Loading...

‘Mengobati’ Disleksia Dengan Video Games

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

'Mengobati' Disleksia Dengan Video GamesPenelitian baru menunjukkan bahwa video game dapat menjadi alat yang potensial untuk meningkatkan konsentrasi dan membaca pada orang dengan disleksia, menawarkan pijakan ilmiah yang bahkan lebih solid dengan meningkatnya jumlah peneliti yang percaya bahwa media ini memiliki tempat yang jelas dalam terapi tahun 2010-an.

Studi Baru

Menurut Dr. Vanessa Harrar, seorang peneliti di Oxford University yang memimpin studi baru, temuan membangun kaitan baik antara video game dan keterampilan perhatian yang semakin tajam. Dalam kasus ini, kita sedang berhadapan dengan sesuatu yang disebut “pergeseran perhatian lintas-sensorik.”

Loading...

“Bayangkan Anda memiliki percakapan dengan seseorang ketika tiba-tiba Anda mendengar nama Anda dipanggil di belakang Anda,” jelasnya dalam siaran pers. “Perhatian Anda bergeser dari orang yang Anda ajak bicara – visual – suara di belakang Anda ini adalah contoh dari pergeseran perhatian lintas-sensorik.”

Harrar, yang telah berjuang sendiri dengan kesulitan membaca dan menulis, menjelaskan hubungan ini dengan cara berikut: “Orang-orang dengan disleksia mengalami kesulitan fokus dan memfokuskan kembali perhatian mereka, yang sepertinya menyebabkan mereka menggerakkan mata ke seluruh baris teks,” ia dan rekannya Dr. John Stein bertutur kepada Medical Daily.

“Disleksia karenanya terkait dengan sirkuit otak yang dikenal sebagai magnocellular, yang merespon rangsangan yang bergerak cepat. “Oleh karenanya, disleksia merupakan masalah mengenai kemampuan terbatas untuk memilah dunia sensorik di sekelilingnya.”

Studi baru, yang diterbitkan dalam jurnal Current Biology, mengutip percobaan dengan video game pragmatis yang hanya bertujuan melibatkan menekan sebuah tombol dalam menanggapi cahaya, suara, atau kombinasi dari cahaya dan suara. Harrar, Stein, dan rekan menemukan bahwa peserta dengan disleksia memiliki masalah tertentu melaksanakan tugas ini ketika stimuli toggle permainan bolak-balik antara isyarat auditori dan visual. Mereka menunjukkan “pergeseran perhatian yang lambat,” tulis tim peneliti.

Disleksia dan Video Game

Harrar yakin bahwa, untuk alasan ini, video game action berorientasi yang menampilkan pergeseran perhatian sensorik cepat akan membantu penderita disleksia meningkatkan keterampilan lintas-sensorik mereka dan dengan demikian meningkatkan pemahaman bacaan yang lebih tinggi. “Kami mengusulkan untuk melatih orang-orang dengan disleksia mengalihkan perhatian dengan cepat dari rangsangan visual ke audio dan kembali – seperti pada video game, di mana perhatian terus-menerus mengalihkan fokus – mungkin juga meningkatkan melek huruf,” katanya.

“Video game action telah ditunjukkan dapat meningkatkan keterampilan multitasking dan mungkin juga bermanfaat dalam meningkatkan kecepatan pada orang dengan disleksia dalam mengalihkan perhatian dari satu tugas, atau rasa, atau yang lain.”

Temuan ini menambah jumlah upaya untuk menemukan alat terapi baru bagi orang-orang yang mengalami kesulitan membaca dan menulis seperti disleksia. Contoh lain adalah jenis huruf baru oleh desainer grafis Belanda Christian BoerDyslexie,” yang membantu penderita disleksia membaca dengan menekankan integritas dan keunikan masing-masing huruf dalam alfabet. Para peneliti berharap bahwa upaya ini akhirnya akan membuat lebih mudah bagi setiap orang untuk menikmati dan bekerja dengan teks tanpa mengkhawatirkan komprehensi.