Keguguran dan Pendarahan di Awal Kehamilan

Loading...

Keguguran dan Pendarahan di Awal KehamilanBanyak wanita mengalami pendarahan di awal kehamilan. Sekitar 1 dari 7 kehamilan diakui berakhir dengan keguguran. Sebagian besar disebabkan oleh satu kesalahan dalam gen. Selalu beritahu dokter jika Anda mengalami pendarahan vagina saat sedang hamil.

Panggil ambulans jika terjadi pendarahan yang sangat berat atau sakit perut yang parah. Pendarahan dengan rasa sakit juga bisa menjadi tanda kehamilan ektopik. Hal ini cenderung kurang umum dibanding keguguran, tetapi serius dan membutuhkan perawatan medis.

Apa yang menyebabkan pendarahan di awal kehamilan?

Banyak wanita yang mungkin mengalami pendarahan (titik) kecil saat telat haid. Ini kadang-kadang disebut ‘pendarahan implantasi.’ Ini terjadi ketika telur yang dibuahi mengimplan sendiri di dinding rahim Anda. Hal ini tidak berbahaya.

Menurut Patient.co.uk, penyebab paling umum dari perdarahan ialah keguguran. Keguguran adalah hilangnya kehamilan setiap saat selama rentang waktu hingga minggu ke-24. Kehilangan setelah waktu ini disebut kelahiran mati. Setidaknya 8 dari 10 keguguran benar-benar terjadi sebelum 13 minggu kehamilan.

Penyebab kurang umum dari pendarahan pada kehamilan ialah kehamilan ektopik. Ini adalah kehamilan yang terjadi di luar rahim (uterus). Hal ini terjadi pada sekitar 1 dari 100 kehamilan. Gejala-gejala termasuk nyeri perut (abdomen), yang dapat menjadi parah, dan pendarahan vagina. Gejala biasanya terjadi pada sekitar 6-8 minggu kehamilan.

READ:  Waspadai Bahaya Kuret pada Wanita Hamil

Gejala-gejala lain juga dapat terjadi seperti diare, lemas dan sakit pada usus. Kadang-kadang tidak adanya gejala dan pendarahan berat di dalam perut merupakan tanda pertama dari kehamilan ektopik. Ini disebut kehamilan ektopik pecah, merupakan keadaan yang mengancam jiwa. Meskipun banyak kehamilan ektopik yang sekarang diperlakukan tanpa operasi, segeralah berkonsultasi dengan dokter jika Anda pikir Anda memiliki kehamilan ektopik.

Apa yang menyebabkan keguguran?

Diperkirakan bahwa sebagian besar keguguran dini disebabkan oleh satu kesalahan kromosom. Ini biasanya merupakan kesalahan genetik terisolasi, dan jarang terjadi lagi. Kesalahan genetik seperti lebih umum terjadi pada ibu tua – yaitu, berusia lebih dari 35 tahun. Ini berarti wanita berusia di atas 35 tahun yang sedang hamil lebih mungkin mengalami keguguran.

Anda berada pada resiko lebih besar mengalami keguguran jika Anda:

– Merokok lebih dari 14 batang per hari menggandakan resiko dibandingkan dengan bukan perokok.
– Minum alkohol terlalu banyak. Bahkan minum empat unit alkohol seminggu (satu unit = setengah gelas bir atau segelas kecil anggur) telah terbukti meningkatkan resiko keguguran.
– Menggunakan narkoba.
– Kelebihan berat badan atau obesitas.
– Memiliki kelainan pada rahim (uterus) atau leher rahim (serviks) lemah.
– Memiliki kondisi medis tertentu (misalnya lupus eritematosus sistemik, sindrom antifosfolipid).
– Memiliki diabetes mellitus yang tidak terkontrol dengan baik.

READ:  10 Manfaat Kesehatan dari Minyak Argan

Penyebab kurang umum dari keguguran lainnya termasuk: ketidakseimbangan hormon, kelainan rahim, lemahnya serviks dan infeksi tertentu seperti listeria dan campak Jerman (rubella). Penyalahgunaan alkohol, merokok, penggunaan narkoba dan obesitas juga dapat meningkatkan resiko keguguran.