Kandungan Gizi Menakjubkan dari Kacang Kedelai

Bagi anda penggemar tahu dan tempe pasti sudah tidak asing dengan yang namanya kacang kedelai. Bahan utama dari tahu dan tempe ini ternyata menyimpan berbagai manfaat bagi kesehatan tubuh.

Dari medindia.net dijelaskan bahwa kedelai mengandung protein 40 persen, yang merupakan kandungan protein tertinggi di antara produk tanaman.

Kacang Kedelai

“Soy protein” mengacu pada protein yang ditemukan dalam kedelai. Sebagai protein hewani mengandung semua asam amino esensial, kedelai sering digunakan untuk menggantikan protein hewani dalam diet seseorang.

Kedelai adalah satu-satunya makanan nabati yang berisi semua delapan asam amino esensial. Kedelai diproses untuk berbagai produk kedelai yaitu tepung kedelai, susu kedelai, keju cottage seperti tahu, produk fermentasi seperti tempe dan miso.

Ingin tahu kandungan gizi kacang kedelai, simak ulasan berikut:

1.  Protein

Kedelai adalah tanaman sumber protein terkaya. Kedelai mengandung protein 43 persen dibandingkan dengan kacang-kacangan lain yang hanya mengandung protein sekitar 20 sampai 25 persen. Protein kedelai juga berkualitas tertinggi di antara semua kacang-kacangan.

Dalam pedoman yang diadopsi oleh Food and Drug Administration dan World Health Organization untuk mengevaluasi kualitas protein untuk anak-anak dan orang dewasa, isolat protein kedelai menerima peringkat 1 , yang merupakan nilai tertinggi. Ini berarti bahwa kualitas protein kedelai sama dengan daging dan susu protein.

Kebanyakan protein nabati dianggap ” tidak lengkap ” protein karena mereka rendah dalam kandungan asam amino esensial. Tingkat satu kandungan asam amino tidak mencukupi untuk kebutuhan manusia.

Biji-bijian biasanya rendah lisin juga biasanya rendah dalam asam amino sulfur, metionin dan sistein. Namun, tingkat asam amino sulfur dalam kedelai lebih tinggi daripada di kacang-kacangan lainnya, dan oleh karena itu protein kedelai setara dengan protein hewani dalam hal kualitas.

2.  Lemak

Kebanyakan kacang-kacangan mengandung lemak antara 2 sampai 14 persen, sedangkan kedelai mengandung lemak 19 persen. Pada saat yang sama, sebagian besar lemak dalam kacang kedelai merupakan lemak tak jenuh dan bermanfaat.

Kandungan lemak tak jenuh ganda, lemak tak jenuh tunggal dan lemak jenuh secara berurutan terkandung sekitar 63 persen, 23 persen, dan 14 persen. Lemak jenuh dengan kandungan yang terendah. Kandungan lemak tak jenuh ganda kedelai termasuk asam linolenat atau asam lemak Omega – 3.

Kehadiran lemak omega-3 yang membuatnya istimewa, karena kedelai merupakan satu dari sedikit tanaman yang mengandung asam lemak esensial ini. Asam lemak omega – 3 merupakan nutrisi penting yang membantu untuk mengurangi risiko penyakit jantung dan kanker.

3.  Serat

Satu porsi kedelai menyediakan sekitar delapan gram serat. Namun, beberapa makanan kedelai diproses dengan cara-cara yang dapat mengurangi kadar serat secara signifikan.

Tahu dan susu kedelai mengandung sangat sedikit serat, sementara makanan kedelai yang memanfaatkan seluruh kacang seperti tempe, tepung kedelai dan protein kedelai bertekstur tinggi serat.

4.  Kandungan lainnya

Kedelai dibandingkan dengan kacang-kacangan lain adalah jauh lebih unggul dalam hal manfaat kesehatan. Beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:

  1.  Sumber yang diperkaya Kalsium dan Vitamin B12
  2. Memiliki kandungan protein lengkap, mengandung semua asam amino esensial untuk nutrisi manusia
  3. Memberikan mineral penting seperti kalsium, magnesium, besi dan selenium
  4. Kaya probiotik dalam bentuk produk kedelai fermentasi, seperti miso, tempe, dan yogurt kedelai
  5. Mengandung isoflavon yang bermanfaat dalam mengurangi risiko berbagai jenis kanker, penyakit jantung dan osteoporosis
  6. Seluruh makanan kedelai seperti tahu dan tempe membentuk alternatif makanan selain daging yang kaya nutrisi.

Rekomendasi porsi kedelai : 1-2 porsi per hari

(foto: farmfutures.com)


Topik Terkait: , , ,

BERIKAN KOMENTAR

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>