Loading...

4 Tips Mengatasi Ketegangan Dengan Rekan Kerja Beda Generasi

Penulis: Shadiq Khairi Rubrik: Dunia Karir

TERUSKAN.COM – Pernahkah anda menemui ketidaknyamanan saat bekerja dengan rekan anda yang berbeda generasi entah itu lebih tua atau lebih muda? Jika ya, maka anda tidak sendiri.

Bahkan, satu dari tiga orang membuang lima jam atau bahkan lebih setiap minggunya (12 persen dari minggu kerja mereka) karena konflik kronis yang belum terselesaikan antara rekan-rekan dari generasi yang berbeda, demikian menurut survei baru-baru ini terhadap 1.350 karyawan sebagaimana dilansir Entrepreneur, Rabu (19/02/14).

Mengatasi Ketegangan Dengan Rekan Kerja

Loading...

Namun, setelah menuangkan temuan dan membaca ratusan cerita responden yang berbagi rasa frustrasi mereka dengan rekan kerja dari generasi yang berbeda,  terlihat banyak stereotipe yang berkaitan dengan usia melintasi semua kategori umur.

Beberapa bersikeras bahwa “Dia malas karena dia sudah tua” sementara yang lain mengatakan “Dia malas karena dia masih muda!”

Ketika orang mengarahkan keprihatinan mereka terhadap perbedaan generasi, mereka memberi diri mereka alasan untuk tidak menghadapi masalah.

Label generasi menjadi ramalan yang terpenuhi sendiri: orang berpikir perilaku buruk adalah hasil dari usia seseorang, sehingga mereka tak menghadapinya, dan sebagai hasil, tak ada yang berubah, yang selanjutnya membuktikan bahwa perilaku sebenarnya adalah hasil dari perbedaan usia.

Apa yang terjadi di tempat kerja multigenerasi Amerika adalah kasus klasik dari kesalahan atribusi fundamental, atau kecenderungan untuk mengatributkan perilaku seseorang pada stereotipe daripada faktor yang lebih terkendali.

Ketika kita melakukan kesalahan atribusi fundamental, kita merasa dibenarkan saat tidak menghadapi masalah karena kita melihat rekan-rekan kita ‘terlalu tua’ atau ‘terlalu muda’ untuk memecahkan masalah atau menciptakan lingkungan kerja yang produktif.

Hasil penelitian menunjukkan tingkat mengejutkan inkompetensi antara semua generasi  untuk dengan cepat dan efektif memecahkan masalah melalui diskusi dan dialog akuntabilitas.

Di semua generasi, seperempat dari orang yang disurvei mengaku menghindari konflik dengan rekan-rekan dari usia yang berbeda. Jika mereka berbicara, mereka berbicara dalam generalisasi dan berputar-putar dari masalah sesungguhnya. Hasil temuan juga menunjukkan bahwa generasi muda ragu-ragu untuk meminta pertanggungjawaban dari generasi tua.

Di sisi lain, generasi tua mengaku kehilangan kesabaran mereka lebih mudah dengan lebih dari satu dari empat orang mengatakan mereka frustrasi, kecewa atau marah selama percakapan sulit. Yang paling mengkhawatirkan, mungkin, adalah bahwa milenial – generasi berusia sekitar 20-35 tahun yang membentuk mayoritas pekerja Amerika – adalah yang paling percaya diri dalam kemampuan mereka menangani situasi yang sulit.

Jadi apa yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan Anda pengetahuan memperlakukan rekan kerja, tak peduli usia atau posisi otoritas mereka? Apa yang tak disadari kebanyakan orang adalah bahwa dibutuhkan hanyalah beberapa keterampilan untuk percaya diri meminta pihak lain bersikap terbuka dan terlibat dalam dialog yang produktif.

Berikut adalah empat cara untuk memulai bahkan untuk percakapan paling penting.

Buat percakapan yang aman

Mulailah dengan menjelaskan rasa hormat serta niat Anda untuk mencapai tujuan bersama .

Mulailah dengan fakta-fakta 

 Jelaskan alasan Anda dari fakta terlebih dahulu. Jangan mengarah dengan penilaian Anda mengenai usia mereka atau kesimpulan mengapa mereka berperilaku seperti demikian.

Mulailah dengan menjelaskan dalam istilah yang tidak menghakimi dan objektif akan perilaku sesungguhnya yang membuat masalah.

Jangan teruskan pembicaraan bila mengarah defensif 

Jika rekan Anda menjadi defensif, berhenti sejenak dan perjelas kembali. Yakinkan dia akan niat positif Anda dan izinkan ia mengekspresikan keprihatinan .

Undang dialog

Setelah berbagi keprihatinan Anda, dorong kolega Anda untuk berbagi perspektifnya. Mengundang dialog akan menghasilkan keterbukaan yang lebih besar.

**

Tidaklah mengherankan bahwa perbedaan generasi menghasilkan ketegangan di tempat kerja, tetapi ia tak harus menjadi masalah melumpuhkan.

Jika situasi yang melibatkan perbedaan antargenerasi diatasi dengan pendekatan terbuka dan penuh hormat, konflik ini dapat diselesaikan dengan cepat dan benar-benar dapat meningkatkan hubungan .