Loading...

Tips Memilih Tabir Surya dari Ahli Dermatologi

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

Tips Memilih Tabir Surya Dari Ahli DermatologiAda banyak produk sunblock di luar sana. Dan sebagian besar dari kita mungkin tidak tahu seberapa efektif tabir surya bekerja terhadap UVA dan UVB. Sementara UVB terlibat dalam sunburn, kedua jenis sinar ultraviolet berkontribusi terhadap kanker kulit dan keriput.

Sebuah laporan dari American Academy of Pediatrics (AAP) menekankan pentingnya mengolesi tabir surya pada bayi bahkan di usia sangat muda sekalipun, karena penelitian telah menemukan bahwa kulit bayi menunjukkan bukti pigmentasi terinduksi UV saat mulai terpapar matahari di musim panas. Hal tersebut, bersama dengan paparan berulang, dapat mengakibatkan berkembangnya kanker kulit di kemudian hari.

Memilih tabir surya yang efektif adalah tugas yang cukup berat. Dermatologist sering merekomendasikan tabir surya mineral yang menggunakan titanium dioksida atau seng oksida, yang bertengger di permukaan kulit, berbeda dengan tabir surya kimia, yang mengandung zat yang dapat diserap oleh kulit.

Loading...

Sulit untuk menemukan tabir surya fisik yang terjangkau, meskipun sering dipasarkan sebagai tabir surya “alami” – yang tidak mengandung bahan pengawet seperti paraben, yang para ahli khawatirkan dapat mengganggu sistem endokrin. Jadi, apakah paraben merupakan masalah? “Paraben bisa menjadi sensitizer, tapi mereka tidak seburuk yang banyak orang pikirkan,” kata Amy Paller dari Dermatology Department di Northwestern University.

Berikut adalah beberapa tips dalam memilih tabir surya dari Nneka Leiba, analis peneliti di Environmental Working Group (EWG) yang bekerja pada database kosmetik dan tabir surya, dilansir dari HealthLand.Time.com:

– Seng atau titanium dioksida? Seng merupakan filter UV yang lebih baik, tapi titanium dioksida juga bekerja dengan baik.

– Paraben, yang bekerja sebagai pengawet dalam tabir surya dan kosmetik – bahaya atau tidak? Masih ada lagi kekhawatiran terhadap rantai panjang butilparaben, isopropilparaben, isobutilparaben dan propil paraben – yang dapat meniru estrogen dan mengganggu fungsi hormon normal. Metilparaben dan etilparaben memiliki rantai kimia lebih pendek tampaknya memiliki resiko lebih sedikit. “Anda jelas akan lebih memilih tabir surya tanpa paraben, tapi kita kurang peduli pada paraben dengan rantai lebih pendek karena efeknya tampak lebih lemah,” kata Leiba.

Oxybenzone vs avobenzone? Seperti siang dan malam, kata Leiba. Hindari tabir surya dengan oxybenzone, yang dapat mengganggu fungsi hormon. Tapi avobenzone direkomendasikan sebagai filter UVA yang baik.

– Jauhi retinyl palmitate, meskipun memiliki sifat anti-penuaan. “Ini merupakan bentuk dari vitamin A, jadi sedikit mengejutkan orang,” kata Leiba. Kedengarannya aman, tapi studi FDA menunjukkan hal itu dapat mempercepat perkembangan tumor kulit dan lesi pada kulit yang terpapar sinar matahari. Retinyl palmitate sering dimasukkan dalam krim malam, yang tidak menimbulkan kekhawatiran karena tidur tidak terkait dengan paparan sinar matahari.

– Perhatikan apa saja bahan kimia yang dipertanyakan dalam daftar bahan. Bahan aktif utamanya, karena merupakan proporsi yang signifikan dari produk.