Loading...

Ini Cinta Atau Penyakit Jantung?

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

Ini Cinta Atau Penyakit Jantung?Jantung berada di tengah-tengah dunia emosi kita. Tetapi beberapa kata yang kita gunakan untuk berbicara mengenai perasaan tulus, seperti berhati besar atau jantung berdetak kencang, sakit atau patah – juga bisa menggambarkan gejala nyata dari penyakit jantung dan penyakit lainnya.

Cari tahu lebih banyak tentang rahasia jantung dan apa saja sensasi aneh yang terkait dengan cardio dan kesehatan mental, dilansir dari Everyday Health.

Besar Hati atau Pembesaran Jantung?

Loading...

Semua orang menyukai teman yang memiliki hati besar – murah hati dan bijaksana. Tapi jantung, seperti otot lainnya, akan lebih besar ketika ia terlalu banyak bekerja. Tekanan darah tinggi dapat membuatnya bekerja terlalu keras dan tumbuh lebih besar, atau mungkin menumpuk untuk mengimbangi daerah jaringan mati setelah serangan jantung. Pada beberapa atlet, pembesaran jantung berasal dari kekuatan berlebih dan pelatihan daya tahan.

Salah satu jenis pembesaran jantung – ventricular hypertrophy – mungkin gejala penyebab seperti sesak napas, nyeri dada, pusing, dan detak jantung yang cepat. Saat dinding otot jantung menebal, bilik dalam jantung semakin kecil dan kurang mampu bersaing dengan tuntutan tubuh. Jenis pembesaran jantung ini menempatkan Anda pada resiko kondisi serius seperti fibrilasi atrium dan gagal jantung.

Jantung Berdebar Atau Fibrilasi Atrium?

Ketika hati Anda berdebar-debar, mungkin saja itu karena gugup. Tapi debaran kencang kadang-kadang mengarah ke suatu kondisi yang disebut atrial fibrilasi. Yang paling umum ialah irama jantung yang tidak normal.

Gejala atrial fibrilasi lainnya yang harus diperhatikan: kelelahan, sesak napas, dan pusing atau pingsan. Orang yang memiliki fibrilasi atrium berada pada resiko stroke dan gagal jantung, jadi jika Anda memiliki palpitasi atau sensasi berdebar yang bertahan, sudah waktunya untuk berkunjung ke dokter.

Sakit Hati atau Serangan Jantung?

Penderitaan, kesedihan, dan kehilangan kadang-kadang datang dengan sakit hati yang sangat nyata. Untuk alasan yang tidak kita mengerti, rasa sakit tampaknya berpusat pada jantung kita. Tapi bagaimana Anda tahu kapan nyeri dada lebih dari sekedar respon emosional?

Indikator tanda serangan jantung, menurut American Heart Association, termasuk ketidaknyamanan tepat di tengah dada – nyeri atau tekanan, atau perasaan meremas atau penuh sesak. Gejala yang kurang umum: sesak napas, nyeri di lengan, punggung, leher, rahang, atau bahkan perut. Pada wanita, serangan jantung datang dengan nyeri dada lebih sering dibandingkan pada pria.

Patah hati atau Sindrom Serangan Jantung?

Beberapa orang, ketika mereka merasakan kesedihan, tidak hanya merasa patah hati. Mereka benar-benar memiliki kondisi medis berbahaya yang disebut sindrom patah hati – juga dikenal sebagai stress-induced cardiomyopathy. Nyeri dada yang intens dari sindrom patah hati, yang dapat terjadi tiba-tiba setelah stres fisik atau emosional yang ekstrim, akibat dari masuknya hormon stres, menurut American Heart Association.

Kemungkinan sindrom patah hati adalah 10 kali lebih tinggi jika Anda seorang wanita, dan mereka yang berusia lebih dari 55 tahun berada pada resiko yang lebih tinggi. Gejala mirip dengan serangan jantung, tetapi pemulihan lebih cepat dan sindrom jarang fatal.

Berhati Dingin atau Flatlining?

Kita semua tahu orang-orang berhati dingin tidak memiliki kepekaan dan simpati, tetapi ketika suhu tubuh Anda benar-benar jatuh ia dapat berbahaya bagi jantung Anda. Orang yang suhu tubuhnya turun di bawah 95 derajat Fahrenheit memiliki hipotermia, jelas ahli jantung William T. Abraham, MD, dari Ohio State University di Columbus.

Ketika suhu tubuh turun di bawah 90 derajat, tekanan darah dan jantung dan pernapasan menurun. “Ketika suhu turun di bawah 86 F sampai sekitar 82 F, resiko kelainan irama jantung yang mengancam jiwa, fibrilasi ventrikel khususnya dan detak jantung [garis datar tanpa aktivitas jantung], meningkat tajam,” kata Abraham. Ketika jantung di ventrikel fibrilasi, ventrikel bergetar bukannya memompa, menyebabkan serangan jantung dan, dalam beberapa kasus, kematian mendadak.

Heartthrob atau Serangan Panik?

Anda mungkin dapat memanggil seseorang dengan sebutan heartthrob karena menyebabkan jantung Anda berdenyut, dan memang benar bahwa jantung Anda bisa berdebar kencang berada di sekitar seseorang yang Anda cintai. Tetapi itu juga bisa terjadi karena Anda mengambil terlalu banyak kafein, nikotin, atau pil diet, atau Anda menggunakan stimulan seperti kokain.

Dan jantung Anda mungkin berdebar kencang setelah latihan atau bila Anda mengalami demam – saat-saat ketika jantung Anda berada di bawah stres. Palpitasi bisa menjadi tanda peringatan dari aritmia atau serangan panik .

Dengan serangan panik, jantung berdenyut dan Anda merasa takut, Anda juga mungkin merasakan kecemasan intens atau bahkan teror, mengalami kesulitan bernapas, dan mulai berkeringat. Bisa sulit untuk membedakan antara serangan panik dan gangguan jantung, kata John D. Day, MD, seorang ahli jantung di Intermountain Healthcare di Murray, Utah.