Teh Pu-Erh, Manfaat dan Efek Samping

Teh Pu-Erh, Manfaat dan Efek SampingTeh pu-erh terbuat dari daun dan batang tanaman Camellia sinensis. Ini adalah tanaman yang sama yang digunakan untuk membuat teh hijau, teh oolong, dan teh hitam.

Meskipun berasal dari tanaman yang sama, teh yang berbeda dibuat dengan menggunakan proses yang berbeda pula.

Teh hijau tidak difermentasi, teh oolong difermentasi sebagian, teh hitam difermentasi sepenuhnya, dan teh pu-erh merupakan pasca-fermentasi. Ini berarti proses teh pu-erh meliputi fermentasi dan kemudian penyimpanan lama, atau “penuaan,” di bawah kelembaban tinggi.

Rasa teh pu-erh yang disimpan untuk jangka waktu lama seharusnya lebih enak. Namun, juga bisa berbau apak atau basi karena jamur dan bakteri yang kadang-kadang menyerang teh selama proses penuaan yang panjang.

Teh pu-erh diproduksi terutama di distrik Yunnan di bagian barat daya Cina. Teh ini sering digunakan sebagai obat, untuk meningkatkan kewaspadaan mental dan pemikiran yang tajam. Selain itu, teh  juga digunakan untuk mengurangi kolesterol tinggi.

Manfaat Kesehatan

Teh pu-erh mengandung kafein, meskipun tidak sebanyak kafein dalam teh lainnya. Kafein bekerja dengan merangsang sistem saraf pusat (SSP), jantung, dan otot. Teh pu-erh juga mengandung antioksidan dan zat lain yang dapat membantu melindungi jantung dan pembuluh darah.

Beberapa orang menggunakan teh pu-erh untuk menurunkan kolesterol karena, tidak seperti teh lainnya, teh pu-erh mengandung sejumlah kecil bahan kimia yang disebut lovastatin. Lovastatin adalah obat resep yang digunakan untuk menurunkan kolesterol.

Studi pada hewan menunjukkan bahwa teh pu-erh dapat menurunkan lemak darah tertentu yang disebut trigliserida serta total dan kolesterol jahat (LDL). Teh ini juga mungkin meningkatkan kolesterol baik (HDL).

READ:  Gejala dan Diagnosis ADHD Pada Anak

Efek Samping dan Keamanan

Menkonsumsi teh pu-erh dalam jumlah moderat mungkin aman. Namun, terlalu banyak teh pu-erh, lebih dari lima cangkir per hari, dapat menyebabkan efek samping karena kafein.

Efek samping ini dapat berkisar dari ringan sampai serius dan termasuk sakit kepala, gugup, masalah tidur, muntah, diare, lekas marah, detak jantung tidak teratur, gemetar, mulas, pusing, telinga berdenging, kejang, dan kebingungan.

Peringatan!

Wanita hamil dan menyusui: Jika Anda sedang hamil atau menyusui , teh pu-erh dalam jumlah kecil mungkin tidak berbahaya. Namun, jangan minum lebih dari dua cangkir dalam sehari. Terlalu banyak kafein dapat menyebabkan keguguran, kelahiran prematur, berat lahir rendah, dan membahayakan bayi.

Jika Anda sedang menyusui, moderasi dalam meminum teh pu-erh juga penting. Kafein masuk ke dalam ASI, sehingga ibu menyusui harus memonitor secara ketat asupan kafein untuk memastikannya dalam kadar rendah.

Kafein dalam jumlah besar mungkin tidak aman selama menyusui. Kafein dapat menyebabkan gangguan tidur, lekas marah, dan peningkatan aktivitas usus pada bayi yang diberi ASI.

Anak-anak: teh pu-erh tampaknya aman pada anak-anak dalam jumlah yang biasanya ditemukan dalam makanan dan minuman.

Gangguan kecemasan: Kafein dalam teh pu-erh bisa membuat kondisi semakin memburuk.

Gangguan pendarahan: Ada kekhawatiran bahwa teh pu-erh bisa membuat gangguan pendarahan memburuk karena kandungan kafeinnya.

READ:  Mengkonsumsi Kacang-Kacangan Bermanfaat Bagi Tubuh

Kondisi jantung: Kafein dalam teh pu-erh bisa menyebabkan denyut jantung tidak teratur pada beberapa orang.

Diabetes: Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kafein dapat mempengaruhi cara tubuh menggunakan gula dan mungkin membuat diabetes memburuk. Tapi efek dari herbal dan minuman yang mengandung kafein seperti teh pu-erh belum diteliti.

Diare: Teh pu-erh mengandung kafein. Kafein dalam teh pu-erh, terutama bila dikonsumsi dalam jumlah besar, dapat memperburuk diare.

Irritable bowel syndrome (IBS): Kafein dalam teh pu-erh, terutama bila dikonsumsi dalam jumlah besar, dapat memperburuk diare dan mungkin memperburuk gejala IBS.

Glaukoma: Kafein dalam teh pu-erh meningkatkan tekanan di dalam mata. Kenaikan terjadi dalam 30 menit dan berlangsung selama setidaknya 90 menit setelah minum teh pu-erh.

Tekanan darah tinggi: Kafein dalam teh pu-erh bisa meningkatkan tekanan darah pada orang dengan tekanan darah tinggi. Namun, efek ini mungkin lebih sedikit pada orang yang menggunakan kafein secara teratur.

Tulang lemah (osteoporosis): Kafein dalam teh pu-erh dapat meningkatkan jumlah kalsium yang keluar dalam urin. Jika Anda memiliki osteoporosis atau kepadatan tulang yang rendah, kafein harus dibatasi kurang dari 300 mg per hari (sekitar 2-3 cangkir kopi).

Ambillah kalsium ekstra untuk menebus jumlah yang mungkin hilang dalam urin. Wanita yang lebih tua dengan kelainan bawaan yang mempengaruhi cara vitamin D yang digunakan harus menggunakan kafein dengan hati-hati. Vitamin D bekerja bersama kalsium untuk membangun tulang.

Interaksi

Interaksi mayor! Jangan mengambil kombinasi ini:

READ:  8 Manfaat Dan Kandungan Nutrisi Terung

– Obat stimulan
Stimulan seperti amfetamin, kokain, efedrin mempercepat sistem saraf. Dengan mempercepat sistem saraf, obat stimulan dapat membuat Anda merasa gelisah dan meningkatkan detak jantung Anda. Kafein dalam teh pu-erh mungkin juga mempercepat sistem saraf.

Mengambil teh pu-erh bersama dengan obat stimulan dapat menyebabkan masalah serius termasuk peningkatan denyut jantung dan tekanan darah tinggi. Hindari mengonsumsi obat stimulan bersama dengan teh pu – erh.

– Cimetidine (Tagamet)
Teh pu-erh mengandung kafein. Tubuh memecah kafein untuk menyingkirkannya. Cimetidine (Tagamet) dapat menurunkan kecepatan tubuh Anda dalam memecah kafein. Mengambil cimetidine (Tagamet) bersama dengan teh pu-erh dapat meningkatkan kemungkinan efek samping kafein termasuk gelisah, sakit kepala, detak jantung cepat, dan lain-lain.

Dosis

Dosis teh pu-erh yang tepat tergantung pada beberapa faktor seperti usia pengguna, kesehatan, dan beberapa kondisi lainnya. Pada saat ini tidak ada informasi ilmiah yang cukup untuk menentukan kisaran dosis yang tepat untuk teh pu-erh.

Perlu diingat bahwa produk alami tidak selalu aman dan dosis bisa sangat penting. Pastikan untuk mengikuti petunjuk yang relevan pada label produk dan berkonsultasi dengan dokter atau profesional kesehatan lainnya.