Loading...

Secangkir Kopi Dapat Membantu Daya Ingat

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

Secangkir Kopi Dapat Membantu Daya IngatDalam sebuah studi baru dari Johns Hopkins University, peneliti menunjukkan bahwa kafein membuat ingatan menjadi lebih baik dengan meningkatkan kemampuan otak untuk mengkonsolidasikan ingatan jangka panjang. Selain memajukan pemahaman saat ini tentang bagaimana kenangan terbentuk, temuan juga mungkin memiliki relevansi klinis dalam perawatan kejiwaan dan geriatri.

Penulis utama, Dr. Michael Yassa mengatakan dalam siaran pers, sementara banyak penelitian telah menunjukkan bahwa kafein dapat meningkatkan kerja memori, perhatian, dan kecepatan memproses, beberapa makalah telah menyelidiki bagaimana ia mempengaruhi memori jangka panjang seseorang. “Kami selalu tahu bahwa kafein memiliki efek peningkatan-kognitif, tetapi efek khusus dalam memperkuat kenangan dan membuatnya tahan-lupa belum pernah diuji secara rinci pada manusia,” katanya.

Kafein dan Daya Ingat

Loading...

Untuk studi ini, Yassa dan rekannya mendaftarkan sejumlah relawan dalam percobaan menghafal. Subjek, yang tidak rutin mengonsumsi produk berkafein, diberi pil kafein atau pil plasebo lima menit setelah mempelajari serangkaian gambar. Dua puluh empat jam kemudian, mereka diberikan urutan gambar lain dan diminta untuk menentukan apakah setiap slide adalah “baru,” “lama,” atau “serupa” dengan gambar sebelumnya.

Tim menemukan bahwa kelompok yang menerima pil kafein secara signifikan lebih akurat dalam mengidentifikasi gambar “serupa” dibandingkan dengan kelompok yang diberikan plasebo. Menurut para peneliti, fakta bahwa pil tersebut diberikan setelah pemberian tugas menunjukkan bahwa manfaat yang diamati adalah hasil dari peningkatan memori dan bukan yang lain.

“Hampir semua penelitian sebelumnya memberikan kafein sebelum sesi belajar, jadi jika ada perangkat tambahan, tidak jelas apakah itu karena efek kafein pada perhatian, kewaspadaan, fokus atau faktor lain,” Yassa menjelaskan. “Dengan pemberian kafein setelah eksperimen, kami menyingkirkan semua efek dan memastikan jika ada perangkat tambahan, itu karena memori.”

Populasi Dengan Ingatan Baik

Desain eksperimen juga memungkinkan para peneliti untuk menentukan dengan tepat bagaimana kafein membuat lebih mudah untuk mengingat. Dari fakta bahwa subjek kafein hanya mengalahkan subjek non-kafein dalam mengidentifikasi gambar “serupa”, tim menyimpulkan bahwa kafein meningkatkan apa yang disebut konsolidasi dibanding pemulihan kenangan. “Jika kita menggunakan tugas memori pengakuan standar tanpa barang rumit serupa ini, kita akan menemukan efek kafein,” kata Yassa. “Namun, menggunakan item ini mengharuskan otak untuk melakukan diskriminasi yang lebih sulit – apa yang kita sebut pola pemisahan, yang tampaknya menjadi proses yang ditingkatkan oleh kafein dalam kasus kami.”

Dengan umur rata-rata global yang meningkat, timbulnya penyakit yang berkaitan dengan usia diharapkan mengikuti langkah ini, membuat kebutuhan strategi pengobatan terhadap penyakit Alzheimer dan gangguan neurodegenerative lain bahkan lebih mendesak.

“Langkah berikutnya bagi kita adalah untuk mengetahui mekanisme otak yang mendasari perangkat tambahan ini,” kata Yassa. “Kita dapat menggunakan teknik pencitraan otak untuk menjawab pertanyaan ini. Kita juga tahu bahwa kafein dikaitkan dengan umur panjang yang sehat dan mungkin memiliki beberapa efek pelindung dari penurunan kognitif seperti penyakit Alzheimer. Ini tentu pertanyaan penting untuk masa depan.”