Postpartum Psychosis, Lebih dari Sekedar Baby Blues

Postpartum Psychosis, Lebih dari Sekedar Baby BluesBisakah Anda membayangkan begitu sakit atau tertekan hingga Anda akan benar-benar ingin menyakiti anak Anda sendiri?

Ketika Andrea Yates dihukum karena menenggelamkan kelima anaknya di dalam bak mandi pada tahun 2001, ia menjadi sorotan mengenai bahaya postpartum psychosis (PPP). Umumnya dianggap lebih parah dari depresi pasca-melahirkan, PPP adalah gangguan mental yang ditandai dengan halusinasi dan delusi pikiran yang dapat menimbulkan perilaku yang parah dan irasional pada ibu baru.

Gangguan mengejutkan-tapi-sementara ini mempengaruhi sekitar satu dari 1.000 ibu baru dan memerlukan perhatian medis segera untuk mencegah penderita menyakiti diri sendiri atau anak-anaknya. Bahkan, Yates mencoba bunuh diri beberapa kali dalam upaya untuk menghentikan diri dari menyakiti anak-anaknya.

Loading...

Tanda-Tanda dan Gejala

Menurut Symptom Find, tanda-tanda PPP paling sering terjadi dalam hari-hari setelah melahirkan. Menurut para ahli kesehatan mental di Cleveland Clinic, gejala meliputi:

– Agitasi parah
– Kebingungan
– Perasaan putus asa dan malu
– Insomnia
– Paranoia
– Delusi tentang bayinya
– Halusinasi, seperti mendengar suara yang menyuruh si ibu untuk melukai dirinya sendiri atau anak-anaknya
– Hiperaktif
– Bicara cepat atau mania

READ:  Kenali 5 Bahasa Tubuh yang Sering Digunakan Pria  

Perawat keluarga akan lebih sulit untuk menemukan tanda-tanda. Apakah ibu baru tidur? Apakah dia makan secara normal, dan apakah dia merasakan hubungan emosional dengan bayinya? Jika tidak, PPP bisa menjadi salah satu prognosis.

Memiliki Gangguan Bipolar Merupakan Faktor Resiko

Sementara PPP jarang terjadi, ibu dengan faktor resiko tertentu lebih rentan untuk mengembangkannya.

Banyak ahli percaya bahwa PPP dan gangguan bipolar terkait secara langsung. Menurut Adele Viguera, MD, MPH , direktur Center for the Care and Study of Women’s Mental Health di Cleveland Clinic, wanita dengan gangguan bipolar memiliki kesempatan 50 persen mengalami episode pasca-melahirkan seperti pada Yates.

Dalam studi terbaru yang dipublikasikan dalam Journal of Women’s Health, peneliti mengatakan PPP menyerupai presentasi terbuka dari gangguan bipolar yang bertepatan dengan perubahan hormon setelah melahirkan. Ibu baru dengan kondisi ini dapat mengembangkan gangguan kognitif dan perilaku yang tidak teratur, yang merupakan perubahan fungsi sebelumnya,” tulis penulis studi tersebut. Hal ini menempatkan ibu dan anaknya dalam bahaya langsung.

READ:  5 Gaya Rambut Sanggul Mudah dan Sederhana untuk Rambut Pendek

Faktanya, banyak ahli percaya bahwa jenis rantai psikotik merupakan bentuk mania antara depresi berat atau sakit mental. Namun, ada sedikit penelitian tentang keadaan sebenarnya dari kehamilan dan bagaimana masa pasca-melahirkan ini secara negatif mempengaruhi wanita yang menderita gangguan bipolar, kata Viguera.

Ahli kesehatan mental merekomendasikan wanita dengan gangguan bipolar untuk membahas setiap variasi obat selama kehamilan dengan dokter. Tergantung pada diagnosis yang mendasari dan gejala, tolerabilitas obat dan preferensi menyusui, obat-obatan bipolar mungkin perlu dimodifikasi atau diubah seluruh (dan setelah) kehamilan.

Viguera juga mencatat bahwa wanita yang telah mengalami episode PPP dengan satu anak memiliki resiko lebih besar dari 90 persen untuk mengalami episode berikutnya pada kehamilan berikutnya. Wanita dengan riwayat keluarga episode depresi pasca-melahirkan juga dianggap beresiko dan perlu diawasi secara ketat.

Mengambil Langkah Selanjutnya

Sebagian besar orang tua baru akan mengalami gangguan tidur dan perubahan suasana hati. Namun, PPP jauh lebih parah dari itu.

Untungnya, dengan kepedulian keluarga, pengobatan dan perawatan yang tepat, PPP tampaknya bersifat sementara dan sangat bisa diobati. Jika Anda yakin Anda atau orang yang Anda cintai bisa menderita PPP, bahkan jika gejala yang muncul sangat halus, jangan mengabaikannya. Mungkin itu lebih dari sekedar baby blues. Cari bantuan medis segera.