8 Antivirus Alami, Solusi Atasi Flu dan Pilek

Loading...

8 Antivirus Alami, Solusi Atasi Flu dan PilekMusim dingin dan flu datang. Cuaca dingin, dikombinasikan dengan stres, akan meningkatkan resiko pilek dan flu. Anda bisa melawannya dengan menjaga sistem kekebalan tubuh, memastikan diet Anda kaya akan antivirus – peningkat kekebalan alami.

“Antivirus merupakan zat terbaru yang dapat ditemukan di alam, memiliki bahkan lebih banyak kekuatan untuk melawan dibanding antioksidan,” kata pakar kebugaran Tosca Reno, penulis Your Best Body Now.

Namun, antivirus melakukan lebih dari sekedar melindungi dari pilek dan flu. Sifat anti-inflamasinya adalah pendorong imun yang kuat yang dapat membantu melindungi dari penyakit penuaan, termasuk kanker, Alzheimer, dan penyakit kardiovaskular.

Gunakan antivirus setiap hari untuk menjaga sistem kekebalan tubuh yang kuat dan untuk mengobati berbagai penyakit, atau digunakan sebagai pencegah jika Anda telah terpapar virus penyebab penyakit.

Nikmati delapan antivirus berikut sebagai bagian dari diet harian Anda, atau miliki dalam bentuk suplemen dan ikuti petunjuk pada label, dilansir dari Newsmax Health:

1. Kunyit

Kunyit mengandung antivirus kurkumin yang merupakan anti-inflamasi yang kuat dan membantu mencegah berbagai penyakit mematikan seperti kanker, arthritis, dan Parkinson. Satu penelitian di University of California, Los Angeles, menemukan bahwa kurkumin dapat mengobati Alzheimer dengan memperlambat penumpukan plak amiloid di otak.

Studi laboratorium di University of Texas menemukan bahwa kunyit tampaknya mencegah perkembangan dan penyebaran berbagai jenis kanker, termasuk kanker payudara, usus, dan melanoma. Studi tambahan telah menemukan hubungan antara penurunan resiko leukemia dan kanker usus besar pada populasi dengan diet meliputi sejumlah besar kunyit.

Suatu studi yang diterbitkan dalam Gut, publikasi dari British Medical Journal, menemukan kunyit menunda kerusakan hati yang dapat menyebabkan sirosis.

Kunyit dapat diperoleh sebagai suplemen. Ikuti petunjuk pada botol.

2. Rosemary

Rosemary meningkatkan fungsi dan sirkulasi otak, dan juga menurunkan resiko terkena kanker, menurut beberapa penelitian. Para peneliti di California dan Jepang menemukan bahwa rosemary mengandung carnosic acid, yang melindungi otak terhadap kerusakan akibat radikal bebas, membantu mencegah stroke dan penyakit neurodegenerative seperti Alzheimer.

READ:  8 Penyebab Mengapa Anda Mudah Lupa

Sebuah studi yang dilakukan di Inggris menemukan bahwa relawan yang bekerja di bilik beraroma dengan rosemary, memiliki memori jangka panjang yang lebih baik dibandingkan dengan yang lain, dan sebuah studi 2013 menemukan bahwa ekstrak rosemary efektif terhadap penurunan kognitif ringan – prekursor Alzheimer.

Selain itu, peneliti merekomendasikan menambahkan ekstrak rosemary pada daging sapi untuk mengurangi bahan kimia penyebab kanker yang dapat terbentuk ketika daging dimasak, terutama pada suhu tinggi. Tambahkan rosemary pada hidangan favorit atau dapatkan dalam bentuk suplemen dan ikuti petunjuk pada label.

3. Bawang Putih

Menurut Cancer.gov, studi telah menemukan bahwa bawang putih menurunkan resiko kanker pankreas sebesar 54 persen, kanker prostat sebesar 50 persen, kanker usus sebesar 50 persen, dan kanker perut sebesar 52 persen. Para peneliti di Medical University of South Carolina menemukan bahwa senyawa sulfur dalam bawang putih efektif terhadap glioblastoma, jenis tumor otak fatal. Bawang putih juga telah ditemukan dapat menurunkan resiko terserang kanker payudara, kandung kemih, dan kanker kulit.

Sebuah penelitian di Inggris menemukan bahwa orang yang mengambil suplemen bawang putih yang mengandung allicin setiap hari, mengurangi peluang mereka menangkap dingin olehterkena pilek lebih dari setengah jika dibandingkan dengan mereka yang mengambil plasebo. Selain itu, orang-orang yang terkena flu pulih lebih cepat, dan peluang terkena infeksi setelah pilek secara signifikan berkurang.

Bawang putih juga merupakan sekutu kuat dalam memerangi penyakit kardiovaskular. Beberapa studi telah menemukan bahwa bawang putih menurunkan kadar trigliserida dan LDL (kolesterol jahat) – sebanyak 20 persen.

READ:  5 Makanan untuk Meringankan Konstipasi

4. Teh Hijau

Teh hijau mengandung catechin, yang mampu melawan kanker dan menurunkan kolesterol. Suatu studi di Taiwan menemukan bahwa minum teh hijau setiap hari mengurangi resiko terkena kanker paru-paru sebesar 66 persen, dan perokok yang tidak minum teh hijau meningkatkan resiko 13 kali lipat.

Penelitian lain menghubungkan teh hijau dengan resiko yang lebih rendah dari banyak kanker lain, termasuk payudara, perut, kulit, mulut, kerongkongan, prostat, rahim, pankreas, dan usus, serta leukemia.

Teh hijau dapat menjadi kunci untuk mengurangi resiko kematian akibat penyakit jantung. Para peneliti di Okayama University Jepang menemukan bahwa senior yang minum teh hijau dalam jumlah besar memangkas resiko kematian akibat penyakit jantung sebanyak 76 persen.

5. Kopi

Para peneliti menemukan bahwa kopi jauh lebih dari sekedar pembuka mata. Kopi juga merupakan sekutu terhadap berkembangnya diabetes. Iowa Women’s Health Study mengamati 23.000 wanita menopause lebih dari 11 tahun dan menemukan bahwa mereka yang minum lebih dari enam cangkir kopi (termasuk bebas kafein) per hari menurunkan resiko berkembangnya diabetes tipe 2 sebesar 22 persen bila dibandingkan dengan mereka yang tidak meminumnya. Dan meta-analisis dari 500.000 orang menemukan penurunan 7 persen resiko diabetes untuk setiap cangkir kopi yang diminum setiap hari.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa kopi menurunkan resiko berkembangnya beberapa kanker, termasuk ginjal, payudara, prostat, hati, ovarium, dan kepala dan leher.

Minum kopi dalam jumlah moderat saat memasuki usia menengah – diklasifikasikan sebagai 3-5 cangkir sehari – dapat mengurangi resiko demensia sebesar 65 persen, menurut sebuah studi oleh para peneliti Swedia dan Finlandia.

6. Resveratrol

Komponen yang hadir dalam anggur ini mungkin bertanggung jawab atas “French Paradox” – kemampuan nyata orang Perancis untuk makan diet tinggi lemak dan minum anggur merah dalam jumlah berlebihan dan masih memiliki tingkat penyakit jantung dan kanker yang rendah.

READ:  5 Alasan Mengapa Wanita Butuh Suplemen Protein

Studi menunjukkan bahwa minum dalam jumlah moderat, yang dianggap sebagai dua gelas anggur setiap hari untuk pria dan satu untuk wanita, dapat membantu tubuh Anda dari kepala sampai kaki, termasuk membantu melawan kanker, menurunkan berat badan, dan menjaga kecerdasan tetap tajam.

7. Ginkgo Biloba

Gingko meningkatkan sirkulasi di otak, sehingga mendorong memori dan fungsi otak. Sebuah studi di UCLA meneliti efek gingko biloba pada pasien berusia 45 hingga 75 tahun yang mengeluh kehilangan memori ringan yang berkaitan dengan usia, tetapi tidak memiliki demensia. Satu kelompok menerima 120 mg ginkgo biloba dua kali sehari dan satu kelompok menerima plasebo.

Ingatan verbal, diukur dengan tes kognitif, meningkat pada partisipan yang mengambil ginkgo biloba. Suatu studi hewan di Johns Hopkins menemukan bahwa ginkgo mencegah atau mengurangi kerusakan otak setelah stroke induksi.

8. Minyak Kelapa

Minyak kelapa telah digunakan dalam pengobatan tradisional di seluruh dunia untuk mengobati berbagai macam penyakit. Penelitian modern menunjukkan bahwa kemampuannya menyembuhkan didukung oleh asam laurat, capric acid, dan caprylic acid, yang membunuh virus, bakteri, dan jamur dengan menyebabkan dinding sel runtuh.

Menurut Coconut Research Center, minyak kelapa memiliki kemampuan untuk membunuh virus penyebab flu, campak, herpes, dan hepatitis C serta berbagai jenis bakteri, termasuk Heliobacter pylori – penyebab paling umum dari sakit maag. Minyak kelapa juga mungkin dapat menggagalkan Alzheimer.