Loading...

Aneka Khasiat Rosemary Bagi Kesehatan

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

Aneka Khasiat Rosemary Bagi KesehatanRosemary (Rosmarinus officinalis) merupakan semak cemara tegak dengan jarum panjang seperti daun aromatik, biasa tumbuh di berbagai belahan dunia. Tanaman herbal ini digunakan sebagai penyedap makanan, dalam minuman, serta kosmetik.

Sejak zaman dahulu, rosemary dikaitkan dengan daya ingat. Orang-orang Yunani dan Roma awal melemparkan tangkai rosemary pada nisan untuk menunjukkan keinginan mereka mengingat yang telah pergi.

Pengantin wanita selama periode Tudor di Inggris dan Wales mengenakan tangkai rosemary untuk menunjukkan bahwa mereka akan selalu mengingat keluarga mereka. Bahkan Ophelia berkata ‘ada rosemary, itu untuk mengingat’ dalam Hamlet karya Shakespeare.

Loading...

Kandungan Rosemary

Konstituen yang paling penting dalam rosemary adalah caffeic acid dan turunannya seperti rosmarinic acid. Rosmarinic acid memiliki sejumlah aktivitas biologis yang menarik, misalnya, ia memiliki sifat antivirus, antibakteri, anti-inflamasi dan antioksidan. Merupakan senyawa yang memberikan rosemary efek yang mempromosikan kesehatan, rosmarinic acid baik diserap dari saluran pencernaan serta dari kulit.

Rosemary dikonsumsi baik sebagai ramuan segar (utuh atau ekstrak cair) atau herbal kering (bubuk, utuh atau teh). Saat memasak, yang terbaik ialah menggunakan seluruh tangkai dan kemudian mengangkat tangkainya karena daunnya yang keras tidak melunak setelah dimasak. Minyak rosemary juga merupakan bahan penting yang digunakan dalam aromaterapi.

Manfaat Kesehatan dari Rosemary

– Rosemary kaya serat dan tidak mengandung kolesterol. Daunnya menyediakan hanya 131 kalori per 100g.
– Rosemary kaya vitamin A, beberapa daun dalam sehari bahkan hampir memenuhi persyaratan untuk penglihatan optimal. Vitamin A juga diperlukan untuk menjaga selaput lendir dan kulit sehat.
– Daun rosemary (segar) juga merupakan sumber vitamin C yang baik (22mg/100g) yang diperlukan untuk sintesis kolagen dan meningkatkan kekebalan tubuh.
– Rosemary sangat kaya akan vitamin B, seperti asam folat dan piridoksin, yang sangat penting dalam sintesis dan perbaikan DNA dan RNA dan juga untuk mencegah cacat lahir utamanya pada otak bayi atau tulang belakang wanita hamil.

Rosemary memiliki banyak efek terapi dan membantu dalam pengelolaan banyak gangguan dan juga penyakit seperti:

– Meredakan stres dan mengobati peradangan
Radikal bebas (juga disebut Reactive Oxygen Species) yang menyebabkan stres oksidatif secara langsung berhubungan dengan peradangan, penuaan, dan karsinogenesis. Tubuh memiliki berbagai sistem anti-oksidatif dan air liur adalah salah satu sistem tersebut.

Dalam satu studi mengenai manfaat rosemary, peneliti Jepang menemukan bahwa wangi minyak esensial lavender dan rosemary dalam aromaterapi meningkatkan produksi air liur dan mengurangi tingkat hormon stres kortisol secara signifikan. Mereka menyimpulkan bahwa minyak ini bisa melindungi tubuh dari stres oksidatif dan mengurangi stres.

Penelitian lain juga telah mengkonfirmasikan bahwa daun rosemary menunjukkan efek anti-peradangan dan anti-tumor yang kuat. Rosmarinic acid meningkatkan produksi prostaglandin E2 (zat yang membantu dalam kontraksi dan relaksasi otot polos, pelebaran dan penyempitan pembuluh darah, kontrol tekanan darah, dan modulasi peradangan) dan mengurangi produksi leukotriene B4 yang terlibat dalam peradangan.

– Mencegah kanker
Rosemary telah dilaporkan memiliki peran besar dalam mengurangi resiko kanker. Sebuah penelitian di Australia menemukan bahwa ekstrak rosemary, mengandung carnosol, carnosic acid, asam ursolat, dan rosmarinic acid, dapat menekan perkembangan tumor pada beberapa organ termasuk usus besar, payudara, hati, lambung, serta sel melanoma dan leukemia. Sifat antikanker yang ditemukan timbul melalui perubahan molekul dalam proses multi-tahap dari perkembangan kanker.

– Melawan infeksi
Sejumlah studi menemukan minyak rosemary memiliki sifat antimikroba. Minyak rosemary bisa menghambat patogen makanan seperti Staphylococcus aureus, Bacillus subtilis, Listeria monocytogenes, Bacillus cereus, Escherichia coli dan Pseudomonas aeruginosa, ragi (Candida albicans), dan jamur (Aspergillus niger).

– Meningkatkan memori dan konsentrasi
Sebuah studi yang diterbitkan dalam International Journal of Neuroscience menunjukkan bahwa rosemary menghasilkan peningkatan kinerja untuk kualitas keseluruhan memori dan memori faktor sekunder secara signifikan. Dan juga menghasilkan penurunan kecepatan memori pada orang dewasa yang sehat. Rosemary juga bisa meningkatkan suasana hati dan kewaspadaan.

Studi lain yang dipublikasikan dalam Journal of Medicinal Food menyelidiki efek kering bubuk daun rosemary pada kinerja kognitif pada orang dewasa yang lebih tua menemukan bahwa 750mg dosis rosemary memiliki efek menguntungkan yang signifikan secara statistik pada memori, sedangkan 6000mg dosis memiliki efek merusak yang signifikan pada fungsi kognitif.

– Mengobati masalah lambung dan usus
Rosmarinic acid dalam rosemary melemaskan otot-otot di trakea dan usus, merangsang produksi empedu, dan melindungi hati. Dalam pengobatan tradisional digunakan sebagai antispasmodic di kolik ginjal. Peneliti dari Al-Fateh University of Medical Sciences, Libya, menunjukkan bahwa rosmarinic acid juga memiliki potensi terapi dalam pengobatan atau pencegahan ulkus peptikum dan toksisitas hati.

– Merangsang pertumbuhan rambut
Salah satu kegunaan tradisional minyak rosemary adalah untuk mempromosikan pertumbuhan rambut, meskipun tidak banyak bukti ilmiah. Namun, sebuah studi baru pada tikus laboratorium menunjukkan bahwa pemberian topikal ekstrak daun rosemary (RO – ext, 2mg/hari/tikus) meningkatkan pertumbuhan kembali rambut pada tikus yang mengalami gangguan pertumbuhan rambut kembali yang disebabkan oleh pengobatan testosteron, menunjukkan aktivitas anti-mekanisme androgenik dari ekstrak rosemary.

Studi yang dipublikasikan dalam jurnal Phytotherapy Research menyimpulkan bahwa ekstrak rosemary merupakan minyak mentah yang menjanjikan untuk pertumbuhan rambut .

Selain manfaat tersebut, para ahli juga percaya bahwa rosemary memiliki potensi terapi dalam pengobatan atau pencegahan asma bronkial, gangguan spasmogenik, aterosklerosis, penyakit jantung iskemik, katarak, dan motilitas sperma yang buruk.

Perhatian!

Meskipun begitu banyak manfaat kesehatan dari rosemary, ada tindakan tertentu yang perlu Anda ambil. Beberapa diantaranya ialah, dilansir dari Medindia:

– Tanaman ini belum diteliti pada anak-anak, jadi jangan memberikan rosemary sebagai obat untuk mereka yang berusia di bawah 18 tahun. Namun aman untuk dikonsumsi sebagai bumbu.
– Jangan mengkonsumsi lebih dari 4g hingga 6g dari herbal kering per hari.
– Minyak rosemary tidak harus diambil secara oral, bisa menjadi racun.
– Wanita hamil tidak harus mengambil rosemary sebagai suplemen karena dosis tinggi rosemary dapat menyebabkan keguguran.
– Tanaman herbal mungkin tidak aman bahkan untuk wanita yang sedang menyusui.
– Jangan mengambil rosemary dalam bentuk apapun jika Anda memiliki tekanan darah tinggi, maag, penyakit Crohn, atau kolitis ulserativa.
– Pada dosis yang lebih tinggi, daun rosemary dapat menyebabkan efek samping seperti muntah, kejang, dan dalam beberapa kasus, akumulasi cairan di paru-paru, dan bahkan koma.
– Rosemary dapat mengganggu pengencer darah seperti warfarin atau aspirin dan mempengaruhi kemampuan darah untuk membeku.
– Tanaman herbal dapat mengganggu aksi ACE inhibitor yang Anda ambil untuk tekanan darah tinggi.
– Rosemary dapat mengubah kadar gula dalam darah, sehingga tidak harus diambil jika Anda mengambil obat diabetes.
– Rosemary adalah diuretik dan dapat meningkatkan resiko dehidrasi.