Loading...

5 Kesalahan dalam Olahraga Lari yang Harus Dihindari

Penulis: Shadiq Khairi Rubrik: Kesehatan

Sudah menjadi hal yang diketahui banyak orang jika olahraga lari sangat bermanfaat bagi kesehatan jantung kita. Dengan berlari jantung akan terpacu sehingga dapat meningkatkan kebugaran dan kesehatan kita.

Namun patut diketahui bahwa olahraga lari rentan terhadap cedera. Oleh sebab itu, setiap pelari berharap untuk menghindari cedera akibat beberapa salah langkah.

Kesalahan dalam Olahraga Lari

Loading...

Ingin tahu beberapa kesalahan yang harus anda hindari saat melakukan olahraga lari? Berikut ini kami sajikan hal tersebut dikutip dari livestrong.com:

Menambah Jarak Terlalu Cepat

Menambah jarak berlari terlalu cepat merupakan salah satu penyebab terbesar dari cedera, para ahli mengatakan,”aturan umum adalah untuk meningkatkan jarak tempuh Anda dengan tidak lebih dari 10 persen setiap minggu,” kata Chris Mosier, pelatih di Empire Triathlon Klub di New York. Hal ini memungkinkan pelari untuk perlahan-lahan dan terus membangun kemampuan mereka dari waktu ke waktu.

Jamie Glick, direktur Terapi Fisik Glick dan pelari maraton, menambahkan, “tidak mengikuti aturan ini akan menempatkan Anda pada risiko 10 persen lebih tinggi untuk mengalami cedera.”

Tidak Melakukan Pemanasan Dengan Pergerakan Dinamis

“Pemanasan yang tepat sangat penting untuk tetap bebas cedera,” kata Mosier. Sebelum Anda berjalan, lakukan gerakan-gerakan pemanasan dinamis, peregangan tidak statis.

“Gerakan pemanasan dinamis dapat mencakup depan dan samping paru-paru, lutut tinggi dan tendangan pantat sambil berlari di tempat,” katanya. “Jika Anda tidak punya waktu untuk pemanasan sebelum Anda berlari, perlakukan 1 mil pertama Anda sebagai pemanasan untuk memungkinkan tubuh Anda untuk mengurangi beban latihan Anda.”

Mengenakan Sepatu yang Tidak Sesuai

“Berjalan dengan sepatu yang salah dapat menyebabkan rasa sakit yang tidak perlu atau bahkan cedera,” kata Jamie Walker, CEO dan salah seorang pendiri SweatGuru. Walker mengatakan bahwa sepatu lari memiliki umur paling banyak antara 300 – 400 mil.

“Jika Anda mulai merasakan perbedaan dalam tapak Anda, ini menunjukkan saat yang tepat untuk mengganti sepatu,” katanya, menambahkan bahwa jika Anda membeli untuk pertama kalinya, pastikan untuk mendapatkan sepatu yang benar dan cocok.

“Cobalah sebelum Anda membelinya dan coba lakukan lari-lari kecil dengan sepatu tersebut lalu bandingkan dengan sepatu lainnya.“

Pola Makan yang Tidak Tepat

“Makan dengan pola diet seimbang akan membantu memastikan Anda dapat memenuhi tujuan berlari dan meraih kebugaran Anda,” kata Lora Mays, seorang, pelatih lari bersertifikat Road Runner Club of America.

Ahli gizi olahraga dan penulis Fitzgerald menambahkan: “Dan jangan menunggu lama untuk makan sesudahnya, Selama 45 menit pertama sampai satu jam setelah berjalan berat, otot-otot dalam keadaan biokimia yang unik yang memungkinkan untuk penyerapan nutrisi lebih efisien secara lebih cepat pula.”

Juga ingat untuk tetap terhidrasi. “Jika Anda akan keluar untuk lari jarak jauh, pertimbangkan untuk membawa botol tangan atau hidrasi pack,” kata SweatGuru Walker.

Tubuh Bagian Atas Terlalu Tegang

“Ketegangan di bahu dan tubuh bagian atas Anda akan membuang energi tubuh dan memperlambat pelari,” kata Mosier  dari Empire Triathlon Club. Dengan begitu, maka seorang pelari harus mencoba rileks dan bersantai. “Jatuhkan bahu dan siku dan jaga agar tetap ditekuk pada 90 derajat.”

Ketika Anda berjalan, kadang-kadang lakukan checklist mental tubuh bagian atas, katanya. Pastikan rahang, bahu dan lengan yang santai, periksa lekukan siku Anda dan cara Anda mengayunkan lengan Anda.

***

Itulah beberapa kesalahan dalam olahraga lari yang harus anda hindari. Jaga selalu kesehatan anda dengan berolahraga.

(foto: physio2fit.net)