Loading...

4 Bahan Umum Berbahaya Dalam Maskara

Penulis: Mayrani Rubrik: Fashion, Kesehatan

4 Bahan Umum Berbahaya Dalam MaskaraWanita meyakini bahwa memiliki bulu mata panjang dan tebal merupakan keharusan untuk mendapatkan tampilan klasik dan dramatis. Maskara, salah satu dari 10 benda wajib punya dalam tas makeup wanita, adalah cara mudah untuk berubah dari tampilan polos menjadi cantik dalam hitungan detik, kata Discovery Health. Penjualan produk yang menambah bulu mata telah meningkat di pasar global dengan angka perkiraan sekitar satu miliar unit terjual setiap tahunnya, laporan dari Premiumbeautynews.com.

Kenaikan penggunaan makeup setiap hari dikaitkan dengan fakta bahwa hampir setengah dari wanita yang disurvei oleh The Beauty Company percaya, memakai makeup memberikan mereka keuntungan di tempat kerja dan membuat mereka merasa lebih memegang kendali. Sementara maskara dapat memberikan rasa percaya diri dengan bulu mata tampak lebih tebal dan panjang, bahan-bahan beracun yang ditemukan dalam produk kecantikan ini dapat diserap ke dalam tubuh dan berpotensi memiliki dampak negatif pada kesehatan Anda.

Dilansir dari Medical Daily, kosmetik mata seperti maskara, dapat dengan mudah memperburuk penglihatan Anda, terutama jika Anda menggunakannya setiap hari dan tidak higienis. Jika Anda tidak sering mengganti produk kosmetik Anda, bakteri dan jamur paling mungkin untuk tumbuh dan meleleh ke mata Anda jika Anda terus mengaplikasikannya. Tidak hanya penting untuk menyingkirkan riasan yang sudah berbulan-bulan lamanya, tapi juga penting untuk mengetahui bahan-bahan apa yang ada dalam produk makeup harian Anda.

Loading...

Untuk dapat memberikan bulu mata lebih panjang dan penuh, maskara merek komersial sering mengandung bahan-bahan murah yang bisa diperoleh dan merugikan bagi kesehatan Anda. Racun berbahaya yang ditemukan di atas merek Amerika seperti Cover Girl, Maybelline New York, dan Neutrogena, diantaranya, bisa masuk ke kulit Anda dan menyebabkan berbagai masalah kesehatan.

Paraben

Pengawet dalam kosmetik yang digunakan dalam banyak produk kecantikan untuk mencegah bakteri tumbuh di maskara. Pengawet higienis telah dikaitkan dengan meniru atau mengganggu estrogen dalam tubuh, juga dikenal sebagai pengganggu endokrin, menurut Breast Cancer Fund. Konsentrasi tinggi paraben telah ditemukan dalam tumor payudara manusia oleh Dr. Philippa Darbre, seorang ilmuwan penelitian di University of Reading di Inggris.

Dalam sebuah penelitian yang meniru studi asli tahun 2004 Dr. Darbre tersebut, Darbre dan tim risetnya menemukan satu atau lebih jenis paraben dalam 99 persen sampel jaringan, dan kelimanya terukur dalam 60 persen sampel. Paraben yang ditemukan dalam makanan, obat-obatan dan kosmetik masuk ke payudara pada tingkat tinggi.

Bubuk Aluminium

Bahan logam ini digunakan sebagai pewarna kosmetik dan merupakan neurotoxin, dinilai sebagai kepedulian yang tinggi dalam Skin Deep Cosmetics Database oleh Environmental Working Group (EWG). Neurotoxin ini dianggap jauh lebih buruk daripada merkuri karena telah dikaitkan dengan mengganggu berbagai proses seluler dan metabolisme dalam sistem saraf dan jaringan lain, kata sebuah studi yang dipublikasikan dalam jurnal Pediatrics. Paparan bubuk aluminium dalam jangka panjang dapat mengganggu kemampuan tubuh untuk mengeluarkan merkuri dan sebagai akibatnya, dapat membuat apapun jumlah merkuri yang ada dalam sistem anda bahkan lebih beracun.

Propylene Glycol

Bahan maskara ini, meskipun dianggap aman oleh FDA, tampaknya menyebabkan iritasi kulit dan sensitisasi pada seseorang. Individu yang mungkin sensitif terhadap produk ini bisa terkena bentuk khusus dari iritasi – dermatitis kontak alergi, reaksi alergi pada kulit yang disebabkan oleh kontak langsung dengan alergen. Menurut Dermapproved.com, reaksi alergi ini akan muncul dalam bentuk ruam merah meradang yang disertai dengan rasa gatal dan nyeri ringan. Dalam kasus yang parah, lepuh menyakitkan bisa terbentuk pada kulit dan berpotensi menyebar ke area tubuh lainnya.

Retinyl Acetate (Vitamin A Asetat)

Bahan maskara berbahaya ini dinilai sebagai kepedulian yang tinggi oleh EWG karena dapat menyebabkan perubahan tingkat biokimia atau selular. Retinil asetat dapat menghasilkan spesies oksigen reaktif yang berlebihan yang mengganggu sinyal selular dan bahkan dapat menyebabkan mutasi pada gen Anda. Meskipun penggunaannya dalam kosmetik dibatasi di mana perusahaan kecantikan harus memenuhi rekomendasi atau persyaratan, penggunaan bahan beracun ini dilarang dalam kosmetik Kanada.

Untuk memiliki bulu mata lebih penuh, gunakan maskara alami, Anda tak perlu memaparkan kulit Anda dengan bahan kimia berbahaya, Maskara alami merupakan alternatif yang aman dan sehat untuk kulit Anda.