Loading...

5 Resiko Kesehatan Scuba Diving dan Pencegahannya

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

5 Resiko Kesehatan dari Scuba Diving dan PencegahannyaSemua keindahan dan misteri laut tepat di depan Anda – sangat mudah untuk melihat daya tarik scuba diving di lokasi eksotis dari Karibia hingga Australia. Dan meskipun scuba diving merupakan kegiatan yang cukup aman, perkiraan untuk resiko kematian sekitar satu dari setiap 200.000 penyelaman.

“Salah satu elemen paling berbahaya dari menyelam adalah perubahan tekanan ambien,” kata Robert Quigley, M.D., D.Phil., direktur medis Americas for International SOS.

“Ketika Anda meningkatkan tekanan di sekitar tubuh Anda, gas dalam tubuh Anda mengalami perubahan yang berpengaruh pada semua rongga yang berisi udara. Perubahan tekanan juga akan mengubah kuantitas gas terlarut dalam aliran darah dan jaringan tubuh, yang dapat mengakibatkan resiko kesehatan yang serius.”

Loading...

Sebelum Anda melakukan penyelaman berikutnya, inilah yang perlu Anda ketahui mengenai potensi resiko “barotrauma” – rasa sakit yang disebabkan oleh perubahan tekanan, dilansir dari Everyday Health.

Vertigo

Vertigo, atau perasaan pusing atau pergerakan, merupakan salah satu resiko scuba diving saat kondisi tidak benar. “Vertigo adalah gejala barotrauma yang serius, dan perasaan berputar berbahaya ketika berada di bawah air karena dapat dengan mudah menyebabkan disorientasi,” kata Dr. Quigley.

Cara terbaik untuk menghindari situasi berbahaya di dalam air ini adalah tidak menyelam jika Anda pilek atau memiliki alergi yang tidak diobati, katanya. Jika hal itu terjadi, biasanya pengobatan vertigo terkait menyelam melibatkan istirahat di tempat tidur, meskipun kadang-kadang obat-obatan juga diperlukan.

Tinnitus

Dering konstan di telinga dikenal sebagai tinnitus, dan seperti halnya dengan vertigo, jika Anda menyelam dengan masalah kepala atau masalah telinga lainnya, Anda dapat menempatkan diri pada resiko.

“Vertigo dan tinnitus yang disebabkan oleh scuba diving mungkin dipicu oleh beberapa cedera telinga bagian dalam, biasanya disebabkan oleh masalah dengan tabung Eustachio,” kata Jed A. Kwartler, MD, seorang dokter otology dan neurotology dari Summit Medical Group di New Jersey. “Jika Anda tidak dapat menghilangkan tekanan telinga Anda, maka sejumlah besar tekanan ditransmisikan ke telinga bagian dalam, memecahkan selaput yang rapuh dan menyebabkan gejala.”

Seorang penyelam juga mungkin memiliki kelemahan dalam telinga bagian dalam yang disebabkan oleh trauma kepala sebelumnya, operasi, atau masalah perkembangan/bawaan yang akan membuat telinga bagian dalam lebih rentan terhadap perubahan tekanan. “Jadi jangan menyelam saat pilek atau mampet yang menyebabkan sulit untuk menyamakan tekanan di telinga.” Bagi siapa pun yang menyelam, juga merupakan praktik yang baik untuk turun perlahan-lahan dan sering menyamakan,” tambah Dr. Kwartler.

Tidak ada pengobatan untuk tinnitus, namun gejala kadang-kadang dapat dikelola dengan obat-obatan atau perangkat yang membantu menutupi kebisingan .

Kerusakan Paru-Paru dan Emboli

Scuba diving juga dapat menyebabkan barotrauma yang lebih serius terkait dengan paru-paru. “Barotrauma dapat merusak paru-paru, yang dapat menyebabkan emboli gas arteri, yang terjadi selama menyelam,” kata Quigley.

“Pada dasarnya, gas di paru-paru mengembang terlalu cepat dan merobek jaringan paru-paru. Gelembung udara besar bocor dari paru-paru ke dalam aliran darah, dan ini dapat memblokir sirkulasi ke daerah-daerah penting seperti otak, jantung, atau ekstremitas. Gelembung gas sering menyebabkan rasa sakit yang hebat. ‘The bends‘ merupakan istilah yang akrab untuk kondisi ini.”

Quigley mengatakan bahwa embolus terkait dengan menyelam adalah situasi serius yang memerlukan perhatian medis darurat. “Dalam beberapa kasus, hal itu bisa berakibat fatal,” catatnya. “Pengobatan melibatkan ruang hiperbarik. Di bawah pengawasan medis profesional, penyelam yang terkena ditempatkan di dalam ruangan dan tekanan ditingkatkan, menyebabkan gelembung gas ke seluruh tubuh terlarut. Tekanan ruang kemudian perlahan-lahan diturunkan. Perawatan ini mungkin diulang untuk memastikan pemulihan yang sehat.”

Hipotermia

Jika Anda menyelam di air dingin, hipotermia merupakan resiko utama. Quigley mengatakan bahwa cara terbaik untuk mencegah hal ini – dan sebagian besar resiko kesehatan yang berhubungan dengan scuba diving – adalah dengan menggunakan peralatan yang tepat dan menyelam dengan panduan profesional yang terlatih jika Anda seorang penyelam yang belum berpengalaman.

“Kenakan pakaian selam berkualitas dan tebal yang tepat, terutama di perairan yang lebih dingin,” katanya. “Cakupan yang memadai dari kepala sangat penting karena merupakan daerah yang berpotensi kehilangan panas secara signifikan.”

Flying

Bahkan ketika Anda keluar dari air, ada satu lagi potensi resiko dari barotrauma berhubungan dengan scuba diving, dan itu adalah flying. Jika Anda segera pergi dari menyelam ke terbang, perubahan ekstrim dalam tekanan tubuh menimbulkan resiko kesehatan. “Kasus penyakit dekompresi telah dilaporkan oleh beberapa orang yang terbang tepat setelah menyelam,” kata Quigley.

“Waspadalah dan jika ragu-ragu, konsultasikan dengan dokter Anda.” Quigley mengatakan bahwa organisasi menyelam menyarankan menunggu setidaknya 12 jam setelah penyelaman tunggal dan 18 jam setelah penyelaman terakhir Anda jika Anda sudah menyelam beberapa kali.