Gejala dan Efek Samping Suntik Glutathione

Loading...

 Suntik Glutathione  Suntik Glutathione

Suntikan Glutathione digunakan untuk menghentikan penyakit yang menghancurkan neuron. Penyakit Parkinson, serta yang lain, yang rusak akibat pencegahan proses oksidasi yang disebabkan oleh obat. Namun, berbagai gejala dan efek samping dapat timbul dari penggunaan obat. Beberapa di antaranya kecil, sementara yang lain dapat menyebabkan masalah kesehatan jangka panjang. Sangat penting untuk selalu mengikuti prosedur yang ditetapkan oleh ahli kesehatan profesional. Simak artikel berikut yang kami kutip dari tulisan Jason Chavis.

Sebagai antioksidan, glutation dapat mempengaruhi tingkat molekul yang sudah ada dalam aliran darah. Menurut Textbook of Cosmetic Dermatology, terlalu banyak antioksidan yang secara alamiah terjadi dalam tubuh berarti bahwa injeksi glutathione akan memiliki pengaruh yang kecil atau tidak ada.

Pertimbangan

Menurut Journal of Nutrition, orang dapat mengembangkan masalah pencernaan serius dari penggunaan glutathione. Nyeri parah di perut, kelebihan gas dan diare adalah hal yang lumrah, terutama pada orang yang menderita masalah liver dan ginjal.

Efek

Glutathione juga memiliki sifat beracun yang dapat mempengaruhi sistem saraf seseorang. Menurut Aging Studies Institute, dosis besar dari glutathione dapat berpengaruh buruk, menyebabkan getar dan berkedut gugup serta bentuk kecemasan dan depresi.

READ:  Bagaimana Cara Mendapatkan Rambut Panjang dan Sehat?

Fitur

Selenium dapat memiliki efek negatif pada orang yang menerima suntikan glutathione. Efek samping ini muncul ketika seseorang terkena 400 miligram selenium sementara pada rejimen glutathione. Menurut Agency for Toxic Substances and Disease Registry, efek ini akan menyebabkan mati rasa pada tungkai, pemutihan kuku dan mungkin rambut rontok.

Kesalahpahaman

Toleransi built-up obat juga dapat memiliki dampak negatif pada kesehatan seseorang. Dengan berjalannya waktu, biasanya sekitar enam bulan, seseorang perlu suntikan glutathione lebih banyak untuk efek yang sama. Hal ini meningkatkan kemungkinan gejala yang merugikan menurut Journal of Nutrition.

(photo: glutasome.com)