Loading...

4 Gejala Tak Biasa dari Rheumatoid Arthritis

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

4 Gejala Tak Biasa Dari Rheumatoid ArthritisNyeri sendi merupakan gejala khas dari rheumatoid arthritis, namun penyakit ini dapat menyerang jaringan sehat di seluruh tubuh, di area tertentu di mana Anda mungkin tidak mengharapkannya.

Gejala dan tingkat keparahan rheumatoid arthritis bervariasi dari orang ke orang dan dapat berhenti untuk beberapa waktu, dan akan kembali lagi.

Nyeri rheumatoid arthritis terkadang mempengaruhi bukan hanya sendi Anda, melainkan juga menyisakan sejumlah masalah kesehatan lainnya.

Loading...

Berikut adalah beberapa gejala rheumatoid arthritis yang tidak biasa namun kadang serius, dilansir dari Everyday Health:

1. Mudah Memar

Penyakit autoimun seperti rheumatoid arthritis dapat menyebabkan trombosit darah Anda menurun hingga ke bawah tingkat normal. Pada dasarnya, karena rheumatoid arthritis, tubuh Anda menggunakan atau menghancurkan trombosit lebih cepat, dibandingkan memproduksi, yang dapat menyebabkan Anda lebih mudah memar. Obat-obat tertentu, seperti prednison, juga diketahui meningkatkan resiko memar.

Pemeriksaan fisik dan penghitungan darah lengkap dapat membantu dokter menentukan apakah Anda memiliki tingkat platelet rendah karena penyakit atau obat-obatan, dan mungkin merekomendasikan pengobatan alternatif.

2. Anemia

Apa yang dokter sebut dengan anemia karena peradangan dan penyakit kronis (AI/ACD) berbeda dengan anemia akibat defisiensi besi, bentuk paling umum dari kondisi ini. AI/ACD adalah bentuk kedua anemia paling umum dan, seperti namanya, ia terkait dengan penyakit kronis, gangguan inflamasi seperti rheumatoid arthritis, dan kanker.

Dalam keduanya, AI/ACD dan anemia karena defisiensi besi, terdapat zat besi dalam kadar rendah yang beredar dalam darah. Akan tetapi, dalam AI/ACD, kadar zat besi dalam darah rendah meskipun zat besi yang tersimpan dalam kadar normal atau tinggi, menurut National Institutes of Health. Hal ini terjadi karena kondisi peradangan seperti rheumatoid arthritis mengganggu cara tubuh menggunakan simpanan zat besi dan zat besi dari makanan.

Tanda-tanda umum dari AI/ACD termasuk kelemahan, kelelahan, kulit pucat, denyut jantung cepat dan sesak napas. Dokter Anda dapat melakukan penghitungan darah lengkap untuk menentukan apakah Anda memiliki AI/ACD. Biasanya, dokter akan fokus mengobati penyakit kronis penyebab AI/ACD. Untuk orang dengan AI/ACD disebabkan oleh rheumatoid arthritis, anti-inflamasi dapat diresepkan.

3. Kondisi Kulit dan Ruam

Rheumatoid arthritis bahkan dapat mempengaruhi kulit Anda. Sekitar 50 persen orang dengan rheumatoid arthritis mengembangkan nodul rheumatoid – gumpalan jaringan di bawah kulit – dan banyak juga mengalami tangan dan kaki gatal dan ruam pada kulit.

Ruam yang menyakitkan, borok kulit, atau luka mungkin merupakan gejala kondisi yang lebih serius terkait dengan rheumatoid arthritis – vaskulitis, atau peradangan pembuluh darah.

Dalam kasus yang jarang terjadi, pembuluh darah yang meradang dapat menghentikan aliran darah. Temui dokter Anda jika Anda memiliki rheumatoid arthritis dan menunjukkan tanda-tanda kemungkinan vaskulitis, yang dapat dideteksi melalui biopsi.

4. Sindrom Mata Kering

Kondisi mata seperti keratitis sicca, atau sindrom mata kering, adalah gejala yang relatif umum dijumpai pada orang yang memiliki rheumatoid arthritis. Mata kering, yang dapat menyebabkan penglihatan mengabur, lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pada pria.

Jika Anda merasakan gejala mata kering, Anda mungkin bisa menggunakan humidifier, atau segera periksa ke dokter Anda untuk mendapatkan resep obat tetes mata imunosupresif seperti siklosporin.