Delirium dan Demensia, Apa Bedanya?

Delirium dan Demensia, Apa Bedanya?Definisi Delirium

Disebut juga dengan keadaan bingung akut, delirium adalah suatu kondisi medis yang menyebabkan kebingungan dan gangguan lain dalam berpikir dan perilaku, termasuk perubahan dalam persepsi, perhatian, suasana hati dan tingkat aktivitas.

Individu yang hidup dengan demensia sangat rentan terhadap delirium. Sayangnya, tidak mudah untuk mengenali delirium bahkan oleh profesional kesehatan sekalipun, karena banyaknya gejala yang sama pada delirium dan demensia.

Loading...

Perubahan Perilaku dan Gejala

Dalam demensia, perubahan daya ingat dan kecerdasan secara perlahan jelas selama beberapa bulan atau tahun. Delirium adalah kebingungan tiba-tiba, muncul selama beberapa hari atau minggu, dan merupakan perubahan mendadak dari perjalanan demensia sebelumnya.

Berbeda dengan penurunan halus pada penyakit Alzheimer, kebingungan delirium berfluktuasi sepanjang hari, kadang-kadang secara dramatis. Berpikir lebih teratur, dan menjaga percakapan koheren mungkin tidak dapat dilakukan. Kewaspadaan dapat bervariasi dari hiper atau mudah terkejut hingga mengantuk dan lesu.

Ciri yang memisahkan antara delirium dan demensia yang mendasari adalah kurangnya perhatian. Individu tidak bisa fokus pada satu ide atau tugas.

READ:  8 Tips dan Cara Memperbesar Peluang Kehamilan

Diagnosis Delirium

Jika Anda mencurigai adanya gejala. Pertama, beritahu dokter Anda. Delirium bisa menjadi gejala pertama dan mungkin hanya pertanda dari penyakit medis atau reaksi obat yang merugikan dalam individu dengan Alzheimer. Bersiaplah untuk mendaftarkan obat-obatan yang Anda ambil, termasuk yang baru-baru ini dihentikan. Laporkan “petunjuk” seperti perubahan dalam usus atau kebiasaan buang air, pergelangan kaki bengkak, gejala pernapasan, rasa sakit atau demam.

Kedua, menciptakan lingkungan yang aman dan menenangkan untuk membantu meningkatkan program delirium: menjaga kamar menyala lembut di malam hari, matikan televisi dan menghilangkan sumber kebisingan dan stimulasi berlebih.

Kehadiran anggota keluarga, teman, atau seorang profesional dapat mencegah kebutuhan untuk pengobatan. Dan terakhir, rawat ringan dengan obat-obatan. Obat penenang, obat tidur dan obat penenang minor lainnya memainkan peran yang sangat terbatas dalam manajemen delirium kecuali pasien mengalami penarikan obat.

Ketika delirium parah menimbulkan ancaman langsung terhadap kesehatan atau keselamatan, obat antipsikotik tertentu seperti haloperidol (Haldol) tampaknya menawarkan manfaat.

READ:  Garam dan Efeknya Bagi Kesehatan

“Tapi hati-hati,” saran Elizabeth Landsverk, MD., direktur ElderConsult di Burlingame, California. “Haldol dapat menyebabkan masalah pada beberapa orang, terutama dengan penyakit Parkinson.” Dr. Landsverk merekomendasikan untuk berkonsultasi dengan psikiater Geriatrician jika memungkinkan, karena mereka tahu obat mana yang dapat diambil dan mana yang lebih baik dihilangkan, apa intervensi yang membantu dan yang akan menyebabkan lebih banyak agitasi pada orang yang lebih tua.

Pencegahan Delirium

– Hindari penyakit dengan berhenti merokok, diet seimbang, olahraga teratur, hidrasi yang memadai dan vaksinasi untuk mencegah influenza dan pneumonia.
– Hindari alkohol dalam jumlah berapapun.
– Berhati-hati dengan obat-obatan, terutama obat tidur, dan menanyakan dokter secara berkala mengenai review obat.
– Menghilangkan atau mengurangi penggunaan obat berikut: antihistamin, relaksan kandung kemih, antispasmodik usus, obat tekanan darah terpusat (misalnya: clonidine dan metildopa), relaksan otot, antikolinergik (obat dengan efek seperti atropin), opioid (misalnya: kodein, hydrocodone, morfin), obat anti-mual, jenis obat penenang benzodiazepine.