Waspadai 5 Kombinasi Makanan dan Obat Ini!

Waspadai 5 Kombinasi Makanan dan Obat Ini!Makanan favorit Anda bisa mengacaukan kerja obat Anda. Jika Anda ingin menghindari kombinasi yang berpotensi berbahaya, cek daftar interaksi obat-makanan umum ini untuk memastikannya, dilansir dari DoctorOz.com.

Namun, karena ini bukan daftar lengkap, Anda juga harus selalu bertanya pada dokter Anda jika Anda harus menghindari makanan, minuman atau suplemen tertentu khusus untuk rejimen obat Anda.

Jeruk

Loading...

Meskipun dikemas dengan vitamin sehat, jeruk dan sari buahnya juga mengubah fungsi enzim tertentu dalam sistem pencernaan yang terlibat dalam pengolahan beberapa obat.

Berhati-hatilah jika Anda mengambil statin. Statin seperti simvastatin, atorvastatin dan pravastatin digunakan untuk menurunkan kolesterol. Makan atau minum sejumlah besar jeruk bahkan beberapa jam sebelum atau setelah mengambil statin ini dapat mempercepat efek samping atau, dalam kasus yang parah, mengakibatkan kerusakan organ.

Jeruk dapat membuat kadar obat ini membangun dalam tubuh, dan akhirnya bisa menyebabkan kerusakan hati atau kerusakan otot yang dapat menyebabkan gagal ginjal.

Tidak semua statin terpengaruh oleh jeruk. Beberapa obat lain meliputi (namun tidak terbatas pada) obat tekanan darah nifedipine, obat anti-kecemasan buspirone dan antihistamin fexofenadine juga dapat dipengaruhi oleh jeruk.

READ:  8 Manfaat Tidur Malam Lebih Cepat

Makanan Kaya Vitamin K dan Bawang Putih

Vitamin K merupakan komponen penting dari proses pembekuan darah dan kadar tinggi dapat meningkatkan pembekuan darah. Makanan tinggi vitamin K termasuk brokoli, kubis, collard hijau, bayam, kangkung, lobak dan kubis Brussel. Bawang putih, sebaliknya, dapat mempengaruhi bagaimana trombosit menngumpal untuk membentuk bekuan darah dan dapat meningkatkan pendarahan.

Berhati-hatilah jika Anda mengambil anti-koagulan. Beberapa anti-koagulan seperti warfarin mungkin dipengaruhi oleh makanan yang kaya vitamin K. Bicarakan dengan dokter mengenai berapa banyak yang bisa Anda konsumsi, begitu juga dengan bawang putih, dan hindari suplemen bawang putih.

Anti-koagulan juga dapat dipengaruhi oleh cranberry, jahe, glukosamin, ginseng dan ginkgo.

Kenari

Kenari kaya akan serat dan rata-rata mengandung 31 persen dari nilai harian serat per cangkir – ini sangat baik untuk pencernaan dan kolesterol Anda, tetapi berpotensi mengubah penyerapan obat tertentu.

Berhati-hatilah jika Anda mengambil levothyroxine. Kenari dapat menurunkan penyerapan levothyroxine, obat paling umum digunakan untuk mengobati hipotiroidisme. Suplemen diet serat lainnya, serta tepung kedelai, juga dapat mempengaruhi fungsi levothyroxine.

Makanan Kaya Tiramin

Makanan kaya tiramin, asam amino alami, meliputi keju kuat, keju yang sudah berumur atau keju olahan, hati sapi atau ayam, daging asap, ikan asin, kacang fava dan alpukat, diantaranya.

READ:  5 Tips Perawatan Rambut Tipis

Berhati-hatilah jika Anda mengambil monoamine oxidase inhibitor (MAOI) . MAOI seperti phenylzine atau tranylcypromine adalah jenis obat antidepresan.

Untuk orang-orang yang mengambil MAOI, makan makanan yang mengandung banyak tiramin dapat menyebabkan kenaikan tekanan darah tiba-tiba yang bisa sangat berbahaya. Orang yang mengambil MAOI harus mengikuti diet rendah tiramin. Tiramin juga tidak aman dengan antibiotik tertentu seperti linezolid.

Susu atau Produk Susu

Produk susu mengandung kalsium , yang baik untuk kesehatan tulang dan sistem saraf yang sehat, tetapi dapat mempengaruhi penyerapan obat dalam sistem pencernaan.

Berhati-hatilah jika Anda minum antibiotik kuinolon atau tetrasiklin. Antibiotik kuinolon seperti ciprofloxacin, levofloxacin, norfloxacin dan ofloxacin dan antibiotik tetrasiklin seperti doxycycline, minocycline dan tetrasiklin tidak dapat diserap juga jika Anda baru saja menelan makanan atau minuman kaya kalsium. Hindari menggunakan obat ini dalam waktu dua jam setelah mengkonsumsi produk susu.