Loading...

Ekstrak Geranium dan HIV/AIDS

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

Esktrak Geranium dan HIV/AIDSLebih dari 350 juta orang di seluruh dunia terinfeksi HIV, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Dari semuanya, mayoritas membawa immunodeficiency virus type 1 (HIV-1), yang meluas menjadi acquired immunodeficiency syndrome (AIDS).

AIDS adalah salah satu dari sepuluh penyebab utama kematian di seluruh dunia, dan sementara kemajuan terus diupayakan dalam pengelolaan penyakit, obat belum juga ditemukan.

Penelitian dari Hemholtz Zentrum Munchen (Jerman), sebuah lembaga yang didedikasikan untuk menemukan terapi baru untuk diagnosis, pencegahan, dan mengobati penyakit umum, telah membawa kita satu langkah lebih dekat untuk memberantas AIDS. Studi ini menunjukkan bahwa ekstrak akar dari tanaman geranium menonaktifkan HIV-1, menghentikan infeksi sel-sel sehat dan mencegah penyebaran virus.

Loading...

Berbeda dengan Agen Anti-HIV-1

Para ilmuwan menemukan bahwa ekstrak geranium melindungi darah dan mengebalkan sel dari infeksi HIV-1 dengan mencegah partikel virus menempel pada sel inang. Ekstrak Geranium melapisi virus penyerang dan menghambat replikasinya! Dilengkapi dengan polifenol, ekstrak geranium tampaknya menekan HIV-1 dengan cara yang berbeda dari agen anti-HIV-1 yang sedang digunakan. Dan keamanan telah divalidasi; di Jerman, ia merupakan obat herbal yang populer digunakan untuk mengobati bronkitis akut.

Pengujian pada mereka yang terinfeksi HIV-1 adalah langkah berikutnya dalam menentukan seberapa efektif ekstrak geranium dalam menekan HIV-1.

Manfaat Ekstrak Geranium

Berasal dari tanaman Pelargonium sidoides, ekstrak geranium dikemas dengan proantosianidin yang kuat, nutrisi penyembuh yang merupakan antioksidan, antivirus, antibakteri, dan anti-inflamasi di alam. Manfaat ekstrak Geranium meliputi:

– Memperkuat sistem kekebalan tubuh
– Mengurangi diare dan irritable bowel syndrome (IBS)
– Mengatur tekanan darah
– Mengasah ketajaman mental dan fokus
– Mempercepat penurunan berat badan

Secara historis, ekstrak geranium telah digunakan sebagai anti-depresan, astringent, antiseptik, deodoran, dan untuk mengobati diare dan IBS.

Ekstrak geranium mengandung senyawa kuat yang diyakini lebih kuat daripada efedrin, namun tidak sekuat amfetamin. Senyawa 1,3-Dimethylamylamine dikatakan mempercepat hilangnya lemak, meningkatkan energi, dan mempertajam kejernihan mental.

Geranium memiliki efek menyeimbangkan pada sistem hormonal. Hal ini dapat membantu wanita dengan gejala-gejala menopause dan efektif dalam menangani perdarahan dan periode menstruasi normal berat dan berkepanjangan. Hal ini juga bermanfaat bagi ginjal dan hati, serta sistem limfatik.

Ekstrak Geranium biasanya diambil dalam bentuk pil atau cairan. Cairan dapat diambil dalam sirup, air, atau jus. Ekstrak cair dapat digunakan secara eksternal, digosokkan langsung ke kulit atau dibuat menjadi pasta. Ia juga dapat digunakan sebagai obat kumur untuk mengobati luka gusi, pendarahan gigi, dan sakit tenggorokan.

Ekstrak Geranium juga digunakan untuk mengobati diabetes dan kolera. Secara eksternal. Ekstrak geranium dapat diterapkan secara eksternal untuk bisul, wasir, sariawan, debit vagina dan radang mulut.

Ketika dioleskan, ekstrak geranium menyembuhkan jerawat dan dermatitis. Ia bahkan bisa mengurangi munculnya bekas luka dengan meningkatkan aliran darah di lapisan kulit di bawah tanda. Ekstrak geranium juga meratakan warna kulit dengan mendistribusikan melanin dan mengurangi hiperpigmentasi.