Loading...

Bahaya di Balik Wewangian Sintetis

Penulis: Mayrani Rubrik: Kesehatan

Bahaya Di Balik Wewangian SintetisKebanyakan dari kita menyadari zat berbahaya di lingkungan, sebut saja polusi, asap knalpot dan asap rokok.

Kita bahkan tahu bahwa menghirup atau menggunakan beberapa produk pembersih, cat, lem dan noda dapat berbahaya. Namun, Anda mungkin belum pernah mendengar bahwa wangi manis parfum dan cologne juga bisa sama berbahayanya.

Sebagian besar dari kita tidak menyadari bahwa wewangian ini sering mengandung berbagai bahan kimia yang dianggap beracun.

Loading...

Produk beraroma umumnya memang terasa menyenangkan, sarana ekspresi diri dan tentu saja tidak menimbulkan masalah kesehatan yang signifikan. Oleh karena itu, banyak orang tidak harus berpikir dua kali untuk menggunakannya.

Bahan Kimia dalam Parfum

Parfum dulunya dibuat dari bahan-bahan alami seperti bunga dan tumbuhan. Namun, formulasi parfum berubah sekitar tahun 70-an dan awal 80-an. Sekarang, sekitar 95-100 persen sintetis (buatan manusia). Selain itu, bahan dasarnya menggunakan minyak mentah atau minyak terpentin, sintetis biasanya berasal dari reaksi kimia.

Senyawa kimia sintetik dapat membahayakan ketika dihirup atau dioleskan pada kulit. Penulis Connie Pitts menjelaskan, “Parfum, cologne, dan banyak produk beraroma lain mengandung bahan kimia berbahaya, banyak yang terdaftar dalam Hazardous Waste List EPA.

Juga termasuk berbagai bahan kimia karsinogenik, neurotoksin, iritan pernapasan, pelarut, aldehida, dan ratusan yang belum diuji dan petrokimia, phthalate (yang dapat bertindak sebagai pengganggu hormon), narkotika, dan masih banyak lagi.”

Studi Mengenai Dampak Negatif

Pada tahun 1991, sebuah studi yang dilakukan oleh EPA menemukan bahwa banyak bahan kimia yang biasa digunakan dalam produk wewangian, termasuk diantaranya: aseton, benzaldehida, benzil asetat, benzil alkohol; kamper, etanol, etil asetat, limonene , linalool, metilen klorida, salah satu atau dalam kombinasi dengan yang lain.

Ketika dihirup dapat menyebabkan gangguan sistem saraf pusat, pusing, mual, bicara cadel, mengantuk, iritasi mulut, tenggorokan, mata, kulit, paru-paru dan saluran pencernaan, kerusakan ginjal, sakit kepala, ataksia, kelelahan, dan banyak lagi.

Toluene (metil benzena) juga terdeteksi dalam sampel aroma pada tahun 1991. Toluene merupakan limbah berbahaya. “Ia mudah terbakar dan mudah menguap, menyerang sistem saraf pusat, darah, hati, ginjal, mata, dan kulit, dan berfungsi sebagai pemicu asma. Metilen klorida juga ditemukan dalam pestisida dan septik pembersih tangki.

Menurut Committee on Science & Technology, “Sekitar 95 persen dari bahan kimia yang digunakan dalam wewangian merupakan senyawa sintetis yang berasal dari minyak bumi.” Terlebih lagi, “Petroleum berbasis bahan kimia ditemukan menyebabkan efek signifikan pada sistem saraf dan sistem kekebalan tubuh setelah kontak yang terlalu lama.

Penyakit yang diidentifikasi dalam penelitian medis termasuk kanker pada orang dewasa dan anak, berbagai gangguan saraf, sistem kekebalan tubuh melemah, gangguan autoimun, asma, alergi, infertilitas, keguguran, dan gangguan perilaku anak termasuk ketidakmampuan belajar, keterbelakangan mental, hiperaktivitas dan ADD (attention deficit disorders).”

Cara terbaik untuk menghindari bahan kimia beracun adalah membaca label. Jangan menganggap suatu produk adalah “alami ” hanya karena tertera pada kemasannya.