Loading...

9 Faktor yang Mengacaukan Hormon

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan, Wanita

Setiap kali Anda merasa ada yang salah dan bete, tidak tahu mengapa, Anda mungkin menyalahkan hormon, ya kan? Dan Anda mungkin benar. Pemberi pesan kimia ini cukup berperan besar dalam seluruh sistem Anda, mempengaruhi nafsu makan, berat badan, gairah seks, siklus, dan banyak lagi.

Namun keanehan hormonal bukan hanya terjadi secara acak di mana Anda tidak memiliki kontrol. Perilaku tertentu dapat menyebabkan lonjakan atau penurunan. Berikut adalah 9 kebiasaan yang dapat mengacaukan hormon dan mengubah kesehatan mental dan fisik Anda, dilansir dari WomensHealthMag.com:

9 Faktor yang Mengacaukan Hormon

Loading...

Kecanduan Gula

Makan makanan dengan penambahan gula terlalu banyak secara langsung terkait dengan berat badan, dan kelebihan berat badan dapat menyebabkan tubuh Anda menjadi resisten terhadap insulin, hormon yang membawa gula ke dalam aliran darah Anda sehingga sel-sel Anda bisa mendapatkan energi yang mereka butuhkan, kata Holly Phillips, MD, spesialis kesehatan wanita di New York City dan koresponden medis untuk CBS News. Akibatnya: prekursor diabetes yang disebut sindrom metabolik atau bahkan diabetes tipe 2.

Stres Meningkat di Malam Hari

Biasanya, kadar hormon stres kortisol turun di malam hari, yang membantu Anda terlelap. Namun kecemasan dan ketegangan di malam hari berarti tingkat kortisol Anda tetap bergelombang, sehingga Anda sulit tidur, kata Phillips.

Serangan Insomnia Regular

Ini adalah lingkaran setan: Kurang tidur meningkatkan kadar kortisol, dan kortisol menaikkan gula darah Anda.. yang kemudian menurun, membuat Anda stres dan ngidam makanan cepat saji, kata Phillips.

Hanya 1 Malam Kurang Tidur

Ketika Anda tidur, tingkat hormon yang berkaitan dengan rasa lapar menyebabkan lonjakan leptin, mengirim sinyal ke tubuh Anda bahwa Anda tidak perlu makan. Jika Anda tidak tidur, tubuh Anda tidak akan menghasilkan leptin dalam jumlah yang tepat – sehingga Anda akan merasa lebih lapar pada hari berikutnya dan menjadi lebih rentan terhadap kenaikan berat badan.

Minum Kopi Di Malam Hari

Sinyal kafein bagi tubuh Anda meningkatkan produksi kortisol, yang dapat membuat Anda merasa cemas dan pasti tidak dalam pola tidur yang baik. Batasi diri Anda untuk meminum tidak lebih dari dua cangkir ukuran biasa dalam sehari, sebaiknya sebelum pukul 3 atau 4 dini hari.

Melewatkan Olahraga

Tanpa olahraga teratur, tubuh Anda tidak akan memproduksi dan melepaskan endorfin dalam jumlah optimal, kata Phillips. Endorfin, bahan kimia yang memberikan perasaan nyaman di otak, membuat Anda merasa positif dan waspada.

Endorfin juga menjaga sistem kekebalan tubuh Anda berfungsi dengan baik dan meningkatkan kadar hormon seks sehingga libido meningkat. Semakin banyak Anda bergerak, semakin banyak endorfin yang dihasilkan tubuh Anda.

Kecelakaan Diet

Kadar lemak tubuh yang menurun, baik karena program penurunan berat badan rendah kalori atau sesi latihan intens, menurunkan kadar estrogen, menghentikan siklus Anda sampai tubuh Anda kembali ke tingkat lemak yang sehat, kata Phillips. Hal yang menakutkan. Waspadai diet ekstrim!

Latihan Cardio

Anda tahu bagaimana olahraga jantung bisa membuat Anda lupa untuk sementara kemana Anda harus pergi makan malam? Ini ada hubungannya dengan cara latihan aerobik menurunkan kadar hormon yang disebut ghrelin, yang menekan nafsu makan, studi menunjukkan.

Gejala PMS

Gula juga menentukan sejumlah bahan kimia otak yang dilempar selama seminggu PMS Anda. Jika gejala pramenstruasi membuat Anda rewel dan murung, gula hanya akan memperparah gejala, kata Phillips.