Manfaat Kesehatan di Balik Obat Terlarang

Manfaat Kesehatan di Balik Obat TerlarangPenggunaan obat-obatan terlarang dengan alasan medis adalah topik yang kontroversial, bahkan ketika lebih banyak negara dan yurisdiksi membolehkan penggunaan medis ganja dan zat lainnya setiap tahun.

Dan self-medicating – menggunakan obat tanpa bantuan seorang dokter atau profesional medis lainnya – bisa berbahaya.

“Potensi resiko dari praktek pengobatan sendiri termasuk salah diagnosis diri, keterlambatan dalam mencari bantuan medis, dosis tidak tepat, pilihan terapi yang salah, masking dari penyakit parah, dan resiko ketergantungan dan penyalahgunaan,” tulis para penulis pada sebuah artikel 2010 yang diterbitkan dalam jurnal Current Drug Safety.

Loading...

Karena resiko ini, dokter sangat tidak menyarankan penggunaan tidak teratur dari obat-obatan terlarang, yang lebih besar resiko dibanding manfaatnya.

Meskipun demikian, peneliti medis terus menemukan sejumlah manfaat kesehatan mengejutkan dalam obat yang banyak digunakan untuk tujuan rekreasi.

Magic Mushrooms

Jamur mengandung psilocybin yang memberikan halusinasi berwarna-warni, bahkan ketika dikonsumsi dalam jumlah kecil. Ada juga beberapa bukti bahwa sejumlah kecil psilocybin dapat meringankan gejala sakit kepala gabungan, gangguan obsesif-kompulsif dan depresi.

Penelitian yang dipublikasikan dalam British Journal of Psychiatry tahun 2012 menemukan bahwa relawan yang mengambil psilocybin memiliki daya ingat yang meningkat, menjadi zat tambahan yang efektif untuk psikoterapi.

READ:  Khasiat Dahsyat Air Kelapa

Studi 2012 lain yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences, menemukan bahwa obat memperlambat aktivitas di pusat-pusat otak yang hiperaktif pada orang dengan depresi.

Ekstasi

Juga dikenal sebagai MDMA, ekstasi merupakan senyawa sintetis yang menghasilkan halusinasi, kehangatan emosional dan tingkat energi yang tinggi. Sifat psikoaktif yang sama yang membuat ekstasi begitu populer di antara partygoers juga mungkin akan berguna dalam mengobati gangguan stres pasca-trauma, atau PTSD.

Penelitian lain telah menemukan bahwa ekstasi memiliki sifat anti-kanker yang kuat, terutama untuk leukemia, limfoma, dan myeloma.

Pada tahun 2011, peneliti dari University of Birmingham menemukan bahwa bentuk ekstasi yang sedikit dimodifikasi 100 kali lebih kuat dalam menghancurkan sel-sel kanker dari bentuk asli MDMA.

“Studi lebih lanjut diperlukan, tetapi penelitian ini merupakan langkah maju yang signifikan dalam mengembangkan obat kanker baru yang potensial,” kata para peneliti dalam sebuah pernyataan.

Kokain

Daun dari tanaman koka (Erythroxylum coca) telah digunakan sebagai stimulan di Amerika Selatan selama ribuan tahun. Obat yang berasal dari koka, kokain – dikenal sebagai coke, blow atau Bolivia marching powder – telah dikaitkan dengan berbagai manfaat kesehatan.

READ:  Ternyata Balita juga Bisa Stres, Kenali Gejalanya!

Kokain dapat digunakan sebagai anestesi topikal untuk prosedur bedah karena sifat mati rasa-nya yang cepat beraksi.

Ketika dikombinasikan dengan senyawa lain bisa menjadi preparasi yang disebut TAC, kokain juga dapat mengobati luka kulit ringan, karena obat ini merupakan vasokonstriktor (mempersempit pembuluh darah) yang efektif.

Lysergic Acid Diethylamide (LSD)

Lysergic acid diethylamide, biasanya dikenal sebagai LSD atau asam, adalah halusinogen yang telah banyak digunakan selama beberapa dekade, namun penelitian terbaru menemukan bahwa LSD memiliki beberapa potensi untuk mengobati kecanduan alkohol.

Sebuah studi di Norwegia, yang diterbitkan pada tahun 2012 dalam Journal of Psychopharmacology, menunjukkan bahwa LSD mencegah pecandu alkohol dari kekambuhan selama pengobatan.

“LSD bekerja dalam cara yang sama sekali berbeda dari obat-obatan psikiatri yang ada saat ini,” kata penulis studi Teri Krebs dari Norwegian University of Science and Technology.

Ketamin

Juga dikenal sebagai “Special K,” obat penenang hewan ini kadang-kadang digunakan sebagai obat rekreasi oleh peserta pada tarian rave dan acara lainnya. Obat ini juga dapat secara efektif memerangi gejala depresi.

READ:  Cara Memutihkan Gigi dengan Strawberry dan Baking Soda

Studi 2012 dari jurnal Science menemukan bahwa ketamin dapat membantu merangsang pertumbuhan sinapsis di otak, dan memberikan efek positif pada orang dengan depresi kronis dalam hitungan jam.

Ganja

Pot, merupakan obat terlarang yang paling banyak digunakan di Amerika Serikat. Menurut NORML (suatu kelompok advokasi ganja), 21 negara bagian dan District of Columbia membolehkan beberapa penggunaan ganja untuk kepentingan medis.

Obatini  telah terbukti menghilangkan rasa sakit kronis, mencegah PTSD, merangsang nafsu makan bagi penderita AIDS, mengontrol mual, mengurangi tekanan intra-okular terkait dengan glaukoma, mengobati ketergantungan opioid dan meringankan gejala penyakit Crohn.