Loading...

Antioksidan Tiron, Anti-Penuaan Dengan Mencegah Stres Oksidatif

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

Antioksidan Tiron, Anti-Penuaan yang Mencegah Stres OksidatifSaat kulit kita terkena lebih banyak sinar matahari, terutama radiasi UVA dan UVB, DNA dalam sel-sel kulit rusak akibat stres oksidatif, yang menyebabkan elastisitas kulit terkuras. Sebuah studi dari Newcastle University mengungkapkan antioksidan Tiron bisa menjadi keajaiban anti-penuaan untuk kulit terlihat lebih muda, bahkan sampai usia tua.

Studi Baru

Meskipun radiasi ultraviolet B (UVB) dianggap sebagai penyebab utama kulit memerah dan terbakar, studi terbaru menunjukkan bahwa radiasi ultraviolet A (UVA) memiliki kemampuan untuk menembus permukaan kulit, merusak kulit melalui stres oksidatif. Stres oksidatif, juga dikenal sebagai stres radikal bebas, disebabkan oleh ketidakseimbangan antara spesies oksigen reaktif yang menghasilkan kerusakan DNA dan akhirnya kolagen, elastin, dan serat yang mendukung kulit. Ketika kolagen dalam tubuh terpecah, kulit akan mulai kehilangan kualitas elastis, menyebabkan keriput.

Loading...

“Bagaimanapun, untuk menemukan bahwa Tiron menawarkan perlindungan lengkap terhadap kerusakan UVA yang menarik dan menjanjikan, ini masih merupakan awal karena Tiron bukanlah senyawa alami dan belum diuji terhadap toksisitasnya pada manusia meskipun ada beberapa studi pada tikus,” kata Mark Birch-Machin, profesor dermatologi molekuler di Newcastle University, dalam siaran pers, seperti dilansir dari Medical Daily.

Perbandingan Tiron dan Antioksidan Lainnya

Birch-Machin dan koleganya dari universitas membandingkan efek Tiron pada paparan radiasi UVA dan stres radikal bebas terhadap antioksidan lainnya, termasuk resveratrol yang ditemukan dalam anggur merah, kunyit yang ditemukan dalam kari, likopen yang ditemukan dalam tomat, antioksidan yang ditemukan dalam teh hijau, dan krim kosmetik. Tim peneliti berfokus pada efek masing-masing antioksidan pada mitokondria, juga dikenal sebagai baterai pada sel kulit.

Peneliti memperlakukan sel-sel kulit dengan masing-masing antioksidan dan mereka terkena dosis UVA setara dengan apa yang akan kita alami pada hari musim panas yang hangat. Kerusakan sel kulit dinilai dengan menyalin DNA melalui mesin polymerase chain reaction. Tiron mampu memberikan perlindungan 100 persen terhadap kerusakan DNA mitokondria, termasuk 100 persen perlindungan UVA dan 100 persen perlindungan terhadap stres oksidatif.

Antioksidan lain yang dibandingkan dengan Tiron tidak memiliki tingkat keberhasilan yang sama dalam mencegah kerusakan UVA. Resveratrol hanya mampu melindungi kulit terhadap 22 persen UVA dan stres oksidatif, dan kurkumin menawarkan 8 persen perlindungan terhadap UVA dan 16 persen pencegahan stres oksidatif.

Langkah Selanjutnya

Para peneliti mengatakan langkah berikutnya dalam mengembangkan tabir surya berbasis Tiron ialah pengujian toksisitas senyawa didasarkan pada antioksidan dalam makeup.

“Temuan pada Tiron ini memberikan kita platform untuk mempelajari suatu antioksidan – sebaiknya senyawa alami dengan struktur serupa yang kemudian dapat dengan aman ditambahkan ke makanan atau kosmetik,” kata Dr. Anne Oyewole, juga dari Newcastle University.

Menurut Skin Cancer Foundation, sekitar 95 persen dari radiasi UV yang mencapai permukaan bumi adalah UVA. Radiasi UVB mungkin lebih intens dari UVA, tapi kita terkena UVA 30 sampai 50 kali lebih banyak dari UVB. Tanning bed, yang memancarkan UVA dosis sebanyak 12 kali dari matahari, telah dikaitkan dengan peningkatan 75 persen dalam resiko melanoma di kalangan pemuda dan remaja. Melanoma merupakan bentuk kanker kulit paling mematikan.