Apakah Yang Dimaksud Dengan ‘Binge Eating Disorder’?

binge eating disorderBinge Eating Disorder

Binge Eating Disorder (BED) umumnya dikenal dengan makan secara berlebihan, kompulsif, atau dengan jumlah yang abnormal. Ketika mengkonsumsi makanan, merasa tidak bisa berhenti dan hilangnya kontrol pada diri.

Contohnya: ketika kita berada di pesta yang menyediakan beragam makanan sehingga tidak dapat mengontrol diri & terus menerus makan.

Loading...

BED pertama kali dijelaskan pada tahun 1959 oleh Albert Stunkard, seorang psikiater dan peneliti. Istilah ‘Binge Eating Disorder’ diciptakan untuk mendefinisikan perilaku pesta (binge) makan yang sama tanpa aspek nokturnal.

Meskipun gangguan makan ini dapat terjadi pada pria dan wanita dengan berat badan normal, hal ini sering mengarah ke pengembangan kenaikan berat badan yang tidak diinginkan atau obesitas, yang secara tidak langsung dapat memperkuat keinginan makan terus berlanjut.

Pria dan wanita yang menderita dengan gangguan makan ini kadang mengalami gangguan emosi dengan jijik, rasa bersalah dan sering memiliki terkait co-morbiditas, seperti depresi atau kecemasan.

Perasaan negatif yang biasanya menyertai ketika makan lebih sering menyebabkan kita untuk terus menggunakan makanan untuk mengatasi perasaan tersebut, sehingga menciptakan lingkaran setan. Pengelolaan perawatan dalam mengatasi gangguan makan ini sangat di perlukan.

READ:  Ini 5 Alasan Mengapa Harus Kurangi Konsumsi Gula

Penyebab ‘Binge Eating Disorder

Penyebab pasti gangguan makan ini masih belum diketahui, ada berbagai faktor yang diperkirakan mempengaruhi perkembangan gangguan ini. Faktor-faktor tersebut adalah:

Biologis: kelainan biologis, seperti penyimpangan hormonal atau mutasi genetik, dapat berhubungan dengan makan kompulsif dan kecanduan makanan.

Psikologis: Sebuah korelasi yang kuat telah dibentuk antara depresi dan makan yang berlebihan. Ketidakpuasan terhadap tubuh sendiri, rendah diri, dan kesulitan mengatasi perasaan juga dapat berkontribusi terhadap gangguan tersebut.

Sosial dan Budaya: Situasi traumatis seperti riwayat pelecehan seksual, dapat meningkatkan risiko makan yang berlebihan. Tekanan sosial untuk menjadi kurus, yang biasanya dipengaruhi melalui media, dapat memicu emotional eating. Orang yang gampang terpengaruh pada komentar kritis tentang tubuh mereka atau berat badan mereka, mungkin sangat rentan terhadap gangguan makan berlebihan.

Tanda dan Gejala Binge Eating Disorder

Sebagai individu yang menderita gangguan makan, akan timbul perasaan malu tentang kebiasaan makan mereka, sehingga seringkali gejala disembunyikan. Berikut ini adalah beberapa tanda-tanda perilaku dan emosional dari gejala gangguan makan:

  1. Terus makan bahkan ketika perut sudah merasa kenyang.
  2. Ketidakmampuan untuk menghentikan makan atau mengendalikan apa yang dimakan.
  3. Menimbun makanan untuk mengkonsumsi diam-diam di lain waktu.
  4. Makan secara normal di hadapan orang lain, tetapi sering makan lebih banyak ketika sendiri.
  5. Mengalami perasaan stres atau kecemasan yang hanya bisa diatasi dengan makan.
  6. Perasaan kurangnya sensasi saat makan sebanyak-banyaknya
  7. Pernah mengalami kejenuhan: keadaan yang puas, tidak peduli jumlah makanan yang dikonsumsi
READ:  Gejala-Gejala Gangguan Pola Makan

Konsekuensi dari gangguan makan melibatkan kesulitan fisik, sosial, dan emosional. Beberapa komplikasi ini:

  1. Penyakit Kardiovaskular
  2. Diabetes Tipe 2
  3. Insomnia atau sleep apnea
  4. Hipertensi
  5. Penyakit kandung empedu
  6. Otot dan/atau nyeri sendi
  7. KesulitanGastrointestinal
  8. Depresi dan/atau kecemasan

Pengobatan Binge Eating Disorder

Dukungan profesional dan perawatan dari para profesional kesehatan yang mengkhususkan diri dalam pengobatan gangguan makan, termasuk psikiater, ahli gizi, dan ahli terapi, dapat menjadi cara yang paling efektif untuk mengatasi gangguan makan.

Program pengobatan akan mengatasi masalah mendasar terkait dengan kebiasaan makan destruktif, berfokus pada penyebab utama dari masalah.

Hal ini diperlukan untuk berkonsentrasi pada penyembuhan dari pemicu emosional yang mungkin menyebabkan makan yang berlebihan, bimbingan yang tepat dalam membangun mekanisme sehat untuk mengatasi stres, kecemasan depresi,, dll

Ada juga tiga jenis terapi yang dapat sangat membantu dalam pengobatan gangguan makan. antara lain:

  • Cognitive-behavioral therapy (CBT): Suatu jenis terapi yang bertujuan membantu individu memahami pikiran dan perasaan yang mempengaruhi perilaku mereka.
  • Interpersonal psikoterapi (IPT): Suatu bentuk terapi di mana fokusnya adalah pada hubungan individu dengan anggota keluarga dan rekan-rekan dan cara mereka melihat diri mereka
  • Dialectical Behavior Therapy (DBT): Suatu jenis terapi yang berfokus pada keterampilan mengajar individu untuk mengatasi stres dan mengatur emosi
READ:  Ini Dia, 4 Cara Alami Untuk Menghilangkan Panu

Selain metode ini, sesi terapi kelompok yang dipimpin oleh seorang terapis terlatih gangguan makan, serta makan kelompok gangguan dukungan, mungkin juga metode yang efektif membangun pemulihan dari pesta-gangguan makan.

Terakhir Diulas oleh: Jacquelyn Ekern, MS, LPC pada 13 Agustus 2012
Halaman terakhir diperbarui 13 Agustus 2012
Ditampilkan di EatingDisorderHope.com

(photo: theprofessionalhypochondriac.com)