Injeksi Insulin, Panduan bagi Penderita Diabetes

Loading...

Injeksi Insulin, Panduan Bagi Penderita DiabetesInsulin adalah hormon yang memainkan peran penting dalam tubuh, mengatur jumlah gula dalam aliran darah dan menyimpan setiap kelebihan glukosa untuk energi.

Ketika kita makan, karbohidrat dipecah menjadi gula yang dapat ditemukan dalam aliran darah, ini menjadi sumber energi. Dan ketika kadar insulin tinggi, gula dalam aliran darah, juga dikenal sebagai glukosa, disimpan dalam hati untuk kemudian digunakan di antara waktu makan.

Mereka yang menderita diabetes akan mengalami lonjakan kadar gula dalam aliran darah karena kurangnya insulin. Jika dibiarkan saja, kadar gula darah yang tinggi akan mengakibatkan dehidrasi, meningkatkan frekuensi buang air kecil dan dapat menyebabkan kelelahan.

Jika gula darah tinggi tidak diobati selama beberapa waktu dapat menyebabkan komplikasi yang lebih parah, seperti kerusakan ginjal dan kebutaan. Suntikan insulin digunakan untuk menjaga glukosa darah pada kadar yang tepat untuk menghindari komplikasi tersebut.

Bagaimana Diabetes Mempengaruhi Insulin?

Insulin dibuat dalam pankreas dan dilepaskan setelah makan untuk membantu tubuh dengan menggunakan atau menyimpan glukosa darah yang dipecah dari makanan.

READ:  Solusi Alami Mengatasi Mata Belekan pada Bayi

Mereka yang menderita diabetes tipe 1 kekurangan insulin karena pankreas telah kehilangan kemampuan untuk membuatnya, dan suntikan insulin harus digunakan sebagai pengganti.

Mereka yang menderita diabetes tipe 2 memiliki masalah dalam menanggapi insulin tubuh dan memerlukan pil diabetes atau suntikan insulin untuk membantu penggunaan glukosa.

Jenis Insulin

Ada beberapa jenis insulin, tentunya dengan berbagai kekuatan, yang paling umum ialah U-100, meskipun U-40 masih dapat digunakan di luar Amerika Serikat.

Ada tiga hal yang perlu diingat ketika memilih jenis insulin:

– Permulaan insulin menentukan jumlah waktu yang diperlukan untuk memasuki aliran darah sehingga dapat mulai mengelola glukosa darah.
– Puncak insulin ialah waktu dimana insulin berada pada kekuatan maksimum untuk menurunkan glukosa darah.
– Durasi insulin ialah berapa lama insulin tetap berada dalam aliran darah, menurunkan glukosa darah.

Berikut adalah berbagai jenis insulin yang tersedia, dilansir dari SymptomFind.com:

– Insulin kerja-cepat: Bentuk insulin dapat bekerja secepat 5 menit setelah injeksi diberikan dan akan mencapai puncaknya kira-kira 1 jam, dan akan terus bekerja di mana saja selama 2 hingga 4 jam.
– Insulin reguler: Jenis insulin akan bekerja dalam waktu 30 menit setelah injeksi dan puncak pada 2 hingga 3 jam, dan berlaku efektif selama 3 hingga 6 jam.
– Insulin kerja-intermediate: Jenis insulin akan bekerja dalam 2 hingga 4 jam setelah injeksi, puncak pada 4 hingga 12 jam, dan berlaku efektif selama 12 hingga 18 jam.
– Insulin kerja-lama: Bentuk insulin akan mulai bekerja 6 hingga 10 jam setelah injeksi dan berlaku efektif selama 20 hingga 24 jam.

READ:  8 Makanan yang Mampu Menciptakan Mood Anda

Injeksi Insulin

Injeksi insulin digunakan terutama bagi mereka yang menderita diabetes tipe 1, meskipun dapat juga digunakan oleh penderita diabetes tipe 2. Injeksi insulin bervariasi, tergantung pada jenis diabetesnya.

Injeksi insulin harus dijadwalkan sesuai dengan waktu makan. Penjadwalan yang tepat sangat penting untuk menemukan waktu yang ideal, untuk memungkinkan insulin masuk ke dalam tubuh dan memproses glukosa dari makanan yang dikonsumsi.

– Injeksi insulin untuk diabetes tipe 1
Mereka dengan diabetes tipe 1 dapat memulai dengan dua injeksi per hari, menggunakan kombinasi dari dua jenis insulin yang tersedia. Lalu secara bertahap dapat berkembang menjadi tiga atau empat injeksi, tergantung pada seberapa banyak tubuh perlu mengontrol kadar glukosa darah.

– Injeksi insulin untuk diabetes tipe 2
Satu injeksi insulin setiap hari dapat digunakan untuk menggantikan penggunaan pil diabetes bagi sebagian orang, sementara yang lain mungkin memerlukan baik injeksi insulin maupun pil diabetes. Dalam kasus di mana pil diabetes tidak lagi bekerja, penderita diabetes tipe 2 mungkin mengambil dua, tiga atau bahkan empat injeksi insulin per hari.

READ:  Depresi Dapat Menaikkan Resiko Gula Darah Rendah Pada Penderita Diabetes

Jarum suntik merupakan bentuk paling umum dari injeksi insulin, tapi tersedia juga pena dan pompa insulin sebagai alternatif.