoprotein “baik” atau sehat ini membawa kolesterol keluar dari darah dan hati untuk dibuang . Dan tingkat HDL yang ideal adalah lebih dari 50 mg/dL untuk wanita dan lebih dari 40 mg/dL untuk pria.

– Trigliserida: ini adalah jenis lemak dalam tubuh yang paling umum. Pengukuran trigliserida ditutupi dalam panel lipid karena orang dengan trigliserida tinggi – dikombinasikan dengan kolesterol baik rendah dan kolesterol jahat yang tinggi – berada pada resiko lebih besar untuk serangan jantung dan stroke. Kadar trigliserida yang ideal adalah kurang dari 150 mg/dL.

Nah, jika angka yang Anda peroleh nyatanya kurang ideal, lakukan lebih banyak olahraga, kurangi stres, dan turunkan berat badan. Mengetahui faktor-faktor resiko Anda juga akan sangat membantu.